December 19, 2014

Mengapa Berkreatif ?


BBB,  25 Safar 1436 = 18 Disember 2014 (Khamis):
Pembicaraan masih di bawah topik besar, iaitu tentang pengkarya dengan bidang-bidang kreatif. Soalan boleh ditimbulkan,
                                            Mengapa berkreatif ?
Jawapan mudah boleh saja dijawab ``Melahirkan bakat sebagai hasil kreatif  melalui medium seni yang dilibati (seharusnya ke puncak Takmilah) untuk sama dihayati dan dimanfaat oleh khalayak.``
Tetapi menjawab secara melibatkan `Falsafah Takmilah` dari pandangan wujud alam dari wujud tabi`I dan naluri kepada kedudukan insan sebagai `khalifah` dan peranan insan sebagai pentadbir alam yang menggunakan mekanisme akal dan hati  - dalam membangunkan kemajuan fizikal dan nilai yang mengangkatkan martabat insan melalui kemajuan tampak (fizikal) dan rohani (seni) yang diistilah sebagai tamadun dan peradaban. Takmilah adalah rangka pendekatan kreativiti insan dalam menuju puncak nilai (Takmilah) itu sendiri. Jadi fokus utama ialah insan bertujuan meningkatkannya ke martabat nilai yang tinggi.


Andaian alam tanpa insan alam dalam tabi`I dan naluri asli
Alam yang wujud yang usianya setua hakikatnya adalah penerusan tabi`I wujudnya yang terdiri dari segi bumi  yang buminya ditumbuhi tumbuh-tumbuhan pada permukaan atau laut dan tanah  kering kontang. Tabi` di muka bumi ini adalah sebahagian dari proses  alam yang bahagian yang lain ialah planet-planet dan bintang-bintang yang turut sama mempengaruhi iklim bumi, misalnya melalui peredaran bumi mengalami siang dan malam, turut dipengaruhi pergerakan angin dan awan dan mengalami kemarau dan hujan panas dan sejuk yang muka bumi ditumbuh tumbuhan yang berbagai jenis yang mengeluarkan bunga dan buah-buahan yang menyebarluaskan tumbuh-tumbuhan berkenaan. Sesungguhnya pandangan fizikal dan hiasan-hiasan dari pergerakan awan, hembusan angin, deburan ombak,turunnya hujan, mengalirnya sungai dan menumbuhkan tanam-tanaman mencerminkan hakikat tabi`I bahawa alam fizikal dan tumbuh-tumbuhan adalah pandangan indah. Pandangan alam dengan ciri estetika dalam keadaan tabi`i.
Perubahan diandaikan belum ada insan berlaku terhadap ciri tabi`I, tetapi masih lagi bersifat tabi`I dengan terciptanya haiwan yang dibekalkan dengan aspek penting iaitu `naluri` mulai dari dinasour yang dipercayai antara binatang tertua hinggalah hidupan-hidupan yang lain di permukaan bumi, di dalam laut dan terbang diudara. Keindahan tabi`I bertambah dengan binatang-binatang bergerak secara naluri  dipermukaan bumi menjarah mencari makanan, terutama dari tumbuh-tumbuhan, di laut terdiri dari hidupan-hidupan, maka di udara direntasi segala jenis burung yang dari pagi secara naluri keluar mencari makanan dan pulang waktu petang dengan kekenyangan. Kejadian secara tabi` dan naluri bagi haiwan, tetapi masih di dalam tahap tabi`I adalah berterusan. Fasa-fasa yang diperkatakan belum melibatkan insan dan belum termasuk di bawah rangka Takmilah yang seharusnya melibatkan insan  dan nilai-nilai yang dikaitkan dengannya. Apa yang wujud dari kejadian dan fenomena alam adalah persediaan bagi insan yang disifatkan sebagai khalifah yang memakmurkan alam dan nilai-nilai dinisbahkan kepada insan.
Fasa penting dari segi perubahan dan kemajuan  alam dan muka bumi ialah dengan pengiriman manusia (tercipta) – Adam dan Hawa yang memulakan  turunan generasi manusia yang memakmurkan bumi  ini. Rujuk ayat Al-Qur`an mengenai peristiwa berhubung dengan Adam dan Hawa` (Al-Baqarah: 22 & 30).
Episod kejadian manusia di muka bumi dan kelahiran generasinya di muka bumi adalah fasa penting bagi muka bumi dan alam ini sendiri. Sebelum dari adanya insan di muka bumi ini, walapun betapa tua sudah, tetapi ianya belum disentuh oleh insan. Kepentingan pada insan ialah dengan adanya akal dan hat-jiwa pada insan itu sendiri. Dari segi falsafah Takmilah adalah bermula dari wujudnya sentuhan akal sekaligun dengan hati-jiwa yang terjelma darinya elemen estetika.
Mulai Adam-Hawa di muka bumi  adanya episode kasih sayang antara Adam-Hawa dan anak-anak mereka sepert Habil, Aklima, Qabil dan Arifah dan lain-lain.  Pada zaman mereka juga berlaku konflik keluarga, iaitu Qabil enggan mengahwini Arifah, tetapi mahukan kembar perempuannya  Aklima (lebih cantik dari Arifah, tetapi tidak harus kahwin dengannya) yang Adam-Hawa mau menjuduhkannya. Pada masa itu juga berlaku konflik dan pembunuhan oleh Qabil  terhadap Habil yang tidak puashati  adik perempuan kembarnya  (Aklima dikahwinkan juga dengan Habil).  Selain dari nilai kasih sayang terdapat nilai hasad dengki yang puncaknya membawa kepada pembunuhan Qabil terhadap Habil. Sifat ini terus diwarisi oleh keturunan Adam-Hawa dan insan teruji di tengah tuntutan buat baik, tetapi terus ada kejahatan, juga tuntutan kepada manusia agar bertaubat dan kembali kepada Allah dengan amalan yang baik. Takmilah kaedah menggerakkan nilai kepada yang lebih baik dan menolak yang tidak baik, melalui mekanisme akal (ilmu) dan nilai estetika melalui medium seni yang dipilih.
Apa yang diperturunkan di atas mengenai anak-anak Nabi Adam dan Hawa adalah melalui  sastera berhubung dengan cerita yang ada watak baik dan jahat, tuntutan jangan mengambil jalan jahat dan kembali kepada kebaikan. Adam sebagai Khalifah tidak terlepas dari masalah sejak dari di syurga dan juga bila turun di dunia terus menghadapi masalah dari karinah anak-anak. Walau bagaimana usha terus dilakukan oleh Adam membaiki turunannya  meneruskan kehidupan dan memakmurkan bumi. Konflik sedemikian terus dihadapi generasi anak-anak Adam dan tarapi dilakukan sepanjang zaman, bukan setakat memperbaiki minda dan jiwa mereka, tetapi melalui  peningkatan minda insan membina tamadun dan melalui peningkatan hati-rohani mereka membina peradaban.
Kesimpulan, bahawa konsep Takmilah ialah berkait dengan wujudnya watak manusia di permukaan bumi yang disediakan sebagai medan kegiatan mereka dan manusia tidak terlepas dari konflik dan berdepan dengan nilai baik dan jahat, elok dan buruk, ikhlas dan hasad. Perjalanan kualiti di dalam takmilah ialah usaha  pengkarya menentang secara keras atau diplomasi  sebagai dakwah  melalui bidang seni dan estetik bagi mengembalikan penyelewengan  ke jalan yang betul dan bergerak secara kualiti maqam demi maqam ke peringkat takmilah di dalam masyarakat yang bertamadun dan berperadaban.

Sekian.

December 18, 2014

Pengalaman Memantapkan Pengkarya


BBB, 24 Safar 1436 = 17 Disember 2014 (Rabu):
Pepatah ada berkata, ``Jauh perjalanan banyak pengalaman, lama hidup banyak dirasa``. Demikianlah sebagaimana dikatakan bahawa, ``Bakat perlu di dalam berkreativiti, tetapi tidak keseluruhannya``, bakat perlu diperkukuhkan dengan ilmu dan kesungguhan minat. Pun begitu, bagi memantapkan seorang pengkarya di dalam bidang seni yang diceburinya, masih tidak cukup dengan bakat, keilmuan dan minat sahaja. Satu keperluan yang penting ialah kekayaan pengalaman. Sesungguhnya penghasilan sesebuah karya  tidak berlaku dari sebuah kekosongan. Bayangkan seorang pengkarya yang mempunyai bakat, ilmu dan minat  mau menulis sebuah novel, cerpen, puisi atau teater, ia mesti menimba dari masyarakat sama ada peristiwa benar, atau fiksi, lantaran fiksi dan imaginasi juga  adalah berdasarkan kepada kemungkinan yang berlaku di dalam masyarakat. Ambil saja contoh seperti Novel Di Bawah Lindungan Ka`bah oleh Hamka adalah berdasarkan pengalaman reality Hamka Di Makkah dan tanahairnya di Indonesia,  cerpen  Sebuah Lampu Antik oleh saudara Harun Hj. Salleh yang memenangi Hadiah Pertama Peraduan Cerpen Berunsur Islam Kali  Ke V (1983) adalah berdasarkan pengalaman di Kg. Tempurung Negeri Sembilan dan begitu juga puisi Istana Deli oleh Penulis yang memenangi Hadiah Sastera Malaysia 1986 adalah berdasarkan realiti sebenar yang mana Penulis telah melawat istana tersebut di Medan pada tahun 1983. Bidang-bidang seni yang lain tidak kosong dari pengalaman yang dilalui oleh pengkarya sama ada bidang senibina, ukiran, khat, landscaping dan seni taman, flem dan lagu. Apa yang digubah, walaupun sesuatu yang baru dari segi kreatif, tetapi sekurang-kurangnya berdasarkan kepada peristiwa atau pengalaman yang lalu sebagai panduan bagi yang baharu.


Berbagai-bagai cara pengalaman yang didapati oleh pengkarya bagi dijadikan tema, inspirasi atau gubahan dan jalinan bagi karyanya. Cara mendapat pengalaman.
a)       Berdasarkan pengalaman hidup harian biasa
b)      Bertugas di dalam sesuatu bidang yang memberi  ilham bagi pengkaryaan
c)       Episod-episod yang pahit di dalam kehidipan
d)      Sengaja mengembara mencari pengalaman
e)      Berdasarkan pengalaman orang lain yang dihayati dan dijadikan tema penggubahan.

a)      Berdasrkan pengalaman hidup harian
Pengalama hidup harian, walaupun dirasakan biasa, tetapi penting, di dalam menggubah dan menjalin cerita dan peristiwa, pengalaman biasa dimasukkan sebagai budaya kehidupan biasa, walaupun ianya tidak menjadi tema utama. Tetapi kebiasaan ini dapat diangkat kepada persembahan seni yang menarik. Contoh lukisan-lukisan Lat contoh Kampung Boy adalah refleksi kehidupan biasa di kampong, tetapi diangkat secara kreatif sehingga menjadi tema lukisan yang menarik, bahkan disifatkan sebagai bertaraf antarabangsa. Ukiran juga misalnya adalah ditimba dari pengalaman hidup yang ditimba dari alam keliling. Misalnya motif-motif ukiran berdasarkan bunga ketumbit, daun kangkung yang berjalir dan bunga tanjung dan sebagainya.
b)      Berkhidmat dalam sesuatu bidang yang ada hubungan dengan  bidang kretiviti yang diminati
Ramai mereka berpeluang memperkembangkan bakat di dalam bidang kreativiti yang diminati ialah dengan berkhidmat di institusi yang ada hubungan dengan minat . Misalnya bekerja di Dewan Bahasa dan Pustaka, misalnya di dalam bidang penerbitan, maka dia berpeluang mempertingkatkan bakat dan mendapat tempat. Ramai dari mereka yang berbakat dan bekerja di institusi berkenaan lebih berpeluang memperkembangkan bakat, demikian juga bekerja misalnya di penerbitan akhbar, apa lagi jika berpeluang bekerja bahagian `Ruangan Sastera`. Demikian juga seorang arkitek berpeluang bekerja di firma arkitek, maka dengan demikian dia berpeluang melahirkan bakatnya dalam bidang  arkitek yang memungkinkannya menjadi arkitek terkenal. Demikian seorang pengukir bekerja di bengkel ukiran terkenal, maka dia berpeluang melahirkan bakat di dalam bidang ukiran atau memungkinkan dengan pengalaman yang ditimba dia dapat membuka bengkel ukiran sendiri. Keadaan yang sama di dalam hal menimba pengalaman ini boleh berlaku kepada peminat bidang perfileman dapat bekerja di syarikat berkaitan dan seorang penyanyi di syarikat rakaman. Walau bagaimana tidak semestinya seseorang boleh berkembang dengan hanya di institusi berkenaan. Banyak cara lagi dapat dilakukan. Kalau minat dan berbakat, hendak seribu daya.

c)       Episod-episod yang pahit dalam kehidupan
Orang yang hidup senang lenang dengan kemewahan tidak boleh menjadi seniman yang baik. Bagi bidang seni keterlibatan di dalam berbagai ujian getir dan susah, sebenarnya makin meningkatkan persepsi terhadap hidup dan pengalaman-pengalaman pahit menjadi ilham yang baik dan dapat dijadikan tema di dalam bidang kreatif. Kepahitan mengalami zaman perang, susah dan miskin banyak memberi  ilham kepada seniman-seniman besar menghasilkan karya mereka seperti yang dialami oleh Chairil Anwar zaman perang yang menghasilkan kumpulan puisi `Krikil Tajam` dan `Deru Campur Debu`, Achdiat K. Mihardja menghasilkan novel `Etheis` dan A. Samad Said menghasilkan `Salina`. Demikian dengan filem-filem perang menarik perhatian seperti `Bukit Kepong` , Yamashita` dan sebagainya.



d)      Sengaja Mengembara Mencari Pengalaman
Bagi seniman yang komited, kadang-kadang sengaja keluar  mencari pengalaman bagi meningkatkan ketajaman persepsi dan menghidupkan tema-tema pilihan. Sebab itu ramai seniman misalnya sengaja mengembara bagi mendapat pengalaman dan mendapat ilham. Latiff Mohidin seorang pelukis-penyair banyak menghasilkan karyanya hasil dari pengembaraannya contoh Sungai Mekong (disekalikan antara lukisan dan puisi), Kembara Malam dan beberapa lagi. Pengembaraan juga  dilakukan bagi bidang perfileman, seni bina (bagi mendapat ilham dari seni bina di tempat-tempat yang lain), juga bidang landscaping dan sebagainya.
e)      Berdasarkan pengalaman orang lain
Cara ini paling banyak dilakukan. Pengalaman-pengalaman menarik yang dialami oleh individu atau kelompok, dijadikan tema cerita atau filem. Misalnya Kisah Natrah, Tok Gajah, Mat Kilau dan sebagainya. Kadang-kadang bagi mendapat kepastian sesuatu peristiwa menarik, maka dijadikan bidang kajian untuk dijadikan penulisan sejarah atau kreatif. Misalnya  episode-episod tertentu zaman pemerintahan Jepun dan sebagainya.
Sesungguhnya pengalaman amat penting di dalam bidang kreatif, semakin unik dan menarik sesuatu peristiwa, makin menarik. Namun jika ada pengalaman berharga yang dialami sendiri, terutama oleh penulis sendiri, maka ianya lebih menarik dan kental untuk dihasilkan.

Sekian.

December 17, 2014

Ilmu Pengukuh Bakat Diserlah Minat

BBB,  23 Safar 1436 = 16 Disember 2014 (Selasa):
Bakat penting bagi pengkarya mengukuh diri dan menghasilkan hasil-hasil kreatif, tetapi bakat tidak bererti apa-apa, jika tidak diketemui, bahkan jika diketahui dan dikenalpasti ada bakat pada seseorang individu,tidak bererti tanpa berilmu dan berminat. Melalui ilmu dari orang lain dapat dikenali bakat seseorang dan paling penting bakat yang ada pada seseorang perlu diangkatkan, tidak lain daripada ilmu. Bayangkan seseorang yang mempunyai suara  yang merdu dan dengan suara merdunya melayakkannya menjadi  seorang qari atau qariah yang memungkinkannya menjadi seorang qari atau qariah terkenal. Ada suara yang baik semata-mata dia tidak ke mana-mana. Dia perlu berminat mempelajari membaca Al-Qur`an dengan fasih dan betul dari segi tajwidnya. Dia perlu berguru dengan guru-guru mengajar tarannum dan dia wajar  memasuki pertandingan membaca Al-Qur`an yang dapat dinilai kebolehannya dan membuka ruang baginya  meningkat menjadi johan di dalam pertandingan Al-Qur`an.


Keilmuan yang diperlukan bagi semua bidang yang melibatkan bidang kreatif, bahkan semua bidang keilmuan dapat dibahagikan kepada dua, iaitu ilmu umum dan ilmu yang berkait dengan bidang. Sebenarnya bagi mempelajari bidang yang khusus seseorang itu perlu mempelajari ilmu yang bersifat umum untuk membantu kefahaman ilmu yang bersifat khusus. Dalam pengajian baik dari peringkat sekolah rendah hingga kepada peringkat pengajian tinggi pelajar dikehendaki belajar ilmu berbagai hingga kepada peringkat menengah mungkin mulai menuju kepada khusus misalnya aliran agama, sains dan sastera. Bila sampai pada peringkat universiti ia menuju kepada yang lebih klhusus, misalnya di Fakulti Islam dan difakulti tersebut dia mungkin mengambil bidang yang lebih khusus iaitu katakan  syariat dan dalam syariat itu ada yang lebih khusus misanya berhubung dengan fiqh halal-haram dan sebagainya. Pengajian yang pada awalnya bersifat meluas bagi meluaskan keilmuan pelajar berhubung dengan  pengajian Islam.  Perluasan ilmu pengetahuan ini, bukan saja bersifat formal, tetapi juga bersifat tidak formal, katakan seseorang yang berbakat dan berminat menjadi seorang jurnalis. dari awal dia seharusnya mengambil bidang yang luas misalnya di dalam fakulti sastera yang memperuntukkan baginya keilmuan yang lebih luas termasuklah mengenai sastera dan kaedah mengarang kreatif dan non-kreatif yang dapat membantu baginya  kemampuan mengarang seterusnya membuat berita dan laporan yang baik. Menjadi seorang jurnalis seperrti juga ingin menjadi seorang sasterawan selain dari mengikuti pengajian formal, dia mesti banyak membaca. Dengan membaca bukan sahaja menambahkan maklumat, tetapi dapat menguasai bahasa dan kalau dapat menjadikan dirinya mempunyai stail tersendiri di dalam membuat laporan atau menghasilkan karya-karya sastera kreatif.
Dapat juga dilihat di dalam memperkayakan bakat dengan keilmuan ini  pada peringkat umum ialah memperkayakan diri dengan segala maklumat kalau boleh secara global, kerana baik secara langsung atau tidak langsung kepelbagaian ilmu yang dikuasai dan kekayaan maklumat yang didapati oleh seseorang menolong meluas dan mempertajamkan persepsi dan bakat yang ada padanya. Dengan menguasai keilmuan umum secara meluas, sama ada melalui pengajian formal dan tidak formal seperti melalui pembacaan yang banyak, seseorang yang mempunyai bakat dalam bidang khusus, maka dia mesti mendalam di dalam bidang khusus ini secara terperinci. Seorang yang hendak menjadi sasterawan di samping mengkuti pengajian di Fakulti sastera, maka dia seharusnya mengkuti pengajian di Jabatan pengajian Sastera Kreatif yang langsung mendalam kaedah penulisan - penulisan kreatif seperti puisi, cerpen, novel dan drama dan turut di dalam penulisan dan yang berkait dengan kegiatan sastera. Seorang berbakat dan berminat di dalam arkitektur harus mengikuti pengajian seni bina, matematik, estetik, lukisan dan sains. Seorang yang mempunyai bakat dalam bidang khat dan mau memperdalaminya memerlukan kelembutan tangan bagi kemahiran menulis, mmahami jenis-jenis khat dan kaedah-kaedah penulisan khat-khat berkenaan, juga memahami aspek-aspek keagamaan, kerana fungsi khat lebih dekat kepada suasana keagamaan. Sama dengan keperluan kepada keilmuan khusus berkenaan seni, maka sebagaimana khat, seorang pengukir juga memerlukan kemahiran tangan di dalam mengukir dan memahat, jika masa kini mahir menggunakan peralatan moden berbagai-bagai mesen bagi mengukir, menebuk dan sebagainya.
Mereka yang terlibat dengan seni taman dan town planning, juga seharusnya berbakat dan berjiwa seni dan dengan minat secara kumpulan dapat menjadikan perbandaran sebagai sebuah taman yang teratur, menarik dan bersih. Dengan demikian Bandar dapat  menarik kegemaran orang untuk menghuninya dan menjadi tumpuan pelancong. Sebagaimana  bidang sastera, maka demikian juga dituntut dari seorang yang terlibat di dalam perfileman sama ada penulis skrip atau pengarang, pengarah dan  pelakun, juga penyanyi  seharusnya meningkatkan bakat yang ada pada mereka. Dengan kerjasama sebagai sepasukan dapat dijayakan filem bermutu dan mendapat sambutan penonton, mnakala bagi penyanyi berbakat dan meningkatkan bakat dan menjadi penyanyi yang Berjaya.
Semua penghasilan bidang seni lebih bermutu dengan pengkaryanya  yang berbakat dan diperkukuhkan dengan ilmu serta  mempunyai minat yang tinggi terhadap bidang seni masing-masing. Dengan minat dan  kecintaan pengkarya berbakat seni tidak jemu dengan tugas masing-masing. Mereka yang mempunyai bakat diperkukuh dengan keilmuan dan dikental dengan minat, mereka seolah terbakar dengan kecintaan terhadap bidang, tidak jemu dengan bidang seni yang dilibatkan, mereka tenggelam dengan keasyikan. Dengan bakat, keilmuan dan minat terhasil karya-karya yang bermutu.

Sekian.

December 16, 2014

Bakat Penting, Tetapi Bukan Segalanya


BBB, 22 Safar 1436 = 15 Disember 2014 (Isnin):
Segala yang bersifat kreatif melibatkan bakat. Sesungguhnya bakat penting bagi pengkarya untuk menghasilkan karya kreatif. Takmilah adalah teori yang mengiktiraf dan mengakui pentingnya bakat bagi penghasilan semua karya yang melibatkan penghasilan bersifat  kreatif. Bahkan aspek seni  yang dinamakan sebagai `Tiang Seri Takmilah` adalah bidang yang melibatkan bakat. Seni dan bakat ditambah dengan elemen-elemen yang lain mempertingkatkan  mutu yang menjadi tonggak bagi Takmilah.


Bakat adalah kurniaan semula jadi Allah Ta`ala kepada sesiapa yang berbakat di dalam bidangnya dan sentuhan yang  berbakat pada bidang karya berkenaan menyerlahkan bakat yang ada padanya dan dengan kesungguhan dan komitmen diri  yang berkat, di tambah dengan berbagai-bagai faktor yang ada padanya  menyokong penyerlahan bakat, maka pemilik bakat dengan kehendak Allah akan menyerlah dan berjaya di dalam bidang yang diceburinya dengan bakat yang ada padanya. Sebagai contoh kita menerima  Amir Hamzah sebagai penyair Melayu yang mempunyai jiwa yang lembut dan berbakat. Dengan bakat, pengalaman yang dialami dan kemampuannya berpuisi Amir Hamzah mampu menghasilkan puisi-puisi yang bertemakan kerinduan, kecintaan dan ketuhanan sebagaimana dalam kumpulan puisinya  `Nyanyi Sunyi (Zaman Baru, KL, 1963: 35hlm.).
Di dalam bidang senibina Raja Kamarul Bahrin Shah seorang arkitek (kini Ahli Parlimen Kuala Terengganu) banyak mengkaji tentang `Rumah Terengganu – Rumah Berpeleh` dan ciri estetikanya . Beliau menghasilkan senibina `Master Piece`nya, iaitu Bangunan Muzium Negeri Terengganu dan beberapa buah rumah tradisi Terengganu yang didirikannya (Pusaka II, 1984: 24-66). Dari segi bangunan moden maka boleh diambil seperti Bangunan KLCC  (ilham Tun Mahathir) - Bangunan Berkembar yang menarik dan antara bangunan tertinggi di dunia dan menjadi identit di Malaysia.
Satu bidang kreatif lagi ialah bidang ukiran yang melibatkan kayu seperti cengal, merbau, meranti, kapur atau jati. Ukiran mempunyai hubungan dengan pertukangan kayu. Sebagaimana khat ukiran kayu mempunyai daya estetik yang bertemakan keagamaan dan kerohanian. Misalnya pengukir mengukir ayat-ayat Al-Qur`an  secara tebuktembus yang dijadikan hiasan pada bahagian atas mimbar. Biasanya dipetik dari ayat-ayat Al-Qur`an yang ada hubungan dengan ibadat solat. Pada bahagian lain dihias mimbar dengan ukiran-ukiran yang bersifat geometric atau yang bersifat alam flora dari daun dan bunga tempatan. Dengan ukiran tersebut menjadikan mimbar menarik dan bersifat kudus sesuai dengan kedudukannya di dalam masjid dan tempat khatib menyampaikan khutbah. Ukiran secara tebuktembus juga dibuat pada rehal, iaitu tempat meletakkan Al-Qur`an bagi membacanya.  Ukiran sama ada bermotifkan alam flora atau bersifat geometric design secara tebuktembus juga dijadikan hiasan bahagian atas pintu rumah atau dinding, di samping  sebagai hiasan juga  sebagai ruang keluar masuk udara dan cahaya. Sudah tentu kerja mengukir memerlukan bakat dan kemahiran yang dapat menghasilkan ukiran yang tinggi mutunya.
Khat juga adalah bidang kreatif yang memerlukan bakat. Bakat menyerlah di dalam bidang khat ialah dari guru-guru dan mereka yang terdidik di dalam bidang agama dan menulis di dalam tulisan jawi atau Arab. Dengan bakat yang ada dan keterlibatan di dalam tulisan menyerlahkan yang berbakat berkenaan dengan khat-khat yang indah dan menarik di dalam berbagai jenis khat sama ada nasakh, thuluth, raq`ah, diwani dan sebagainya. Mereka yang terkenal seperti Tuan Haji Omar Basri (Dewan Bahasa dan Pustaka), Haji Mohd Saleh bin Muhammad (Ustaz Imbab) guru Sekolah Arab, Terengganu, Tuan Haji Muhammad Yusof bin Abu Bakar yang pernah mengetuai Persatuan Khat Malaysia dan Tuan Syed Ahmad Jamal (Pensyarah Seni) – Keasemua mereka telah meninggal.
Dari segi seni pelan perbandaran dan seni taman  yang bercirikan Islam memerlukan pakar penyusunan perbandaran dan seni taman, maka masjid misalnya adalah merupakan bangunan utama yang seharusnya berada pada kedudukan yang sentral dengan kubah  dan menaranya kelihatan tertinggi dari bangunan-bangunan yang lain, berdekatan dengannya ialah bangunan pemerintah (Sultan dan Perdana Menteri) dan pegawai-pegawai kanan. Manakala bangunan-bangunan pemerintahan (pejabat-pejabat) berada di sekitarnya. Bangunan-bangunan berada di dalam kawasan landscape yang menarik dengan hiasan-hiasan taman-taman yang menyedapkan mata memandang. Kita dapati  Bandar Pentadbiran Putrajaya ada mempunyai ciri-ciri Bandar Perbandaran Islam, meskipun tidak keseluruhan, kerana ada antaranya tidak tersusun, tidak harmoni dan kecamuk.
Berhubung dengan bakat dan kejayaan  dapat dilihat sekali gus di dalam perfileman dan lagu-lagu. Haruslah diakui bahawa P. Ramli adalah seniman yang berbakat besar dan mempunyai daya kreatif yang tinggi. Semua filem  yang dihasilkannya adalah bermutu dan evergreen demikianlah dengan lagu-lagu gubahannya adalah bermutu, ibarat dikatakan `Tidak lekang dek panas dan tidak lapuk dek hujan. Dalam filem-filemnya terselit unsur-unsur pengajaran di samping wujudnya unsur-unsur humour. Lagu-lagunya indah dan senikata  mempunyai mesej pendidikan. P. Ramli  adalah tokoh Seniman Melayu yang serba boleh dan ikon masyarakat. Satu fenomena yang baru, bahawa lagu-lagu nasyid, qasidah dan salawat terhadap Rasulullah mendapat sambutan masyarakat. Dengan daya tarikan ini dapat memenuhi kekosongan jiwa terutama di kalangan muda mudi yang dapat mengisi minat dengan hiburan yang berfaedah.
Sebanyak tujuh bidang telah dibicarakan di atas secara ringkas, iaitu:
1)      Sastera           2)  Senibina     3) Ukiran        4) Khat    5)  Seni Taman dan Perbandaran
6)    Filem              7)  Lagu
Dari contoh dan perbincangan di atas menunjukkan, bahawa bakat merupakan faktor yang penting di dalam menyerlahkan seseorang individu berbakat. Mereka dapat menghasilkan bidang-bidang seni yang bermutu di dalam lapangan masing-masing. Hasil seni bermutu tidak ada tandingan dan tidak ada yang lain dari yang telah dihasilkan. Hasil seni yang bermutu, tidak boleh dinilai dengan wang ringgit dan ianya abadi dengan nilainya yang bukan saja menjadi identiti  dirinya, tetapi boleh meningkat menjadi dentiti Negara, umat dan bangsa. Bayangkan Bangunan Twin Towers yang menjadi identiii Negara yang bakal menjadi bangunan klasik dan tidak boleh dinilai dengan wang ringgit, demikian dengan Bandar Pentadbiran Putrajaya yang menjadi Pusat Pemerintahan Negara dan dengan P.Ramli yang merupakan seniman anugerah Tuhan yang dimegahkan sebagai Seniman Negara.


Justeru Bakat penting bagi perkembangan potensi individu yang boleh berkembang maju hingga menjadi asset dan identiti Negara, maka usaha menjejak bakat wajar dilakukan, agar mereka yang berbakat di dalam berbagai-bagai lapangan dapat dikenalpasti  dan melalui berbagai mekanisme dapat dikembangmajukan bakat mereka hingga memberi kemajuan bagi yang berbakat dan kemajuan juga bagi Negara. Pengenalan bakat secara menyeluruh dan digembling secara teratur dapat memajukan Negara, contoh Jepun satu masa dulu mengeluarkan barang-barang mainan anak-anak yang diexportkan ke luar Negara. Bakat rakyatnya dipertingkatkan dari keluaran barang mainan, kini mereka pengeluar industri terutama kenderaan yang asalnya kurang bermutu, kini bermutu. Demikian German yang berbakat yang menghasilkan segala barangan dan keluaran secara bermutu. Dengan bakat dan mutu yang tinggi, keluaran German diyakini dan mendapat pasaran di seluruh dunia. Kita juga patut mengenal pasti bakat mereka yang berbakat dan melatih mereka dan menghasilkan sesuatu yang bernilai yang diyakini dan menjadi kepercayaan dunia.

(Bersambung). 

December 15, 2014

Segalanya Bermula Dari Pengkarya


BBB, 21 Safar 1436 = 14 Disember 2014 (Ahad):
Kehidupan menuntut banyak keperluan. Keperluan kepada bahasa  untuk  penandaan maklumat dan berkomunikasi , keperluan kepada  perlindungan yang dikenali dengan rumah dan keperluan kepada catatan tulisan (persuratan) yang membawa kepada penglahiran menerusinya rasa seni yang dikenali dengan khat (kaligrafi) dan berbagai-bagai keperluan yang lain. Bagi  menghasilkan keperluan-keperluan di atas ada penghasilnya yang dinamakan pengkarya.
Pengkarya adalah amat penting sebagai pemula dan penggerak bagi ketiga-tiga bidang di atas dan bidang-bidang kreatif yang lain, bahkan dapat dikatakan sebagaimana tajuk di atas bahawa, ``Segalanya Bermula Dari Pengkarya``.  Siapakah pengkarya bagi ketiga-tiga bidang berkenaan ?  Sukar bagi menjawabnya dengan tepat. Tetapi dari segi bahasa,  melihat pada sejarah dan kronologi kehidupan seseorang, sang ibu dan anak adalah pemula yang rapat mengajar dan menerima pengajaran bahasa yang diterima melalui pengajaran dan sosialisasi kehidupan seseorang anak yang kemudian masyarakat keliling dan institusi formal seperti sekolah dan institusi-institusi pendidikan yang lain sama berperanan sebagai penambahsempurnaan bagi kemampuan berbahasa. Dalam konteks ini kelihatan seperti semua institusi di atas  sebagai  meneruskan kemampuan berbahasa pada tahap level biasa, bahkan sebahagian besar daripada mereka mengulangi apa yang ada di dalam tradisi dan konvensi penyampaian bahasa berkenaan. Ini pada umumnya proses transformasi maklumat yang diandaikan tanpa kreativiti dan inovasi. Bayangkan betapa besarnya masa dan tenaga , setiap individu, institusi dan pihak berkuasa (pemerintah) menghabiskan sumber baik masa, tenaga dan kewangan bagi urusan transformasi tersebut yang hasilnya bersifat ulangan baik dari pihak pentransformasi , penerima transformasi dan pihak berkuasa.
Dalam hal ini adalah dilihat betapa amat pentingnya `kreativiti-inovasii dan transformasi` agar ada pertambahan dan penambahbaikan dan tidak bersifat ulangan yang membazirkan masa, tenaga dan kewangan.


Di dalam hal ini pentingnya diberi perhatian terhadap diri manusia yang seharusnya  dipupuk menjadi pengkarya  yang kreatif dan inovatif`. Jika tidak tiada perkembangan, sebaliknya meneruskan konvensi lama.  Contoh bahasa berkembang dengan penggunaan di dalam bidang keilmuan dan diperluaskan oleh penulis-penulis secara kreatif seperti di dalam bidang puisi, cerpen, novel dan drama yang menyegarkan bahasa di dalam penghasilan karya-karya tersebut.
Mungkin dalam bidang seni bina ada pertumbuhan kreativiti  dan inovasi yang memberangsangkan, kerana ia melibatkan kehidupan masayarakat banyak yang memerlukan kediaman.  Kediaman berkembang dari rumah tradisi di kampong berbagai jenis dari berbagai tempat, meskipun kurang ketara siapa yang  mencipta, tetapi ketara dari jenis-jenis rumah yang dinisbahkan kepada tempatan seperti rumah Trengganu dengan rumah peleh, rumah negeri Sembilan yang berciri tanduk (melengkuk di tengah), rumah Melaka dengan tangga batunya, rumah panjang di Sarawak, dan berbagai-bagai lagi. Beralih ke zaman moden akibat dari pertambahan penduduk berbagai-bagai jenis kediaman lahir yang dimiliki menurut kemampuan seperti rumah teres, rumah pangsa, rumah kondo, rumah semi D, rumah banglo. Manakala bangunan-bangunan dikenali dengan masjid-masjid yang mempunyai bentuk, ciri dan identiti tersendiri, bangunan parlimen, banguna KLIA, Twin-Towers  dan berbagai-bagai jenis bangunan komersil. Jelas  pembinaan  perumahan  berkembang secara luas dan menampilkan  ciri estetika tersendiri, bahkan membawa imejnya yang tersendiri  dan bagi setengah menjadi identiti kepada Negara. Pengkarya-pengkarya bagi berbagai bangunan sudah pasti wujud, tetapi arkiteknya biasanya ramai dan tidak menonojol. Tapi kita tahu sektor pembangunan perumahan adalah satu bidang yang pesat membangun dan membawa bentuk dan ciri estetika tersendiri seperti Twin-Towers, KLIA, Bangunan Perlimen dan bangunan komersil yang lain. Di sini dapat dilihat desakan keperluan, menampilkan arkitek-arkitek berwibawa yang dapat menghasilkan  bangunan  secara kreatif dan inovatif yang mencerminkan dinamika pembangunan perumahan bagi  industri berkenaan.
Kreativiti dan inovasi sebenarnya tiada had dan limit bagi yang mampu berkreatif dan berinovatif. Bidang kreatif dan inovatif tidak pernah  kering dan pupus, tetapi  yang kering ialah idea pengkarya yang pupus dari daya kreativiti dan inovasi.  Kreativiti dan inovasi yang terus hidup dan berkembang maju dapat dilihat pada peringkat global yang aktif menghasilkan model-model kenderaan  hasil dari keperluan pergerakan dan mobiisasi  serta  kepentingan komersil yang menghasilkan model-model  kenderaan  yang berbagai-bagai jenama dan berbagai-bagai bentuk  sama ada dihasilkan dalam Negara, lebih-lebih lagi dari luar Negara. Ini adalah contoh yang baik bagi bidang kreativiti dan inovasi yang menjadi tenaga penggerak yang dinamik, kreatif dan inovatif yang bersaing dari segi pasaran pada peringkat global. Pengkarya dan pencipta model adalah penggerak yang aktif bagi kemajuan bidang automatif berkenaan.


Kita menyentuh satu lagi dari bidang kreatif, iaitu berhubung dengan khat atau tulisan yang dari segi seni tulisannya melahirkan berbagai bentuk khat seperti nasakh, raq`ah, thuluth, diwani  dan sebagainya. Bentuk-bentuk tulisan khat berdaya estetik tinggi dan rohani sifatnya.  Khat dengan tulisan yang bersifat fleksibel mampu menerima berbagai bentuk  tulisan. Ayat yang menjadi tulisan biasanya yang membawa makna suci seperti petikan dari ayat Qur`an juga Hadith Nabi, lantaran itu khat yang dihasilkan  membawa unsur keilmuan,  kerohanian dan kekudusan. Oleh itu khat yang berdaya estetik lebih halus dan mendalam sifat seninya. Ianya menjadi budaya kudus umat yang berperanan mengkhusyukkan hati  dan melembutkan jiwa.
Apa yang mau ditekankan ialah pengkarya  adalah penting sebagai penggerak utama  yang bersifat  kreatif dan inovatif yang sentiasa boleh membawa pembaharuan dan kesegaran.  Pengajian keilmuan yang tidak mencetuskan kesedaran kreativiti  dan inovasi mereka  meneruskan kesediaan yang sedia  ada  dan tidak berkembang. Sebaliknya jika  keilmuan disertai dengan kretiviti dan inovasi nescaya  begitu banyak kemajuan dan pembaharuan dapat berlaku berterusan. Keilmuan seharusnya berkembang  bersama kretiviti dan inovasi supaya tidak statik  dan terhenti .

Sekian.

December 14, 2014

Tonggak Takmilah

Tonggak Takmilah
BBB,  21 Safar 1436 = 14 Disember 2014 (Sabtu):
Tonggak dapat diertikan `Puncak Unggul`, `Piawaian Tertinggi` dan `Penujuan maksimum` bagi  bidang diperkatakan iaitu `Takmilah`. Antara ciri yang penting di dalam Takmilah ialah `perjalanan dan jarak yang dilalui dan diterokai Takmilah yang lebih bersifat kualiti dari kuantiti. Puncak kualiti bagi Takmilah ini dimaksudkan tonggak yang seharuslah menjadi destinasi perjalanan kualiti Takmilah. Namun jarak ini begirt  jauh dan panjang harus dilalui dan banyak maqam yang ditempuhi dan diatasi. Perjalanan adalah bersama beban, bukan saja diri, tetapi karya yang mau diungguli dan khayak yang diajak menyertai.


Tonggak Takmilah ada yang  lengkap sempurna dan menjadi piawaian yang nyata, tetapi tidak bererti dapat sampai kepadanya, tetapi ada tonggak yang bersifat `subjektif` dan penyampaian kepadanya begitu relatif ! Bagi tonggak lengkap sempurna adalah seperti Al-Qur`an yang misalnya mau dicontohi dari segi keilmuan dan estetika kandungan, maka kedua-dua elemen wujud, tetapi perjalanan kualiti  ke sini,  kemampuan meneroka, menggali, menafsir dan menghasilan keilmuan berkenaan, begitu juga aspek estetika bergantung kepada persediaan kemampuan penghayatan,  penerokaan dan penghayatan elemen estetika berkenaan. Bagi kedua-dua bidang berkenaan tidak ada had dan limit dan tidak ada kesampaian  ke sempadan terakhir. Tonggak kesampaian yang lengkap sempurna juga yang diibaratkan bagi insan sebagai insan Khalifah,Rabbani  lagi Kamil adalah Tonggak Takmilah keinsanan dari aspek ini iaitu Rasulullah s.a.w. Maka di dalam pembicaraan katakanlah dari segi mengunggulkan aspek insan Khalifah, Rabbani, Kamil, maka baginda Rasulullah s.a.w. model bagi semua jenis keinsanan berkenaan. Dalam kreativiti dan panduan contoh tauladan yang dibina dalam perjalanan kualiti keinsanan sebagai  watak unggul yang mau dibina dan ditampil, maka tidak mungkin sampai kepada dentinasi perjalanan kepada tonggak insan Khalifah, Rabbani dan Kamil itu. `Kesempurnaan` perjalanan bagi semua aspek yang diperkatakan di atas adalah pada `Ketidaksempurnaan`.
Adapun Takmilah yang lain  dari di atas  adal;ah `Kualiti yang bersifat subjektif`.  Perjalanan kepada  ke arahnya bertahap. Tahap awal dan biasa ialah dengan mempelajari dan mengikuti apa yang sedia ada di dalam mesayarakat. Contoh mampu menggubah sebuah pantun misalnya berdasarkan kepada  kaedah yang sedia ada pada masyarakat, mampu membina sebuah rumah mengikut pola biasa binaan yang dilakukan oleh generasi sebelumnya, bahkan mampu menghasilkan peralatan dari tanah liat bagi kegunaan harian katakana tempayan dan pasu, lantaran sudah ada pola dan bentuk yang sedia ada. Pola yang sedia ada ini dapat dikatakan sebagai `Tonggak Sedia Ada` sebagai model dan piawaian yang diikuti.  Pada peringkat ini sebenarnya belum melibatkan kreativiti pengkarya . Ianya seharusnya ada tonggak ideal yang yang mau dicipta dan dihasilkan oleh pengkarya. Di dalam konteks ini semua bidang yang melibatkan seni yang bukan utama adalah dalam keadaan `Terbuka untuk Diteroka` , walau macam ianya tidak keluar dari suasana alam budaya yang dia berada, keilmuan, bakat dan daya kretiviti yang ada pada pengkarya. Tonggak yang bersifat kreatif dapat dikatakan bersama proses penghasilan yang mungkin berada di dalam imaginasi dan kreativiti pengkarya. Jika dikatakan sudah ada contoh yang sudah siap, maka bukan hasil dari kreativitinya, dan ia bersifat tiruan dan bukan bersifat asli..
Tonggak bagi kreativiti dapat dikatakan bersifat terbuka. Walau bagaimana ianya tidak keluar dari lingkungan, pengaruh nilai yang dipegang,  budaya lingkungan dan tidak jarang tonggak kemampuan yang dicapai sekadar mengadakan perubahan dan tambahan. Pencapaian kepada tonggak yang `Bakal Jelas`  mengambil masa yang panjang. Kreativiti, perubahan, bahkan penyimpangan mengambil masa yang panjang ini hingga kadang-kadang tidak kelihatan peranan individu yang mungkin kecil peranannya dan kelihatan ianya adalah hasil dan kreativiti masyarakat.
Sebagai contoh `Penghasilan Puisi Bebas dan Moden ` yang boleh dikatakan tonggak perpuisian kini mengambil masa  lama dari peringkat penghasilan pantun mudah (dua kerat) kepada teriikat kepada banyak kerat, kepada pengucapan bebas ke peringkat ini hampir tidak dikenali dari segi penggubah dan pengkarya, bahkan di dalam puisi moden walaupun diperkenalkan pengkarya dengan menyertai  nama pencipta, tapi tidak mudah untuk meletakkan hasil karya sebagai tonggak yang diterima benar-benar lengkap dan bermutu.
Keadaan yang sama berlaku di dalam seni bina umpamnya, genius perseorangan agak sukar kelihatan. Perkembangan bentuk senibina  rumah dari peringkat pondok ke rumah yang berbagai bentuk dan berbagai jenama yang diberi, kelihatan sebagai perkembangan dari apa yang sedia ada dengan berlaku tambahan sesuai dengan keberadaan di sesuatu tempat, sesuai dengan iklim, cuaca dan suasana. Perubahan dan pergerakan begitu lambat dan bergantung kepada kesesuaian setempat. Apa yang dapat disimpulkan bahawa  `Tonggak` sebagai kretiviti yang kita katakan sebagai hasil Seni lebih merupakan perubahan perjalanan kualiti bersifat evolusi dan  melibatkan masa yang panjang. Di dalamnya ada yang membawa kelainan dan penmyimpangan kecil yang dikenali, tetapi lebih banyak tidak dikenali. Ianya lebih dikenali sebagai hasil budaya dan kretiviti masyarakat berkenaan contoh bagi sastera seperti hasil pantun dan puisi bebas yang jelas (terutama pantun) ialah hasil masyarakat Melayu, begitu juga rumah katakan `rumah peles`  atau `rumah limas  bungkus` dikenali hasil seni bina Melayu. Demikian tonggak seni dan Takmilah begitu sukar dicapai dan memerlukan masa yang panjang. Namun kelainan-kelainan kecil yang berlaku dalam masyarakat sebagai hasil kreativiti adalah besar bagi individu yang menjadi tonggak dan idealism awalnya yang kelak menjadi identitinya. Ini bererti begitu sukar melahirkan seseorang pengkarya yang genius yang mempunyai atau hasilnya menjadi tonggak baginya dan menjadi piawawan bagi dirinya dan juga bagi orang lain.
Masyarakat dan Negara perlukan pengkarya di dalam apa jua bidang kreativiti dan seni yang mempunyai tonggak kreativiti yang kita sifatkan sebagai Takmilah yang  menjadi identiti  baginya dan bagi masyarakat dan Negara.
Sekian.

December 13, 2014

Takmilah



Teori  yang merujuk
Kepada Unggul Sempurna
Inspirasi bagi kreativiti seni
Tonggok Piawaian  tertinggi
Meski  tak tersentuh jari

Ia adalah merentasi jarak kualiti
Dilalui sang pengkarya
Mungkin dari paksi sifar
Mendukung karya
Melalui tiang seri estetika
Dan perkembangan minda
Membawa khalayak bersama
Maqam demi maqam berlapisan
Yang pencapaian berlebih kurang
Menuntut sempurna kepuasan.

Jika mendepani Al-Qur`an
Menanggapi estetika dan penghayatan
Dia brdepan piawaian lengkap sempurna
Kalam Tuhan yang diwahyukan
Amat jauh ruang perjalanan
Dari bumi ke planet-planet
Bintang-bintang ke ruang tanpa sempadan
Sejauhmanakah daya estetika dan minda
Mengharapkan khalayak bersama ?
Sesungguhnya tidak mungkin-sampai
Dia Yang Abadi
Dirilah yang fana.

Jika  disentuhi bidang sastera
Dengan bakat dan keilmuan
Ke jauh-mendalam getar jiwa
Dengan irama kecapi bahasa
Mampu menggubah tema-tema
Ke ufuk rasa ke ufuk minda
Menyentuh kemanusiaan
Menyentuh kebijaksanaan
Menyentuh kerohanian
Terpegun khalayak menghayati
Yang pasti tiada batas  mengakhiri.

Jika ditangani senibina
Adalah kombinasi bersama
Membina sebuah katakan masjid
Harapan `Master Peace`  kenangan zaman
Dari arkitek berwibawa seni
Kontrektor berdedikasi
Pentadbir beramanah teliti
Terjelma indah seni pada kubah-menara
Ruang solat hening beribadat
 Dari ruang Mihrab mimbar di hadapan
Guru-guru menghambur mutiara pengajaran
Disambut jamaah kedahagaan
Masjid bukan semata bangunan
Lebih hidup dengan pengimarahan
Gemanya merentasi zaman.

Takmilah dengan bidang seni berbagai
Kombinasi taman tamadun-peradaban
damba  aman  di Negara maju  makmur
Baldah Tayyibah wa Rabbun Ghafur.

Shafie Abu Bakar,
Bandar Baru Bangi,
20 Safar 1436
13 Disember 2014.