September 27, 2015

Heboh Tentang Zulaikha ! Cuba Padam Berita Tersebar


BBB,  12 Zulhijjah 1436 = 26 September 2015 (Sabtu):



Kesah Zulaikha dan Yusuf tersebar luas, terutama di kalangan wanita-wanita atasan di Mesir. Bagaimana ianya boleh tersebar menjadi tanda tanya. Lantaran jika berita yang berlaku antara tiga individu, iaitu Al-Aziz, isterinya Zulaikha dan Yusuf tidak menjadi heboh, jika ketiga-tiganya tidak membocorkan persoalan kepada orang ramai. Untuk mengatakan Yusuf membocorkan persoalan kepada orang ramai tidak munasabah. Begitu juga Zulaikha takkan membocorkan rahsia, kerana akan memalukan dirinya sahaja. Begitu juga dengan Tuan Al-Aziz, kerana membenarkan isu yang bersifat skendal ini tersebar kepada orang ramai,  menjatuhkn reputasi dan kedudukan dirinya sebagai pembesar negeri. Besar kemungkinan berita ini disebarkan oleh pekerja atau orang gaji di rumahnya yang selama ini telah memerhati dan memahami gerak geri Zulaikha. Lantaran isu tiga segi ini  diketahui oleh individu keempat yang darinya mengalir maklumat. Lantas  ianya menjadi berita sensasi. Persoalan hubungan cinta lelaki-wanita adalah persoalan klasik sejak dari zaman bahari hingga kini. Persoalan menjadi buah percakapan, jika ianya tidak menurut batas susila yang normal. Ianya boleh membawa kepada pertumpahan darah seperti yang berlaku pada Qabil dan Habil. Ianya menjadi gandingan yang mapan, jika ianya berjalan menurut aturan, lebih-lebih lagi jika keduanya mengukuhkan perjuangan seperti berlaku pada Rasulullah s.a.w. dan Saydatina Khadijah.
Peristiwa yang berlaku antara Zulaikha dengan Yusuf  mencetuskan berbagai-bagai anggapan. Ada yang berpendapat ianya sebuah skendal yang seharusnya tidak terjadi di antara  isteri pembesar negara yang boleh menggoncang dan meruntuh kerajaan. Ada yang melihatnya sebagai yang memalukan, seorang isteri berkedudukan jatuh hati kepada `budak peliharaan sendiri`  kerana ini sesuatu yang memalukan . Walau macam mana ianya telah terjadi dan tersebar, terutama di kalangan isteri-isteri pembesar-pembesar Mesir. Sebagaimana ayat Al-Qur`an bermaksud:
``Dan (sesudah itu) perempuan-perempuan di Bandar Mesir (mencaci hal Zulakha) dengan berkata.``Isteri Al-Aziz itu memujuk hambanya (Yusuf) berkehendakkan dirinya, sesungguhnya cintanya (kepada Yusuf) itu sudahlah meresap ke dalam lipatan hatinya. Sesungguhnya kami memandangnya berada di dalam kesesatan yang nyata.`` (12. 30).
Kisah yang tersebar di kalangan isteri pembesar-pembesar Mesir, bahkan sampai ke ceruk rantau Mesir amatlah tidak menyenangkan, bahkan menggelisahkan hati dan jiwa Zulaikha. Berbagai-bagai lintasan fikiran bermain di kepala Zulaikha antaranya hendak mengasing dan menyembunyikan diri dengan tidak menemui isteri-isteri pembesar-pembesar Mesir yang selama ini merupakan melalui majlis dan pertemuan sosial yang menghubung eratkan antara mereka. Jika tindakan ini diambil, bererti memusnahkan reputsi dan hubungan baik yang terjalin antara mereka. Namun ada majlis dan pertemuan yang menghendakinya hadir, khususnya sebagai pengiring bagi suaminya yang tak dapat dielakkan. Maka di dalam majlis-majlis seumpama ini, alangkah beratnya berpandangan dengan wajah-wajah teman-teman sesama isteri-isteri pembesar-pembesar Mesir, lantaran pandangan dan senyuman bagai pndangan dan senyuman mengejek terhadap dirinya, walaupun pada hakikatnya mereka tidak pun berniat sedemikian. Zulaikha benar-benar mau memadamkan episod hitam yang mengganggu hubungan mesra, gurau senda dan gelak ketawa antara mereka.
Dalam berhempas pulas mencari idea bagaimana memadamkan cakap-cakap orang ramai, terutama kalangan isteri-isteri pembesar-pembesar di Mesir, maka terlintaslah di kepalanya idea untuk mengadakan `Majlis mesra` antara wanita-wanita utama, yang memang majlis sedemikian sering diadakan di kalangan mereka, terutama bagi sambutan-sambutan hari tertentu, seperti terbuka,  hari jadi, ulangan tahun perkahwinan, meraikan kehadiran orang baru `Anak`, perkahwinan anak, meraikan kejayaan anak di dalam pelajaran dan sebagainya. Majlis bakal diadakan bukanlah satu majlis yang begitu besar, tetapi biasa dan sederhana yang boleh disifatkan sebagai `Majlis Mesra Keluarga` yang Zulaikha mempunyai perancangan sendiri bertujuan untuk `Membalikkan Pandangan Serong` terhadap dirinya kepada kewajaran yang berlaku pada wanita-manita lain.
Majlis Mesra yang dijadualkan itu tiba, iaitu jemputan ke rumahnya dengan dihadiri sejumlah isteri-isteri pembesar-pembesar Mesir yang menjadi teman rapatnya. Majlis makan-makan itu disediakan dengan jamuan dan puncaknya ialah mengupas buah-buahan yang musim menjadi pada masa itu seperti limau, mangga dan mentimun yang sengaja disediakan sebilah pisau bagi setiap orang tamu bagi mengupas dan memakannya. Setelah selepas jamuan biasa, diedarkan buah-buahan dalam bekas khas beserta dengan pisau, maka tatkala wanita-manita berkenaan sedang mengupas buah-buahan, sebagaimana diatur oleh Zulaikha, Yusuf diminta masuk ke tengah majlis bagi membawa hidangan `desert` tambahan. Semasa Yusuf masuk ke tengah majlis, semua wanita yang sedang mengupas buah-buahan itu terpegun gamam melihat ketampanan Yusuf yang bukan dari manusia biasa, bahkan diibarat sebagai malaikat ! Pada masa itu, tanpa disedari oleh wanita-wanita berkenaan bahawa mereka terpotong jari-jari masing-masing, oleh kerana terlalai lantaran kagum dan asyik memandang wajah Yusuf yang begitu cantik dan tampan itu.
Peristiwa yang bermaksud sedemikian terakam di dalam ayat-ayat Al-Qur`an yang maksudnya sebagaimana berikut;
``Maka apabila ia (Zulaikha) mendengar cacian mereka, ia pun menjemput mereka dan menyediakan satu jamuan untuk mereka, serta memberikan kepada setiap seorang di antara mereka sebilah pisau, dan pada ketika itu berkatalah ia (kepada Yusuf), ``Keluarlah di hadapan mereka``. Maka tatkala mereka melihatnya, mereka tercengang melihat kecantikan parasnya dan mereka dengan tidak sedar melukakan tangan mereka sambil berkata, ``Demi Allah, ini bukan manusia biasa, ini tidak lain dari malaikat yang mulia.`` (12.31).
Dengan episod ini Zulikha dapat menterbalitkan pandangan-pandangan wanita-wanita pembesar  kepada kewajaran mengapa Zulaikha terperangkap di dalam situasi yang dialamainya. Bahkan Zulaikha mengukuhkan pendapat sedemikian sebagaimana kata ayat Al-Qur`an bermaksud:
``Zulaikha berkata, ``Inilah orangnya yang kamu tempelak aku mengenainya, sebenarnya aku telah memujuknya  berkehendakkan dirinya, tetapi ia menolak dan berpegang teguh pada kesuciannya. Dan demi sesungguhnya kalau ia tidak mau melakukan apa yang aku suruh, tentulah ia akan dipenjarakan dan akan menjadi dari orang-orang yang hina.`` (12.32).
Walaupun Majlis diadakan dan kewajaran dapat diterima, tetapi tidak semudah itu mulut-mulut dapat ditutup. Yusup sendiri berada di dalam keadaan serba salah yang membawa implikasi kepada dirinya – kehidupan baginya sudah tidak menyenangkan dan akan menghadapi ujian-ujian mendatang.

Sekian.

1 comment:


  1. SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA

    ReplyDelete