January 16, 2019

ESTETIKA HASIL DARI DAYA KREATIVITI


ESTETIKA HASIL DARI DAYA KREATIVITI
(Fikrah Bangi: 119),
BBB, 10 Jamadil-Awwal 1440H. = 16 Januari 2019M. (Rabu):
Satu aspek yang penting  bakal  dibicarakan tentang Masjid Al-Umm ialah elemen estetika. Kita telah membicarakan tentang bentuk fizikal Masjid Al-Umm
. Bangunan fizikal adalah elemen tampak yang bersifat zat dan bentuk lahir bagi masjid yang dapat dilihatr bentuknya oleh panca indera, manakala estetika ialah sifat yang lahir dan terpancar dari bentuk fizikal yang tidak berdiri sendiri tanpa elemen fizikal. Ianya sebagai suatu yang tidak dapat dipisahkan sama ada buruk, biasa atau indah.
Menyebut estetika, sesuatu yang mempunyai nilai yang menyenangkan, menarik, bahkan indah. Keindahan ada yang bersifat tabi`i dan ada yang bersifat kreatif.
Pada dasarnya semua kejadian ciptaan Tuhan adalah seni dan indah. Ia adalahmanifestasi sifat sempurna Allah – Indah (Jamal).
Hadith diriwayatkan oleh Ibn `Umar radhiya Allah `Anhu, bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda:
``Inna Allaha Jamilun yuhibbul Jamal.`` Bermaksud:
``Sesungguhnya Allah itu Indah dan Dia sukakan  keindahan``.
(Hadith riwayat Muslim).
Secara tabi`i, bahawa manusia juga sukakan keindahan danbila membuat sesuatu biasanya mau hasikan sesuatu yang indah dan sempurna.
Satu dari tabi`at manusia ialah bekerja dan menghasilkaan sesuatu hasil dari kerja yang dilakukan. Sebagaimana dikatakan, apa yang dihasilkan seboleh-bolehnya mau dihasilkan sebaik mungkin yang puncak penghasilan yang dilakukan memberi `Kepuasan.`
Bagi proses penghasilan ini pada peringkat bawah ialah adalah `Peniruan`. Sebagaimana dikatakan manusia adalah mengkagumi sesuatu yang indah. Kagum misalnya pada cakerawala di langiy tinggi dengan planet-planet seperti matahari, bumi, marikh, mushtari dan sebagainya. Kagum pada gugusan bintang-bintang, pada laut bergelombang. Kagum pada gunung-ganang, bukit bukau, pohon-pohon menghijau, air sungai mengalir dan kagum kepada berbagai bentuk dan sifat yang dijadikan oleh Tuhan. Tabiat manusia bila melakuklan sesuatu perkara ialah suka meniru objek-objek yang dikagumi. Misalnya bentuk buah, bunga, binatang dan sebagainya. Hakikatnya manusia tidak dapat lari dari melihat bentuk yang sedia ada. Peniruan pada tahap rendah mungkin, relatifnya huduh – tidak sebaik yang mau ditiru dan pada tahap yang lebih baik dikatakan biasa dan pada tahap yang lebih tinggi dikatakan baik dan indah.
Estetika dari ciptaan, selain dari yang tabi`i, ialah proses penghasilan yang bermula dari tiruan dan tiruan pula tidak semestinya sama, tetapi ianya di sulami dengan elemen yang disifatkan sebagai kreativiti. Bermaksud di dalamnya  ada elemen tiruan atau sebarang elemen yang sedia ada, maka ditambah dengan elemen-elemen barui yang bersifat kreatif dan menghasilkan sesuatu yang bersifat indah dan seni yang menyenang,  menarik dan indah. Kreativiti ini dapat dilihat misalnya sesuatu objek yang ditambah hiasannya dengan dekorasi bersifat bunga-bungaan atau bersifat geometrik, misalnya  hiasan pada batang kayu yang dikorek menjadi perahu, maka dihiasai dengan dekorasi burung, ikan  dan sebagainya. Begitu juga dengan kenderaan-kenderaan yang lain. Penghiasan yang bersifat estetik berlaku pada pembinaan rumah,, kawasan laman rumah, barang permainan dan berbagai-bagai lagi.
Wujudnya bahan menjadi tiruan, peniruan meningkat kepada elemen kreasi dan kreativiti. Kreativiti yang tinggi menjadikannya sesuatu itu bersifat  seni kreatif dan berestetik.
Sekian.

January 15, 2019

MASJID FUNGSIONAL


MASJID FUNGSIONAL
(Fikrah Bangi: 118),
BBB, 09 Jamadil-Awwal 1440H. = 15 Januari 2019M. (Selasa):
Pembinaan Masjid Al-Umm ditentu dan dipengaruhi oleh faktor saiz ruang tapak, visi dan misi pembinaan dan kewangan. Dari segi keperluan mendirikan masjid di tapak yang ada yang memang disediakan untuk tapak masjid atau surau (tanah belum digezet), tetapi tiada desakan kritikal, kerana sudah ada Masjid Al-Hasanah dan paling dekat adanya Surau Al-Nur yang diberi kebenaran mendirikan Juma`at.
Timbul hasrat mendirikan masjid, kerana surau-surau yang lebih kemudian lebih sempurna, sedangkan  Surau Al-Umm masih bersifat sementara dan merupakan pinjaman bangunan semi-D dari pihak PKNS. Dengan adanya tapak, wajar Surau Al-Umm diganti dengan bangunan yang lebih baik. Adanya tapak mengapa tidak digunakan. Tetapi pada peringkat permulaan ada kelainan dan perubahan pendapat. Sekali mau dibangunkan surau dan permohonan pernah dibuat kepada JAIS dan mendapat kelulusan, pada masa lain ditukar pendapat untuk mendirikan masjid, kemudian diubah kembali kepada mendirikan surau.
Digerak oleh visi dan misi menjadikan Bangi sebagai Bandar Ilmu yang dicetus pada Sambutan 30 Tahun BBB dan diisytiharkan oleh YAB  Dato` Menteri Besar Selangor pada 22.6.2008 menggerakkan ADUN Bangi pada masa itu memanggil mesyuarat penubuhan Jawatankuasa Pembinaan Masjid Al-Umm pada 4 Februari 2010. Pembinaan Masjid Al-Umm diharap menjadi pemangkin bagi Bangi Bandar Ilmu. Adalah diharap dengan saiz tanah Masjid Al-Umm dibangunkan bagi memenuhi visi dan misi dengan anggaran belanja pada permulaan mesyuarat ialah RM10 juta.
Bangunan masjid diharap fungsional, kompak dan padat serta memenuhi visi dan misi. Bagi memaksimumkan ruang bangunan dijadikan tiga tingkat. Semua tingkat  selain dari fungsi utama bagi ibadat, semua ruang adalah berorientasikan ilmu, bermaksud boleh digunakan bagi pembelajaran dan pengajian ilmu. Ianya amat dipengaruhi oleh konsep universit yang sebahagian dari AJK adalah dari tenaga akademik di universiti-universiti.
Selain dari fugsional bagi ruang-ruang pengajian bangunan walaupun sederhanma dari segi keluasam, tetapi memenuhi tujuan, bahkan jika dilihat pada ruang utama ianya amat menselisakan untuk ibadat dan pengajian. Ruangnya luas dan tinggi menjadikan ianya selesa untuk berada di ruang utama, Ianya cukup dengan aliran udara dan cahaya, jika pada waktu siang tidak memerlukan lampu dan cukup selesa dengan pemasangan kipas. Pendingin udara hanya dipasang bagi waktu antara maghrib ke Isya`. Serambi kiri kanan bagi ruang utama cukup selesa untuk beribadat, beriktikaf, bahkan untuk mempelajari ilmu secara halaqah. Ruang legar pada bahagian masuk adalah begitu fungsional untuk majlis ilmu, perhimpunan, penerangan dan jamuan. Aras satu dan bawah tanah sebagaimana telah disebutkan lebih khusus bagi pengajian-pengajian.
Ruang dari bahagian luar masjid, sebenarnya lebih kepada jalankeluar-masuk dengan hanya 51 ruang parkir, boleh dimuatkan secara sesak sebanyak 80 tempat parkir. Manakala selebihnya kena menggunakan ruang luar d Medan Usahawan dan bahu-bahu jalan. Cuma ada sedikit tanah bagi taman yang terhad dalam kawasan masjid.
Peningkatan  kos pembinaan hingga  lebih 100%, kerana perubahan dan penambahan yang banyak melibatkan  62% perubahan dan kosnya meningkat kepada RM 21 juta.
Walaupum  bangunan berada di atas ruang tanah terhad, plan dan pembinaan dapat dilakukan secara kompak, Di samping kekurangan, bangunan yang fungsional ini memberi kepuasan maksimum bagi kami.
Sekian.

January 14, 2019

MASJID AL-UMM BERORIENTASIKAN ILMU


MASJID AL-UMM BERORIENTASIKAN ILMU
(Fikrah Bangi: 117),
BBB, 08 Jamadil-Awwal 1440H. = 14 Januari 2019M. (Isnin):
Satu kelainan, bahkan keistimewaan bagi Masjid Al-Umm, bahawa ianya dibangunkan berorientasikan ilmu. Ianya menjadi fokus dan disedari sejak sebelum pembinaan masjid itu. Ciri berorientasikan ilmu ini adalah tercetus dari Sambutan 30 Tahun Bandar Baru Bangi yang sambutannya diadakan dari 30 Julai – 1 September 2007. Dalam sambutan tercetus buat permulaan tentang `Bangi Bandar Ilmu` dan Pelancaran Bangi Bandar Ilmu ini dilakukan oleh YAB  Tan Sri Dato` Seri Abdul Khalid bin Ibrahim Menteri Besar Selangor di KUIS pada 22 Jun 2008 (Tarikh ini menjadi Hari Ilmu Bangi).
Hasrat mau mendirikan Masjid Al-Umm yang mula dibincangkan dalam mesyuarat di Surau Al-Umm yang dijemput ADUN Bangi pada 4 Februari 2010 antaranya, bahawa mendirikan Masjid Al-Umm adalah menjadi pemangkin bagi Bangi Bandar Ilmu.
Ada beberapa tahap mendirikan Masjid Al-Umm berorientasikan ilmu.
1)      Bangi dikelilingi oleh – pada masa itu, 18 pusat pengajian tinggi, di samping berpuluh pusat latihan dan agensi penyelidikan, maka Masjid Al-Umm mau menjadikan dirinya sebagai `Jami`ah` sesuai  dengan keberadaannya di tengah berbagai pusat pengajian tinggi dan masyarakat intelektual.
2)      Pelan pembinaan Masjid Al-Umm adalah bersifat universiti. Ia direkabentuk sedemikian rupa dalam mana masjid ini mempunyai bilik-bilik seminar, bilik-bilik kuliah, perpustakaan, Ruang Solat Muslimat bilik IT dan Bilik Mesyuarat yang boleh digunakan juga sebagai bilik seminar dan kuliah. Kesemuanya terletak pada tingkat atas (Satu). Manakala pada aras utama, maka ianya menjadi ruang solat yang boleh digunakan sebagai ruang kuliah, seminar, forum dan sebagainya. Pada bahagian serambi (sayap) kiri dan kanan boleh dijadikan kelas pengajaran dan juga bagi kumpulan-kumpulan pengajaran yang bersifat halaqah. Manakala pada `Ruang Legar` pada bahagian hadapan dapat dijadikan perhimpunan majlis ilmu, kursus dan bimbingan, terutama bagi anak-anak sekolah. Pada ruang ini juga boleh digunakan bagi berbagai sambutan. Pada aras bawah tanah dikenali dengan Dewan Konvensyen boleh diadakan, konvensyen dan seminar dalam jumlah yang besar. Dewan ini juga bersifat serbaguna, boleh dijadikan tempat jamuan perkahwinan dan berbagai-bagai perhimpunan. Pada aras bawah tanah ini juga terdapat sebuah bilik yang boleh digunakan sebagai bilik seminar dalam jumlah yang kecil (100 orang), di samping digunakan sebagai bilik `aqad Nikah.
3)      Kini semua ruang ini digunakan bagi fungsi-fungsi yang disebutkan oleh Masjid atau disewa oleh pihak-pihak tertentu sama ada untuk seminar, pengajaran dan berbagai-bagai tujuan. Dua bilik masih dalam persediaan, iaitu Perpustakaan. Ketua yang mengurus perpustakaan sudah dikenalpasti dan bilik IT sedang dalam perancangan penggunaan.
Memanglah tidak dapat dinafikan, bahawa masjid didirikan adalah bertujuan sebagai tempat ibadat, khususnya bagi solat waktu, Juma`at dan ibadat-ibadat yang lain. Tetapi masjid juga sebagai tempat ilmu diimarahkan dengan berbagai-bagai pengajian, mulai dari mengiringi solat subuh  dan selepas Maghrib hingga Isya`dengan ceramah dan tazkirah, kelas-kelas yang dikendalikan oleh guru-guru yang mengajar Al-Qur`an dan berbagai  keilmuan  yang lain seperti bahasa `Arab, Cina  dan sebagainya. Manakala pada Sabtu diadakan seminar bulanan. Ianya mirip seminar di universiti dalam mana dibentangkan kertaskerja, ulasan dan perbincangan.
Konsep Masjid yang memfokuskan kepada ibadat, keilmuan dan kemasyarakatan ini, insya Allah akan di perturun dan diperluaskan kepada sejumlah 23 surau yang berada di bawah Masjid Al-Umm.
Adalah dihasratkan Masjid dan Surau-Surau bersama dapat meningkatkan kualiti beribadat selari dengan peningkatan ilmu.
Sekian.

January 13, 2019

MESYUARAT PERTAMA TADBIR-URUS DAN PENGIMARAHAN MASJID AL-UMM


MESYUARAT PERTAMA TADBIR-URUS DAN PENGIMARAHAN MASJID AL-UMM
(Fikrah Bangi: 116),
BBB. 07 Jamadil-Awwal 1440H. = 13 Januari 2019M. (Ahad):
Selepas pemilihan Pegawai dan Jawatankuasakuasa Masjid Al-Umm dilakukan pada 10  November 2018 dan penyampaian wathiqah kepada Nazir-Nazir Hulu Langat 27 Disember 2018 dan penyampaian wathiqah perlantikan Jawatankuasa dan pegawai-pegawai Masjid Al-Umm pada 01 Januari 2019, maka pada malam hari Juma`at 11 Januari 2019 bersamaan 05 Jamadil-Awwal 1440 diadakan Mesyuarat PertamaJawatankuasa Urus-Tadbir dan Pengimarahan bagi Kariah Masjid Al-Umm di Bilik Mesyuarat Masjid Al-Umm. Kesemua, kecuali seorang daripada 22 ahli yang terdiri dari  Jawatankuasa, pegawai-pegawa i dan kakitangan masjid hadir ke mesyuarat berkenaan.
Nazir sebagai Pengerusi Mesyuarat mengucap tahniah kepada semua yang dilantik yang merupakan amanah dan meminta semua berkhidmat secara ikhlas. Pengerusi juga merakamkan  `Terima Kasih` kepada Jawatankuasa Pembinaan dan Pengimarah Masjid Al-Umm yang setengahnya berklhidmat dari tahun 2010 hingga akhir tahun 2018. Jasa mereka yang jelas dengan siapnya Masjid Al-Umm – Insya Allah mendapat ganjaran di sisi Allah.
Mesyuarat pertama ini adalah pemakluman tugas sebagaimana termaktub dalam anekmen  2017 Kerajaan Negeri Selangor , khususnya berhubung dengan pegawai-pegawai dan AJK yang dilantik, juga berbincang dengan perlantikan mereka memimpin biro-biro (10 biro), pemilihan jawatankuasa biro-biro dan skop dan ruang lingkup tugas. Mereka yang dilantik juga menerima sebagai ketua-ketua biro yang dicadangkan, tetapi pemilihan ahli jawatankuasa diminta masa untuk penelitian dan pemilihan dan skop dan ruanglingkup tugas. Persiapan diharap dapat dilakukan sebelum mesyuarat bulanan bagi  bulan  Februari 2019.
Perkara penting yang dibicarakan ialah tentang laporan kewangan dari awal pembinaan hingga kini dan juga kitipan dan pengurusan. Juga dibincang tentanhg tenaga kerja  yang ada di Masjid Al-Umm dan peruntukan bulanan dari segi pengurusan. Setakat ini belanja pengurusan dapat ditampung dengan derma harian dengan sedikit lebihan yang digunakan secara berdikit untuk melunaskan hutang pembangunan yang masih berbaki RM1.8 juta.
Ahli mesyuarat, terutama yang baharu dimaklumkan tentang kegiatan ibadat, pengajian dan kegiatan kemasyarakatan. Disebut juga tugas Masjid dalam hubungan dengan surau-suarau di bawah  zon Masjid Al-Umm yang akan diadakan mesyuarat berkenaan dengannya. Satu konvensyen dijangka diadakan dalam masa terdekat bagimembincangkan pengajian-pengajian dan pendekatan bagi masjid dan surau-surau di bawahnya dan seminar bulanan bagi jenis-jenis pengajian. Masjid akan mendekatkan surau-surau melalui lawatan, kegiatan ilmu dan ibadat,  jaringan maklumat melalui media baru dan penerbitan.
Ahli-ahli dimaklumkan bahawa kemungkinan Masjid Al-Umm akan termasuk di dalam senarai Lawatan Tuanku Sultan Selangor pada bulan Ramadhan dan kemungkinan di Perkenan Tuanku u ntuk merasmikan Masjid Al-Umm, kita akan mempastikan dari pihak berkenaan. Rancangan untuk merasmikan Masjid Al-Umm sejak 2016 tetapi tertangguh, kerana Masjid tidak dapat disiapkan pada masa itu. Bagi tujuan sedemikian kita perlu membuat persediaan awal bagi kemungkinan berlaku.
Pengakhiran Pengerusi mengharapkan semua jawatankuasa dan pegawai-pegawai masjid dapat merangka dan melaksanakan tugas dengan sebaik mungkin dan dapat bekerja secara berpasukan. Menurutnya kita berhasrat  dapat menjalankan Tadbir-Urus dan Pengimarahan secara terbaik menurut kemampuan dan kita berhasrat  unyul meningkatkan secara bersama dengan masjid dan surau-surau  dari segi ilmu, ibadat dan kegiatan kemasyarakatan.
Jadikan Masjid dan Surau-Surau tempat mendalami ilmu, meningkat kualiti ibadat dan harmoni hidup bermasyarakat.
Sekian.

January 12, 2019

MASJID RAKYAT


MASJID RAKYAT
(Fikrah Bangi: 15),
BBB, 06 Jamadil-Awwal 1440H. = 12 Januari 2019M. (Sabtu):
Satu yang menjadikan semua pihak merasa gembira dan syukur, bahawa Masjid Al-Umm adalah didirikan adalah hasil dari derma orang ramai (rakyuat). Pada permulaan keputusan diambil pada 4 Februari 2010 bagi mendirikan Masjid Al-Umm dapat dikatakan kewangan bermula dari kosong. Namun atas semangat dan visi yang mencetuskan hasrat mendirikan Masjid Al-Umm menggerakkan ahli jawatankuasa mengambil inisiatif awal dan berkesan, ialah memohon derma dari rakyat, khususnya dari penduduk setempat (setelah dapat izin dari MAIS). Hasil dari pelancaran derma pada 19 Mei 2012 jawatankuasa dapat memungut derma dari orang ramai sebanyak RM150,000. Duit ini adalah menjadi induk bagi pengumpulan derma seterusnya.
Walau bagaimana selepas pelancaran derma di atas respon dari orang ramai untuk menderma kurang menggalakkan. Adalah dijangka pada peringkat permulaan ini, orang ramai masih belum yakin apakah pihak jawatankuasa mampu mendirikan masjid yang pada masa itu  kos telah meningkat  dari  RM10 juta kepada RM12 juta. Mereka masih bersikap tunggu dan lihat – walaupun semua dokumen yang dipelukan sudah diuruskan.
Langkah seterusnya diambil ialah berusaha memohon dari pihak Dato` Menteri Besar Sl;angor Tan Sri Dato` Seri Abdul Khalid Ibrahim untuk melawat tapak dan perasmian. Dato` Menteri Besar Selangor memang datang merasmikan tapak. Derma yang didapati pada hari itu tidak menggalakkan. Iaitu sekadar RM70 ribu, tidak samapai separuh dari jumlah derma pada hari pelancaran yang lepas. Dengan kehadiran Dato` Menteri Besar Selangor orang ramai lebih mengharapkan kepada Kerajaan Negeri Selangor  untuk membiyai perbelanjaan Masjid Al-Umm. Pihak Jawatankuasa memohon  dari pihak negeri menurunkan terlebih dahulu  jumlah yang dijanjikan iaitu RM6 juta, sebelum dapat dipungut dari orang ramai sebanyak RM6 juta terlebih dahulu. Adalah diharapkan pembinaan fizikal Masjid Al-Umm dapat dilakukan tidak lewat dari setahun dari perasmian tapak, sedangkan pada masa permohonan dibuat pihaj Jawatankuasa hanya dapat memungut :
Pada 5 Februari 2013 sebanyak RM1,359.933. 41 satu jumlah yang sukar bagi memulakan pembinaan pada akhir 2013 sebagaimana diharapkan.
Adalah dikatakan untuk mendapat kepercayaan penderma, maka perlu didirikan peringkat permulaan. Bila tapak dan ceracak  ditanam ianya memberi keyakinan untuk menderma kerana jika dapat dibuktikan dengan pembinaan, maka orang ramai lebih percaya bahawa ,masjid benar-benar mau didirikan.
Gerakan mencari  derma yang mendapat keizinanm dari MAIS adalah antaranya dilakukan dengan  cara meminta izin dari masjid dan surau-surau untuk meletakkan tabung derma terutama di Masjid Al-Hasanah dan surau Al-Nur dan beberpa surau yang lain. Usaha juga dilakukan secara perseorangan
Bagi mendapat derma dari berbagai pihak.
Pada akhir tempoh yang diharap untuk memulakan pembinaan tapak, iaitu tidak lewat dari akhir 2013. Kelulusan plan dari pihak MPKj didapati pada 4 Disember 2013 dan masuk tapak dilakukan pada 10 Disember 2013. Pada permulaan pembinaan ini jumlah derma yang didapati:
Dana terkumpul pada 31 Disember 2013 adalah sebanyak RM2,641,102.35.
Dengan jumlah ini pembinaan fizikal Masjid Al-Umm bermula pada 10 Disember 2013 berkenaan..
Memang benar selepes tapak dan cerucuk naik, maka orang ramai mulai banyak menderma dan dapat dikatakan pembayaran progres pembinaan tidak terganggu dari segi pendapatan dana sehingga mampu dijelaskan kepada jumlah RM18 juta hingga akhir 2016. Berikut dari bangunan kelihatan dari luar telah siap, aliran tunai agak terhenti. Ada percubaan untuk menggunakan masjid mulai dari tahun 2016 dengan jangkaan bila digunakan menggalakkan orang ramai lebih menderma. Penggunaan hanya dapat dilakukan selepas mendapat CPC 14.12.2017 dan masjid digunakan pada 16.12.2017 dan memang derma mulai kembali didapati dari  orang ramai. Walau bagaimana hutang masih belum dapat dilangsaikan. Namun hasil derma orang ramai 80% dari kos masjid adalah hasil derma orang ramai.Terima kasih dan syukur kepada Allah. Mereka sebenarnya terus menderma terutama pada hari Juma`at. Dari derma mereka belanja pengurusan dan baki hutang dilunaskan secara berterusan.
Sekian.

January 11, 2019

MASJID AL-UMM SEBAGAI PENERUSAN WARISAN


MASJID AL-UMM SEBAGAI PENERUSAN WARISAN
(Fikrah Bangi:  114),
BBB, 05 Jamadil-Awwal 1440H. = 11 Januari 2019M. (Juma`at):
Bagi mempromosi Masjid Al-Umm, salah satu cara ialah melihat masjid ini sebagai salah satu `Warisan Bangi`. Bandar Baru Bangi (BBB). BBB sebenarnya adalah penjelmaan `Bangi` yang telah wujud lama seusia dengan Kajang  dan Hulu Langat. Pengambilan tanah bagi Bangi dan UKM seluas 5,118 ekar sejak 1972 dan mulai dibangunkan pada 1975, maka pada masa itu sudah terakam plan bagi tapak Masjid Al-Umm, tetapi pembinaan masjid pada masa itu, bukan menjadi priority, kerana masih kurang dengan penduduk, sedang di UKM sendiri masih belum mempunyai masjid (Masjid UKM siap dan diguna pada 16 April 1982). Yang turut digunakan oleh penduduk BBB.
Pada peringkat awal, walaupun sudah ada tapak, keperluan awal ialah  wujudnya sebuah surau. Di atas desakan oleh Persatuan Kebajikan Penduduk BBB yang diketuai oleh En. Omar Ja`far.  Ketua Persatuan – Seorang Pegawai Tadbir di UKM dan Wakil UKM di mesyuarat  Majlis Daerah HuluLangat,maka En. Omar Ja`far mewakili penduduk memohon pihak PKNS   menyediakan sebuah bangunan untuk dijadikan surau bagi penduduk BBB yang berjumlah ratusan orang sahaja itu, maka pihak  PKNS bersetuju menyerahkan  sebuah rumah semi D beralamat di:
No. 6, Jalan 1/3G,
43650 Bandar Baru Bangi.
Penyerahan dilakukan pada 5 Ogos 1978 dengan diadakan gotong royong pembersihan dan pada keesokan harinya, iaitu 6 Ogos 1978 bersamaan 01 Ramadhan 1398 Hijrah sempena awal Ramadhan surau berkenaan mula digunakan. Nama surau ini sengaja diberi nama Surau Al-Umm bermaksud Surau Awal atau Surau Induk bagi surau-surau di BBB. Pada masa itu tiada wujud lagi masjid di BBB. Masjid Al-Hasanah mulai digunmakan pada tahun 2000.
Apabila Masjid Al-Umm mulai dibina. Ada beberapa cadangan nama yang dicadangkan bagi masjid berkenaan. Tetapi bagi penduduk mau masjid berkenaan di beri nama `Masjid Al-Umm`. Bagi penduduk Masjid Al-Umm adalah penerusan bagi Surau Al-Umm, sebab itu nama bagi masjid berkenaan dinamakan Masjid Al-Umm.
Masjid Al-Umm bukan saja penerusan dari segi nama, bahkan:
Pada peringkat permulaan  mesyuarat bagi  pembinaan Masjid Al-Umm adalah dilakukan di Surau Al-Umm, manakala jawatankuasa sebahagiannya adalah terdiri dari Jawatankuasa Surau Al-Umm. Apabila berlaku perpindahan dan bermulanya penggunaan Masjid Al-Umm, maka mereka yang mengendalikan Masji Al-Umm adalah dari Surau Al-Umm, bahkan Surau Al-Umm dianggap sebagai sebahagian daripada aset Masjid Al-Umm yang sedang diusahakan pemilikan bagi Masjid Al-Umm dan kini Surau Al-Umm dijadsikan rumah Imam bagi Masjid Al-Umm.
Jelas bahawa sentimen penduduk terhadap nama Al-Umm begitu tinggi. Mereka mau nama Al-Umm kekal dan menjadi nama Masjid Al-Umm. Mereka melihat Masjid Al-Umm jelmaan dari Surau Al-Umm. Kedua-duanya adalah warisan berkesinambungan dan menjadi warisan bagi Bangi jua.
Sekian.

January 10, 2019

STRATEGI BAGI MEMPROMOSI DAN MENGIMARAHKAN MASJID AL-UMM


STRATEGI BAGI MEMPROMOSI DAN MENGIMARAHKAN MASJID AL-UMM
(Fikrah Bangi: 113),
BBB, 04 Jamadil-Awwal 1440H. = 10 Januari 2019M. (Khamis):
Telah disebutkan, bahawa Masjid Al-Umm mempunyai kekurangan-kekurangan yang  menyebabkan kemungkinan kurang tarikan bagi mereka dari luar untuk berkunjung ke Masjid Al-Umm untuk menyertai kegiatan-kegiatan yang dianjurkan atau mungkin bagi melihat-lihat sebagai satu destinasi yang perlu dikunjung apabila melawat Bangi dan bagi muslim sekurang-kurang masuk dan bersolat di dalamnya, lebih dari itu mengikuti kegiatan semasa yang ada.
Dari segi pendekatan sebagaimana tajuk di atas bagi memperkenalkan Masjid Al-Umm sekurang-kurangnya ada sepuluh  cara mempromosikan Masjid Al-Umm yang perlu dikunjungi oleh mereka yang datang ke Bangi :
1)      Memperkenalkan Masjid Al-Umm dari segi Warisan
2)      Masjid Al-Umm Masjid Rakyat
3)      Memperkenalkan Masjid Al-Umm dari segi fizikal berorientasikan  ilmu
4)      Bangunan yang bersifat functional
5)      Ciri estetika pada Masjid Al-Umm
6)      Ibadat Fokus Utama.
7)      Pendekatan Pengajaran
8)      Kegiatan kemasyarakatan
9)      Meningkat kualiti bersama surau-surau
10)   Peberbitan
11)   Visi dan misi pada masa depan.
Tiedak dapat dinafikan bahawa fokus utama mendirikan masjid adalah menjadi tempat ibadat bagi masyarakat setempat, terutama dari segi solat waktu dan solat Juma`at dan ini memang berlaku secara berterusan sejak masjid mula digunakan pada 16.12.2017 bagi menunaikan  solat waktu dan mulai dari 12.10.2018 mula digunakan bagi solat Juma`at dan seterusnya. Setakat ini tiada permasalahan dan semua berjalan lancar. Begitu juga dengan ibadat puasa yang dijalankan di masjid ini seperti bertarawih, iftar, bersahur, tadarrus, bertahajud, qiyamullail, khatam Al-Qur`an, Ceramah Ramadhan, solat `Idil Fitri dan Id al-Adhha dan sebagainya.
Membicarakan tentang promosi, sebenarnya ada kaitan dengan menarik hadirin ke masjid, khususnya bagi ibadat dan pengajian, tetapi juga mempopularkan Masjid Al-Umm sebagai destinasi penting dan terkenal untuk dikunjungi oleh pengunjung-pengunjung. Ada aspek pelancungan bagi menarik orang datang ke Bangi dan Masjid Al-Umm menjadi destinasi penting. Dalam hal ini perlulah dizahirkan tentang Masjid Al-Umm sebagai satu daripada daya tarikan bagi mereka yang datang mengunjungi Bangi. Terkenalnya sesuatu tempat atau objektif tertentu kerana ada keistimewaan tertentu. Misalnya:
Keistimewaan Masjidil Haram kerana ada Ka`bah yang menjadi Kiblat bersolat dan ibadat-ibadat yang lain seperti haji dan `umrah atau semata-mata bagi ziarah.
Terkenalnya Masjid Nabawi, kerana ia menjadi Masjid Nabi dan padanya ada maqam Nabi dan sahabatnya Abu Bakar dan `Umar ibn al-Khattab.
Terkenalnya Masjid Umawi di Damshiq kerana seni binanya, terutama tiang-tiang yang dilengkungi dengan bentuk arch yang menjadi contoh seni bina Islam. Masjid Umawi di Damshiq juga menjadi pusat pengajian pada zaman pemerintahan Umawi.
Terkenalnya Masjid Salahuddin di Shah Alam kerana mempunyai bentuk kubah yang unik dan merupakan masjid yang mempunyai kubah berwarna biru terbesar di Asia Tenggara.
Bagi Masjid Al-Umm  perlu ditonjol keistimewaan dan keunikan masjid ini sehingga ianya terkenal bukan saja di Bangi, di Selangor, di Malaysia, bahkan satu-satunya masjid sedemikian di dunia ini.
Sekian.