February 14, 2016

Wajib Mentasdiqkan Apa Yang Dibawa Shara`


BBB, 04 Jamadi Awwal 1437 =  13 Februari 2016 (Sabtu):


Selepas membicarakan tentang mengithbatkan kenabian Nabi Muhammad s.a.w., maka dibicarakan  oleh Al-Ghazali tentang, `Wajib mentasdiqkan dengan apa yang dibawa oleh syara`.
Menurut Al-Ghazali dalam muqaddimah bagi bab ini, iaitu tentang sesuatu yang tidak diketahui secara biasa (daruri) terbahagi kepada  iaitu:
1)      Sesuatu yang dapat diketahui dengan dalil akli, tidak dengan syara`. Seperti tentang baharunya alam
2)      Sesuatu yang dimaklumi dengan syara` tidak dengan akal seperti dihimpun dan dihisab di Padang Mahshar.
3)      Perkara maklum dengan akal dan syara`seperti mengithbatkan Kalam Allah dengan masalah ru`yah.
Mengenai  perkara pertama, bukan bererti perkara berkenaan tidak disebut di dalam Al-Qur`an, tetapi tidak melibatkan hukum - bukanlah menjadi sesuatu syar`i mengetahui tentang perubahan alam, misalnya tentang perubahan malam kepada siang, dan sebaliknya, daripada keadaan  muka bumi yang baik, kepada kerosakan dan gempa. Namun fenomena alam ini dapat difahami oleh akal, lantaran perubahan, kerosakan dan sebagainya menjadi bukti tentang baharu alam dan ianya menjadi dalil kias membuktikan baharunya alam yang membuktikan wujudnya Pencipta yang berkuasa. Walaupun fenomena alamiah ini adalah ciri yang berlaku pada bumi misalnya, bagi memahaminya memerlukan kefahaman akli. Hujah akli sedemikian diterima dalam kaedah logik dan ilmiah di dalam membuktikan Ketuhanan.
Mengenai perkara dua, bahawa maklumat mengenainya disampaikan oleh syara` sebagaimana terdapat di dalam ayat-ayat Al-Qur`an. Kata Al-Ghazali bahawa maklumat adalah melalui pendengaran perantaraan wahyu daripada Allah Ta`ala dan kita mengetahui seperti peristiwa di padang mahshar.
Contoh ayat tentang kekuasaan Allah membangkitkan insan pada hari kiamat ayat bermaksud:
``Dan Aku bersumpah dengan nafsu `al-lawwamah`, ``Bahawa kamu akan dibangkitkan sesudah mati.``.
Patutkah manusia (yang kafir) menyangka bahawa Kami tidak akan dapat mengumpulkan tulang-tulangnya (dan menghidupkannya semula)
Bukan sebagaimana yang disangka itu, bahkan kami berkuasa menyusun (dengan sempurnanya segala tulang) jarinya (tulang yang lebih halus dari yang lain).`` (Al-Qiyamah: 2-4).
Pada tempat lain digambarkan di dalam ayat bermaksud:
``Dan pada hari ditiup sangkakala, lalu  kamu (bangkit hudup) serta datang berpuak-puak (ke padang mahshar)`` (al-Naba`: 18).
Melalui apa yang disampaikan secara syara` ini kita terima dan mengimaninya.
Permasalahan yang sama bagi perkara ini termasuklah persoalan tentang azab kubur, sirat al-mustaqim, dan tentang mizan,. Semuanya terbukti dengan dalil-dalil sam`iyyat.
Berhubung dengan perkara ketiga, iaitu perkara maklum dengan keduanya, iaitu shara` dan akal. Contoh yang lebih mudah yang tidak perlu menggunakan kaedah logik, bahawa maklumat tentang pahala dan ganjaran baik serta tentang dosa dan balasan jahat adalah sesuatu yang dimaklumkan melalui al-Qur`an. Antaranya ayat-ayat bermaksud:
``Setelah berlaku demikian (kiamat), maka (manusia akan diberikan tempatnya menurut amal masing-masing). Adapun orang yang berat timbangan amal baiknya, maka ia berada di dalam kehidupan yang senang lenang. Sebaliknya orang yang ringan timbangan amal baiknya, maka tempat kembalinya  ialah `Hawiyah` (neraka) `` (Al-Qari`ah: 6-9).
Gambaran balas baik dengan syurga dan balas baik baik adalah perkara sam`iyyat dan diberitahu melalui wahyu al-Qur`an kepada nabi Muhammad s.a.w., maka perkara-perkara sam`iyyat ini wajib diterima dan diimani. Dan persoalan yang berhubung dengan amal baik dibalas dengan syurga dan amalan jahat dibalas dengan neraka adalah perkara yang dapat diterima akal di samping mempunyai dalil sam`iyyat.
Adapun contoh yang dibawa oleh Al-Ghazali tentang ithbat kalam Allah dan mengaitkannya dengan persoalan melihat Allah adalah contoh yang sukar. Bahawa tentang kalam Allah adalah sesuatu yang thabit dengan dalil sam`iyyat. Contoh sebagaimana ayat Al-Qur`an bermaksud:
``Dan Allah bercakap dengan Musa sebagai percakapan.`` ( Al-Nisa`: 164 ).
Dan persoalan yang berkait dengan persoalan melihat Tuhan, memang terdapat Ayat Al-Qur`an berhubung melihat ini, sebagaimana firman Allah yang bermaksud:
``Pada hari akhirat itu muka (orang-orang yang beriman) berseri-seri, melihat kepada Tuhannya.`` (Al-Qiyamah: 22-23).
Melihat Tuhan di akhirat adalah perkara yang diterima bagi Ahlu al-Sunnah wa al-Jama`ah, sebaliknya bagi Mu`tazilah berpendapat tidak dapat melihat antara yang baqa` dengan yang baharu.
Menurut Al-Ghazali jika maklumat adalah dengan sam`iyyat dan akal, tetapi jika Al-Sam`iyyat ini tidak dapat diterima akal nyata, contoh ayat Al-Qur`an bermaksud:
``Dan tangan Allah di atas tangan-tangan  mereka itu.`` (Al-Fath: 10),
Maka ianya membuka ruang bagi takwil. Seperti ayat di atas bermaksud, `Kekuasaan Allah mengatasi kekuasaan mereka itu
Demikian ayat Al-Qur`an bermaksud:
`Ke mana saja kamu mengarah, maka kamu berdepan wajah Allah.`` (Al-Baqarah: 115).
Dalam maksud Allah melihat dan mengetahui.
Sebagaimana disebut Al-Ghazali bahawa kita perlu menerima dan mentasdiqkan dengan perkara yang dibawa oleh syara` melalui ayat-ayat A-Qur`an. Ayat-ayat Al-Qur`an terbahagi kepada ayat muhkamat dan mutashabihat, (Ali Imran: 7). Ayat-ayat Al-Qur`an semuanya benar, jika ada sesuautu yang mengelirukan, antaranya ditakwilkan, tetapi pentakwilan bukan boleh sembarangan. Ia perlu ditakwil oleh ulama` yang memahami bidang berkenaan.

Sekian.

1 comment:

  1. KAMI SEKELUARGA TAK LUPA MENGUCAPKAN PUJI SYUKUR KEPADA ALLAH S,W,T
    dan terima kasih banyak kepada AKI atas nomor togel.nya yang AKI
    berikan 4D/ angka [] alhamdulillah ternyata itu benar2 tembus AKI.
    dan alhamdulillah sekarang saya bisa melunasi semua utan2 saya yang
    ada sama tetangga.dan juga BANK BRI dan bukan hanya itu AKI. insya
    allah saya akan coba untuk membuka usaha sendiri demi mencukupi
    kebutuhan keluarga saya sehari-hari itu semua berkat bantuan AKI..
    sekali lagi makasih banyak ya AKI… bagi saudara yang suka main togel
    yang ingin merubah nasib seperti saya silahkan hubungi AKI ALIH,,di no ((( 0823 1366 9888 )))
    insya allah anda bisa seperti saya…menang togel 2750 JUTA , wassalam.


    dijamin 100% jebol saya sudah buktikan...sendiri....


    Apakah anda termasuk dalam kategori di bawah ini !!!!


    1"Dikejar-kejar hutang

    2"Selaluh kalah dalam bermain togel

    3"Barang berharga anda udah habis terjual Buat judi togel


    4"Anda udah kemana-mana tapi tidak menghasilkan solusi yg tepat


    5"Udah banyak Dukun togel yang kamu tempati minta angka jitunya
    tapi tidak ada satupun yang berhasil..




    KLIK DISINI 4d 5d 6d




    Solusi yang tepat jangan anda putus asah... AKI ALIH akan membantu
    anda semua dengan Angka ritual/GHOIB:
    butuh angka togel 2D/ ,3D/, 4D/ 5D/ 6D/ SGP / HKG / MALAYSIA / TOTO MAGNUM / dijamin
    100% jebol
    Apabila ada waktu
    silahkan Hub: AKI ALIH DI NO: [[[ 0823 1366 9888 ]]]


    ANGKA RITUAL: TOTO/MAGNUM 4D/5D/6D/


    ANGKA RITUAL: HONGKONG 2D/3D/4D/6D/



    ANGKA RITUAL; KUDA LARI 2D/3D/4D/6D/



    ANGKA RITUAL; SINGAPUR 2D/3D/4D/ 6D/



    ANGKA RITUAL; TAIWAN,THAILAND



    ANGKA RITUAL: SIDNEY 2D/3D/4D 6D/






    ReplyDelete