November 23, 2015

Lawatan Menyaksi, Memahami Dan Menghayati Senibina Bangunan Masjid Al-Umm - Aspek Falsafah


BBB, 10 Safar 1437 = 22 November 2015 (Ahad):


Selepas taklimat pada pagi itu tentang rancangan penggunaan Masjid Al-Umm dijangka pada Jumaat 05 Rabiul Akhir 1437 = 15 Januari 2015 itu, maka majlis, berakhir dengan makan tengahari. Tetapi sebelum makan tengahari Pengerusi-Pengerusi dan Wakil-Wakil Surau dan Masjid di Bandar Baru Bangi itu dibawa melawat dengan disertai oleh AJK Penbangunan dan Pengimarahan bagi memandu dan menerangkan kepada mereka tentang pembangunan fizikal masjid yang sudah 92 % siap itu.
Pergerakan adalah bermula dari aras satu (tingkat tiga dikira dari aras bawah tanah) melihat ruang muslimat, bilik-bilik, bilik mesyuarat, memerhati ruang kubah dan dekorasi dari dalam. Kemudian turun melalui tangga kanan sampai ke ruang lempah sebelah kanan, masuk ke ruang utama solat, memerhati mihrab, mimbar dan dekorasi pada dinding hadapan yang sebelah menyebelah di hadapan bilik imam dan bilik peralatan. Pada bahagian belakang juga ada dua bilik – bilik tarbiah dan pentadbiran. Manakala pada bahagian kanan dan kiri adalah bilik-bilik wudhu` dan perkhidmatan lift untuk OKU dan bagi menaik-turunkan barang-barang. Lift hanya satu. Di samping tangga kiri kanan untuk turun dan naik. Kemudian ramai-ramai turun melalui tangga kanan ke aras bawah tanah – Boleh juga turun melalui tangga kanan berjalan melalui jalan ke ke aras bawah tanah. Di bawah dilihat ruang utama bagi jamuan, bilik aqad, persalinan dan bilik penyediaan makanan. Kemudian semua kembali balik ke bilik pertemuan melalui tangga sebelah kiri ke acara jamuan. Bahagian terakhir peserta-peserta memerhati sendiri ialah kawasan luaran bagi masjid – Jalan masuk kanan – kiri dan pandangan dari medan parkir dan usahawan.


Bagi membantu Pengerusi-Pengerusi Surau-Surau dan Masjid dan juga pelawat-pelawat pada masa akan datang memahami lebih mendalam tentang Masjid Al-Umm, maka penerangan lanjutnya adalah sebagaimana berikut.
1.       Falsafah
Falsafah utama bagi pembinaan masjid untuk amal ibadat yang dilakukan di dalamnya ialah menegakkan kepercayaan dan keyakinan Tauhid, iaitu Keesaan Allah yang Allah jua yang layak disembah, maka solat yang difardukan adalah bersolat kepada Allah dengan Bersatu  mengarah solat kepada Qiblat yang satu, iaitu ke Masjid al-Haram sebagaimana firman Allah yang bermaksud:
``Dan dari mana sahaja  engkau keluar (untuk mengerjakan solat), maka hadapkanlah mukamu ke arah Masjid al-Haram (Ka`bah)``. (Al-Baqarah: 149 & 150).  


Mematuhi kewajipan ini, maka di mana sahaja masjid dibina  dan dari arah penjuru mana sahaja masjid dibina, maka hendaklah mengarah ke Qiblat  (Ka`bah di Baitullah), demikianlah dengan Masjid Al-Umm, sebelum pembinaan dimulakan, maka penentuan arah Qiblat dilakukan terlebih dahulu, iaitu  pada   30 Safar 1435 bersamaan 02 Januari 2014,  dilakukan oleh Ybhg. Tuan Guru Dato` Dr. Haron Din yang kedudukan arah Qiblat ialah:
Latitude  02 darjah, 56 minit dan 40 second
Longitude 101 darjah,  46 minit dan 15 second
Arah Qiblat ialah 292 darjah, 36 minit dan 58 second
Tarikh pengesahan ialah 02 Januari 2014
Diperakukan oleh Dato` Seri Utama Diraja, Mufti Kerajaan Negeri Selangor
Tarikh: 03 Januari 2014
Surat dari Jabatan Mufti: 06 Rabiul Awal 1435 bersamaan 08 Januari 2014.
Falsafah dari mengadap Qiblat ialah bukan saja penyatuan arah Qiblat ke Ka`bah di Baitullah, tetapi juga adalah penyatuan hati dan pembersihan diri yang bersolat di dalam bertaqwa kepada Allah. Bukankah untuk bersolat sebelum seseorang yang hendak bersolat semestinya bersih diri dari syirik, bersih anggota dari hadath besar dan kecil dan ikhlas hati di dalam beribadat kepada Allah. Bersih individu  juga  ahli jamaah. Bersih juga dari segi fizikal, lantaran itu tanah yang hendak dijadikan tapak bagi masjid hendaklah bersih dari segi urusan, ditentu dan dilulus oleh pihak berkuasa (Kerajaan Negeri Selangor, JAIS & MAIS), - bukan milik orang, betul dari segi ruang, sempadan dan keluasan yang ditentukan. Manakala fizikal bangunan adalah bersih dari bahan-bahan najis dan dari segi kewangan yang didapati hendaklah secara halal misalnya derma ikhlas dari orang ramai dan perbelanjaan dilakukan hendaklah secara betul dan halal.


Falsafah pembinaan Masjid dari segi ibadat, peningkatan ilmu, pembersihan jiwa dan pembinaan taqwa dapat dilihat dari segi penerusan amalan dan aktiviti berterusan yang dilakukan di masjid itu. Misalnya dengan ibadat yang dilakukan di masjid secara berterusan dan pertambahan dan disertai dengan pertambahan jamaah meningkatkan kualiti jamaah dengan ibadat dan kualiti diri dan jiwa.
Faktor yang penting masjid dilihat bukan sahaja sebagai pusat ibadat, tetapi juga adalah sebagai pusat dan sumber keilmuan yang boleh didapati oleh masyarakat. Di dalam hal ini masjid pada kebiasaannya menyusun aktiviti yang bersifat keilmuan, khususnya bidang keagamaan. Misalnya sejak dari selepas solat subuh, mengiringi waktu-waktu solat yang lain, khususnya dari waktu maghrib ke Isya` yang diisi dengan berbagai-bagai keilmuan dan diajar oleh guru-guru pilihan yang menggunakan kitab-kitab dan buku-buku yang releven menurut bidang-bidang keilmuan yang diajar, maka sesungguhnya masjid adalah pusat keilmuan yang mentransformasi masyarakat dari ketidaktahuan `jahil` kepada masyakatat yang terdidik dan berilmu pengetahuan.
Dilihat dari segi sosial dan kemasyarakatan, maka masjid juga adalah merupakan agen yang mentransformasikan masyarakat dari bersifat individualis kepada hidup bermasyarakat, berjamaah, mengikuti pengajian, mempunyai silaturahim yang baik dengan jiran tetangga, bergotong di dalam melakukan kebajikan hasil dari pupukan masjid seperti mengadakan kenduri kendara kematian dan perkahwinan.
Pendek kata melalui masjid mengikati jiwa dengan Allah dan menghubungkan silaturahim bersama masyarakat. Dengan demikian memupuk persaudaraan dan ketenteraman di dalam masyarakat.

Sekian.

1 comment:

  1. SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA

    ReplyDelete