September 25, 2015

Kejujuran Mendorong Kepada Kejayaan


BBB, 10 Zulhijjah 1436 = 24 September 2015 (Khamis):



Episod kedua yang menjadi tanda tanya ialah, apakah yang terjadi terhadap Yusuf selepas ianya ditinggalkan oleh saudara-saudaranya di dasar perigi (telaga). Dia berada di dalam kegelapan dan bagi Yusuf yang tidak pernah mengalami kesusahan tentulah ini merupakan ujian pahit yang dialami. Dia tidak menyangka saudara-saudaranya yang dikasihi sanggup melakukan tindakan demikian rupa terhadap dirinya. Dia mengingati orang tuanya – Ya`kub bapanya yang enggan melepaskan dirinya untuk bersama dengan saudara-saudaranya. Sekarang dia mengerti, mengapa orang tuanya tidak senang dengan pemergiannya bersama mereka ke tempat itu. Sekarang dia lebih mengerti erti kepayahan dan kelaparan yang kini dia menyambung hayat dari air perigi di mana dia ditinggalkan. Namun ia tetap berdoa kepada Allah semoga ia diselamatkan.
Kawasan telaga di situ adalah merupakan pinggiran lalu lalang bagi musafir, khususnya peniaga-peniaga antara Negeri Kan`an dan Negeri Mesir. Atas kejujuran Yusuf dan menajatnya kepada Allah perigi berkenaan didatangi para musafir dan kalangan peniaga apabila keputusan air. Di tengah doa dan harap Yusuf, juga orang Tuanya yang terus bersedih dan juga berdoa bagi keselamatnnya, perigi dikunjungi oleh rombongan pedagang ke Mesir dan antara mereka ditugaskan untuk mendapatkan air di perigi berkenaan. Mula-mula dari jauh kedengaran suara yang kemudian makin mendekat. Yusuf mengharap ianya suara baik yang akan menolongnya dan bukan sebaliknya. Tiba-tiba dia mendengar timba  dihulurkan ke dalam telaga. Yusuf bersuara, `` Adakah tuan musafir untuk mendapat air ?``.  sambil ia memegang erat tali timba yang dihulurkan dan mengharapkan pengembara itu akan menariknya ke atas bagi menyelamatkannya. Episod ini digambarkan oleh Al-Qur`an bermaksud:
``Dan (semasa Yusuf dalam perigi), datanglah ke tempat itu satu rombongan (ahli perniagaan) yang sedang dalam perjalanan (lalu), mereka menghantarkan seorang pencari air bagi mereka, (setelah sampai ke perigi itu), iapun menghulurkan timbanya (dan manakala ia melihat Yusuf bergantung pada timbanya ia berseru, ``Hai (ini) sungguh menggembirakan. Ini seorang budak lelaki - yang cantik parasnya ! ``. (Setelah mengetahui hai itu, saudara peniaga-peniaga pun datang), serta mereeka menyembunyikan keadaan Yusuf yang sebearnya untuk dijadikan barang perniagaan. Dan Allah Amat Mengetahui akan apa yang mereka lakukan (12.20).
Dapatlah difahami sitiwasi masyarakat pada zaman tradisi, bahkan sejak zaman dahulu sistem perhambaan telah wujud, bahkan mereka menjadi sebahagian dari bahan dagangan yang antaranya boleh dijualbeli di pasar-pasar. Bila Islam datang sistem ini cuba dihapuskan dengan cara berperingkat dan menggalakkan umat Islam  membebaskan mereka secara berperingkat-peringkat. Yusuf yang dibawa oleh kumpulan peniaga-peniaga ke Mesir dan dijadikan barang dagangan di pasar di Mesir. Al-Qur`an dalam hal ini mencatat:
``Dan (setelah berlaku perundingan ! ) Mereka menjualnya dengan harga yang murah, beberapa dirham sahaja bilangannya. Dan mereka adalah dari orang-orang tidak menghargainya). (12.20).
Seorang Yusuf yang begitu tampan, tidak dinilai dan dihargai. Kepada kakitangan dalam rombongan perniagaan, apa yang difikirkan ialah perniagaan dan keuntungan.  Yusuf dijadikan bahan komoditi perniagaan.
Yusuf merupakan anak baik dari keturunan keluarga yang baik terjatuh dalam tipu helah saudara-saudaranya. Sebagai individu yang tidak berdosa  bersikap dan berniat baik, terlepas beliau dari sebarang mara bahaya dan diselamatkan  walau pun oleh orang yang mau menjadikannya barang dagangan, tapi dapat disifatkan beliau menerima rahmat dari Allah sebagai siri pertama balasan  yang diterima di atas amalan kebajikan yang ada pada dirinya.
Kedudukan Yusuf dapat dikatakan bernasib baik, beliau tidak dibeli untuk dijadiakan hamba sahaya yang dikerahkan tenaga dan keringat bagi kepentingan tuan sama ada sebagai pekerja ladang mengurus tanaman adatau ternakan atau buruh kasar perusahaan. Sebaliknya pembelinya seorang berkedudukan, berada dan dia bersama isterinya tidak mempunyai anak. Maka Yusuf yang masih dalam lingkungan budak itu tidak dijadikan hamba, tetapi sebagai anak angkat. Al-Qur`an menggambarkan keadaan bermaksud:
``Dan (setelah Yusuf dijualkan di negeri Mesir), berkatalah orang Mesir yang membeli Yusuf (pegawai tinggi Mesir yang bergelar `Aziz`) kepada isterinya, ``Berilah dia layanan sebaik-baiknya semoga ia berguna kepada kita, atau kita jadikan dia anak (angkat). Dan demikianlah caranya Kami menetapkan kedudukan Yusuf di bumi (Mesir, untuk dihormati serta disayangi), dan untuk kami mengajarkan kepadanya sebahagian dari ilmu ta`bir mimpi, dan Allah amat berkuasa melakukan segala perkara yang telah ditetapkanNya, akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.`` (12.21).
Sekali lagi, sebagai anak yang baik, Yusuf ditakdirkan berada pada tangan yang baik – keluarga dari kalangan pembesar Mesir yang berkedudukan. Sebagai anak angkat bagi keluarga yang tidak mempunyai anak, sudah tentulah Yusuf mendapat keistimewaan sebagai anak orang berada. Sempurna dari segi makan minum, cukup dan lengkap dari segi pakaian dan berada di tempat tinggal yang selesa. Lebih daripada itu, sebagai anak pembesar yang berjaya, tentulah dia juga diberi peluang belajar sebagai bekalan kehidupan dan bagi masa depan. Antara ilmu yang dipelajari, ialah ilmu firasat menta`bir mimpi. Iaitu `mentakwil dan menghuraikan` maksud mimpi – sama ada mimpi benar atau mimpi yang tidak benar. Keilmuan ini dimiliki bapanya Ya`kub yang menta`bir mimpi Yusuf yang melihat sebelas bintang dan matahari sujud kepadanya. Kaedah mentadbir mimpi ini juga diupelajari oleh Yusuf ketika dalam peliharaan keluarga angkatnya di Mesir. Yusuf sudah tentu mempelajari keilmuan semasa pada masa itu, terutama berhubung tulis-menulis, matematik,  geometi dan timbang menimbang, iaitu keilmuan terkenal di Mesir. Sesungguhnya Mesir terkenal berkemampuan menulis pada kertas papyrus sejak 5,000 S.M dan terkenal dari segi ukuran bagi membina piramid yang terkenal di Mesir.
Sebagai anak angkat kepada pembesar Mesir, keberadaan Yusuf di tengah keluarga Mesir tidak membezakan Yusuf dari keturunan Mesir dan lain, kerana sebagai turunan semitik, wajah semitik adalah sebagai keturunan Arab, Yahudi dan Mesir yang berada di kawasan tiga segi benua – Asia, Eropah dan Afrika. Bahkan persoalan keturunan tidak pernah timbul berhubung dengan kedudukan dirinya di tengah masyarakat di Mesir, Yusuf dianggap sebahagian dari masyarakat di Mesir. Bahkan beliau mendapat keistimewaan  sebagai anak pembesar apa lagi dengan wajahnya yang tampan dan menarik. Pendek kata Yusuf berada pada status tinggi masyarakat sebagaimana sebelumnya di dalam keluarga Ya`kub di Kan`an. Yusuf sebenarnya berada pada jalan menuju kepada kejayaan.

Sekian.                                                                                                                                                                                                                                                                  

1 comment:


  1. SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA

    ReplyDelete