September 16, 2009

Di Penghujung Sebuah Ramadhan

Ramadhan yang datang sarat dengan berkat telah membahagikan fadhilatnya pada jiwa-jiwa pilihan. Kini pemergiannya yang semakin menirus adalah lambaian semakin menjauh menggaris pilu di kalbu. Keharuan itu makin mendalam dialun suara imam tarawih di Masjidil Haram melalui siaran larut malam membetik ingatan mesra di kala kunjungan. Kudus Ramadhan dalam pelukan pasti akan berpisah jua membawa kenangan hamba ibadatnya tak seberapa.

Surau sederhana di pinggir bukit itu yang menjadi rumah kedua bagi para pengunjung setia beberapa hari lagi kembali sepi dari salawat mengiringi tarawih. Kemeriahan berbuka dan menjamah selera selepas tarawih akan beralih ke dalam kenangan dan saf-saf sembahyang akan turut berkurang. Kudus pilu itu membangkitkan diri ini mendekatiMu ya Rabbi. Tahajjud dan hajat di malam ini begitu ringan merapatkan harapan. Alangkah manisnya berhubungan dalam ketenangan. Berlalukah Lailatul Qadar tanpa disedari ?

Malam seribu bulan gandaan itu hanya layak bagi hamba pilihanMu. Seorang hamba biasa mengadah berdoa melewati usia separuh abad ini. Akan kembalikah diri menikmati kemanisan beribadat pada bulan berkat ini ? Akan bersama lagikah dengan mereka yang dikasihi ? Alangkah indahnya mendengar basah bibir bertilawah di malam berkat. Ianya bagai kekasih yang mulai pergi dan bertahunlah ianya dirindui. Syukur berjutaan dan berjutaan jualah harapan. Amin !



Shafie Abu Bakar,
Bandar Baru Bangi.
2009.

No comments: