November 5, 2015

Rasulullah S.A.W. Berperanan Menyampaikan


BBB,  22 Muharram 1437 = 04 November 2015 (Rabu):


Sebagaimana dari segi aqidah, bahawa umat Islam berpegang secara keyakinan bahawa Rasulullah adalah bersifat menyampaikan (tabligh), di samping bersifat sidiq, amanah dan fatanah, maka demikianlah dengan penyampaian Al-Qur`an, khususnya Surah Al-Nahl yang dibicarakan. Ini sebagaimana firman Allah di dalam Surah Al-Nahl bermaksud:
``Sesungguhnya kami telah mengutus dalam kalangan tiap-tiap umat seorang Rasul (dengan memerintahkan dia menyeru mereka) , ``Hendaklah kamu menyembah Allah dan jauhilah taghut``, maka adalah antara yang menerima (yang menerima seruan Rasul itu), ada yang diberi pertunjuk oleh Allah, dan ada pula yang berhak ditimpa kesesatan, oleh itu mengembaralah kamu di bumi, kemudian lihatlah bagaimana buruknya kesudahan umat-umat yang mendustakan rasul-rasulnya``. (16. 36).
Tamsil ibarat seperti `Madu Lebah` yang menjadi judul bagi Surah al-Nahl ini, bahawa Islam yang ditawar dan didakwah kepada mereka adalah ibarat himpunan madu kebaikan yang menjadi penawar kepada mereka. Firman Allah berhubung dengan `Madu Lebah` ini bermaksud:
``Dan Tuhanmu memberi ilham kepada lebah, ``Hendaklah engkau membuat sarangmu pada gunung ganang, dan pada pokok-pokok kayu dan juga pada bangunan-bangunan yang didirikan oleh manusia.Kemudian makanlah dari segala jenis bunga-bungaan dan buah-buahan (yang engkau sukai) serta turutlah jalan-jalan peraturan Tuhanmu yang diilhamkan dan dimudahkannya kepadamu. (Dengan itu) akan keluarlah dari dalam badannya minuman (madu) yang berlainan warnanya yang mengandungi penawar bagi manusia (dari berbagai-bagai penyakit). Sesungguhnya pada yang demikian itu ada tanda yang membuktikan kemurahan Allah bagi orang-orang yang mahu berfikir``. (16. 68-69).
Sesungguhnya amat indah bandingan Allah bahawa binatang seperti lebah yang patuh kepada arahan Allah, memilih di dalam pencarian sesuatu yang bersih dan murni, menghasilkan hasil yang berkhasiat dan dapat memberi faedah kepada orang lain. Demikianlah bandingan dengan apa yang dibawa Rasulullah yang bersifat sidiq, amanah, tabligh dan fatanah dengan apa yang diutuskan Allah sebenarnya membawa kebenaran, keselamatan dan kebahagiaan dunia dan akhirat.
Masalahnya, walaupun mereka diberi dakwah dan penerangan dengan lembut dan bahawa hendaklah patuh pada perintah Allah Yang Esa (16. 22), tetapi mereka tidak beriman kepada Allah. Ibarat bandingannya mereka tidak memilih pati madu dari manisan bunga-bunga yang terpilih, mereka memilih dari sesuatu yang kotor dan memudaratkan. Mereka tidak beriman – tidak memilih kebaikan,
 sebagaimana firman Allah bermaksud.
``Sesungguhnya orang-orang yang tidak beriman kepada ayat-ayat Allah, Allah tidak memberi hidayah pertunjuk kepada mereka, dan mereka pula beroleh azab yang tidak berperi sakitnya``. (16. 104). Mereka yang seperti ini diibaratkan oleh Allah bermaksud:
``Mereka itu orang-orang yang telah dimeterikan oleh Allah Ta`ala hati mereka dan pendengaran mereka serta penglihatan mereka, dan merekalah orang-orang yang lalai``. (16.108). Mereka yang sedemikian ini disifatkan oleh Allah Ta`ala, bermaksud:
``Tidak syak lagi bahawa mereka adalah orang-orang yang rugi pada hari akhirat kelak (16.109).
Balasan bagi mereka yang sedemikian sebagaimana firman Allah bermaksud:
``Oleh itu masukilah pintu-pintu neraka, tinggal kekallah kamu di dalamnya, maka sesungguhnya (neraka itu) seburuk-buruk tempat bagi orang yang sumbung takabbur``. (16.29). Mereka menerima hukuman sedemikian oleh kerana – maksud firman Allah:
``Lantaran mereka kufur, tidak bersyukur akan nikmat-nikmat yang kami berikan kepada mereka, maka kamu akan mengetahui (keburukan akan menimpa)``. (16. 55).
Inilah akibat mereka yang mendustakan Nabi sebagaimana firman Allah Ta`ala bermaksud:
``Dan demi sesungguhnya mereka pula telah didatangi seorang Rasul dari kalangan mereka sendiri, lalu mereka mendustakannya, maka mereka pun ditimpa azab sedang mereka berkeadaan zalim``. (16.113).
Sesungguhnya apa yang dibawa oleh Nabi Muhammad s.a.w. ialah penerusan bagi agama tauhid seperti penerusan agama Hanif (Islam) yang dipegang oleh Nabi Ibrahim a.s. (16.120).
Allah membandingkan antara pengikut yang betul dengan pengikut perjalanan yang salah yang kufur  sebagaimana maksudnya:
``Dan Allah memberikan satu misalan sebuah negeri yang aman damai dan tenteram yang didatangi rezekinya yang mewah daripada tiap-tiap tempat. Kemudian penduduknya kufur akan nikmat-nikmat Allah itu, maka Allah merasakannya kelaparan dan ketakutan yang meliputi keseluruhannya disebabkan apa yang telah mereka lakukan (16. 112). Tindakan sedemikian sudah tentulah menimbulkan kekesalan. Hukuman kepada mereka yang pernah beriman dan kufur tentulah lebih berat dari mereka yang masih belum beriman.
Pendekatan secara lembut di dalam menyampaikan dakwah kepada yang bukan Islam, bahkan yang Islam tetapi ingkar adalah pendekatan yang baik. Pendekatan sedemikian memerlukan seorang pendakwah, bukan saja mengetahui kaedah-kaedah berdakwah, tetapi seharusnya mempunyai kefahaman  dari segi psikologi, mengetahui latar mereka yang hendak disampaikan dakwah. Menyebut sesuatu yang lebih dekat kepada kefahaman mereka. Lebih bersifat menerangkan dari melarang dan menghukum. Kerja mendakwah hendaklah secara ikhlas dan keikhlasan terpancar dari segi percakapan, cara bermuamalah dan berkomunikasi dengan mereka. Lebih dari itu perlu ada pada diri pendakwah rasa kemanusiaan yang tinggi yang bukan dibuat-buat. Dengan adanya rasa kemanusiaan yang tinggi dan dapat dirasa oleh mereka yang disampaikan dakwah nescaya mendapat respond yang baik, lantaran adanya elemen kasih sayang yang dapat menjalinkan hubungan yang mesra dan membuka ruang bagi hubungan selanjutnya.
``Sesungguhnya kelembutan adalah daya tarik yang merapatkan berbanding dengan kekerasan yang bersifat keras-panas dan merenggangkan.``

Sekian. 

1 comment:

  1. SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA

    ReplyDelete