September 28, 2015

Lebih Baik Di Penjara Dari Hidup Di Luar Tersiksa


BBB,  13 Zulhijjah 1436 = 27 September 2015 (Ahad):



Sedang Zulaikha berusaha membersihkan dirinya yang tercemar dan tidak semudah apa yang diharapkan, bahkan episod ini kekal dalam lipatan sejarah menjadi tatapan zaman, maka Yusuf, walaupun tidak bersalah, dan keduanya tidak diambil tindakan formal, tetapi Yusuf secara tidak langsung menerima kesan hukuman tidak langsung, iaitu pandangan serong terhadap dirinya dari pihak-pihak yang tidak menyenangainya. Dia juga tidak sebebas dahulu berada di rumah ibu-bapa angkatnya dalam mana pergerakannya dulu adalah dalam keadaan biasa dan tiada sebarang curiga di dalam jiwanya. Kini pergerakannya sebagai terhad dan perlu berhati-hati seolah-olah dirinya dalam perhatian. Pergaulannya dengan saahabat-sahabat menjadi sebagai tidak kena dan semacam tidak biasa, walaupun tiada sebarang keraguan daripada mereka dan bagi dirinya ada semacam mata tajam tersembunyi memerhati gerak gerinya. Akhirnya harapan dan masa depannya yang ia mendapat bimbiungan dari bapa angkatnya bagi mendapat tempat dalam pentadbiran negeri, sekurang-kurangnya terencat. Isunya dengan Zulaikha sekurang-kurangnya menghambat peluang berkenaan dan sudah tentulah dengan isu berkenaan, jika ia mengangkat Yusuf bagi satu-satu kedudukan tertentu di dalam pentadbiran, maka akan timbul cakap-cakap di kalangan kakitangan berhubung dengan isu Yusuf yang tidak menyenangkan dan menjadi tidak senang bagi semua pihak. Dalam keadaan sedemikian adalah lebih baik bagi Yusuf mengasing dan menyepikan diri. Alternatif yang terbaik baginya difikirkan bahawa lebih baik baginya memilih pengasingan diri di penjara. Ini sebagaimana digambarkan oleh ayat Al-Qur`an bermaksud:
``Yusuf  (merayu ke hadrat Allah Subhanahu wa Ta`ala dengan berkata),, ``Wahai Tuhanku, aku lebih suka kepada penjara daripada apa yang perempuan-perempuan itu ajak aku kepadanya dan jika Engkau tidak menjauhkan daripadaku tipu daya mereka, mungkin aku akan cenderung kepada mereka, dan aku menjadi dari orang-orang yang tidak mengamalkan ilmunya.`` (12.33).
Doa dan munajat Yusuf dimustajab oleh Allah, sebagaimana dimaksudkan oleh ayat Al-Qur`an bermaksud:
``Maka Tuhannya memperkenankan do`anya, lalu dijauhkannya daripada tipu daya mereka. Sesungguhnya Allah jualah Yang Amat Mendengar lagi Amat Mengetahui.`` (12.34).
Pemilihan Yusuf bagi mengasingkan diri di penjara, nampaknya ada kebetulan dengan setengah pendapat dari kalangan pihak berkuasa, bahawa lebih baik Yusuf di penjara bagi memisahkannya dari angkara perempuan, khususnya dari Zulaikha. Sesungguhnya pemilihan yang dibuat adalah pemilihan yang tepat.
Masuknya Yusuf ke dalam penjara bukan sebagai banduan, tetapi mempunyai beberapa fungsi.
Pertama ialah bertujuan untuk melarikan diri dari Zulaikha perempuan yang memulakan fitnah dan menjadi skendal yang diketahui bukan setakat kalangan ister-isteri pembesar-pembesar Mesir, tetapi menjadi heboh seluruh negara.
Kedua, ialah bagi menenangkan dirinya dari masalah yang dihadapi dalam hubungannya dengan masyarakat.
Ketiga yang paling penting, bahawa dengan mengasingkan diri, Yusuf dapat mendalami keilmuan dan menghayati aspek-aspek kerohanian dengan munajat diri kepada Allah Subhanahu wa Ta`ala. Yusuf dalam kehidupannya meneruskan aqidah pegangan dari agama Hanif Nabi Ibrahim a.s. dan datuknya Nabi Ishaq dan ayahnya Nabi Ya`kub a.s. Dapatlah dikatakan bahawa dari dalam penjara inilah pertanda nubuwwahnya makin ketara dan konsisten, bermula sebagai anak yang baik yang taat dan mematuhi ibu bapa dan dikasihi ibu bapa, dan apabila menjadi anak muda, beliau tidak menyimpan  sifat tidak senang hati terhadap saudara-saudaranya , walaupun mereka mempunyai niat yang tidak baik terhadapnya, tatkala ia dipelihara oleh Tuan Al-Aziz sebagai bapa angkat dan ibu angkatnya Zulaikha sifat  mulia diteruskan dengan sifat amanah dan tidak mengkhianati amanah yang diharapkan oleh Tuannya.
Bagi setiap Rasul sebelum menerima wahyu bagi perlantikan diri sebagai Rasul, tidak sunyi dari mengalami berbagai-bagai ujian. Ujian penolak dari kaum sendiri terhadap dakwah yang disampaikan oleh Rasulullah s.a.w. dan terus mengalami halangan dan sekatan sebelum dapat memperkembangkan agama Islam. Yusuf sebagai salah seorang Rasul, demikian juga tidak sunyi dari menghadapi ujian dalam kehidupannya dari zaman anak-anak membawa kepada zaman remaja dan dewasa dengan mengalami berbagai pancaroba.
Semasa Yusuf di dalam penjara – dia tinggal beberapa masa, sifat prihatinnya ketara, dia menziarah yang sakit di kalangan penghuni penjara, membantu mereka yang daif, menasihati mereka yang menderita, menyampaikan kepada mereka keilmuan mengiringi acara ibadat yang dipimpinnya dan menghormati mereka hinggalah jadilah Yusuf semasa di dalam penjara dikasihi oleh mereka yang di dalam penjara dan menenangkan jiwa mereka dengannya.
(Muhammad Ahmad Jad al-Maula wa Ashabuhu, Qisas al-Qur`an, Al-Maktabah al-Tijariyyah al-Kubra, Misr, 1389/1969: 101).
Sesungguhnya Yusuf telah dimulia Allah dengan risalahnya, dikurnia Allah kepadanya apa yang dijanjikan, dia melalui proses nubuwwah sebagaimana yang pernah dilalui bapa dan neneknya sebelumnya. Mereka berdakwah kepada agama tauhid, menyalakan cahaya iman dan mengukuhkan keyakinan. Dari sejarah dakwah, bahawa dakwah adalah lebih mudah tiba kepada kalangan masyarakat awam yang hidup mereka di dalam kesusahan seperti yang dilalui oleh Rasulullah, bahawa selain dari sambutan dari kalangan keluarga dan sahabat-sahabat terdekat kalangan masyarakat susah adalah lebih segera memberi sambutan terhadap dakwah. Contoh sebahagian daripada kalangan muhajirin ke Madinah adalah terdiri dari mereka yang susah dan miskin. Sebahagian daripada mereka pada peringkat permulaan berlindung di Masjid al-Madinah yang mereka dikenali sebagai Ahlu al-Suffah. Bagi Yusuf beliau merapati golongan banduan , mengenali hati budi mereka dan membimbing mereka ke jalan keinsafan yang dapat membantu mereka mengendalikan kehidupan selepas keluar dari penjara.
Sesugguhnya bagi Yusuf, berada di dalam penjara adalah sebagai berada di Madrasah yang mendidik mindanya dengan keilmuan, mempertajamkan kehidupan dengan pengalaman  dan memperhaluskan jiwanya dengan kerohanian. Ini semua adalah bagi melengkapkan dirinya dengan keperluan-keperluan bagi  menerima risalah nubuwwah, khususnya bila menghadapi masyarakat secara terbuka. Sesungguhnya penjara madarasah yang  mendidik diri Yusuf ke arah tugas yang lebih besar – Nubuwwah.

Sekian.

1 comment:


  1. SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA

    ReplyDelete