July 16, 2018

RUANG SERAMBI BAHAGIAN DARI RUANG UTAMA


RUANG SERAMBI BAHAGIAN DARI RUANG UTAMA
BBB, 02 Zulkaedah 1439H. = 15 Julai 2018M. (Ahad):
Satu keunikan  bagi Masjid Al-Umm, ialah terdapat dua ruang serambi (sayap atau koridor), iaitu satu di kanan dan satu di kiri yang setiap satunya bersamaan dan agak luas dari segi ruangnya. Kewujudan ruang serambi ini ada hubungan dengan kedudukan tapak bagi tanah masjid dan ada hubungan dengan keperluan  bagi memuatkan jamaah, juga dari segi keselesaan serta keperluan penggunaan.
Dari segi kedudukan tapak yang hampir berbentuk empat segi itu, maka dari segi ruang masuk hingga ke dinding mihrab dapat dikatakan telah dipenuhi oleh ruang bangunan yang pada permulaan masuk ialah ruang legar dan ruang utama. Dengan ruang utama di dalam ruang berdinding kaca itu mempunyai kapasiti terhad bagi jumlah jama`ah seramai  2,000 orang itu, maka untuk mendapat ruang yang dapat menambahkan jama`ah, maka ditambah ruang serambi pada sebelah kanan dan kiri yang luasnya dan bentuknya bersamaan yang setiap ruang mampu menampung 500 jamaah. Penambahan kedua-dua ruang ini bersesuaian dengan ruang tanah atau tapak yang masih berbaki.
Pertanyaan mungkin dapat ditimbulkan, mengapa kedua-dua ruang ini tidak disatukan dengan ruang utama, tanpa disekatkan dengan dinding memisahkan kedua-dua ruang ini ?
Pengasingan ada beberapa kepentingan, iaitu ruang utama yang di tengah yang berdinding kaca adalah ruang bagi jumlah jama`ah dalam jumlah biasa. Kawasan ini dibekalkan dengan air-cond untuk keselesaan mereka. Jika tiada sempadan, maka keluasan ruang bagi diliputi air-cond luas dan membazirkan tenaga dan meningkat dari segi bil letrik (untuk menjimatkan letrik setakat ini air-cond digunakan pada waktu antara maghrib dan Isya` sahaja). Penggunaan waktu-waktu lain jika difikirkan perlu. Pembatasan kawasan air –cond juga, kerana ada sebahagian daripada jama`ah yang tidak selesa dengan air-cond, atau kerana masalah kesihatan, maka mereka lebih selesa berada di luar dari kawasan air-cond. Pengasingan ruang juga dibuat, bagi memberi ruang bagi aktiviti berlainan. Misalnya masa jama`ah biasa di dalam ruang utama, maka kemungkinan masa yang sama ada kumpulan yang sedang mempelajari Al-Qur`an atau mendengar pengajaran tertentu bagi kumpulan tertentu, maka mereka tidak mengganggu kumpulan jama`ah di ruang utama. Pengasingan ruang ini memungkinkan kumpulan yang menjalankan upacara pernikahan dapat dilakukan tanpa mengganggu jama`ah di ruang utama. Misalnya mereka menggunakan ruang serambi sebelah kanan.
Dalam masa yang sama atau berlainan di ruang serambi kiri ada diletakkan kerusi-kerusi bagi kelas-kelas tajwid dan berbagai-bagai pengajaran yang lain. Manakala ada sebahagian daripada mereka sengaja berehat sambil menunggu waktu solat atau duduk selepas solat pada kerusi-kerusi yang memang disediakan bersebelahan ruang kosong pada bahagian belakang.
Jadi dengan pengasingan ruang sebenarnya memungkin diadakan berbagai aktiviti secara serentak dan tidak bertembung, terutama di luar dari masa solat utama. Kawasan ini juga dapat digunakan oleh mereka yang datang atau berterusan di masjid kerana beriktikaf dan berqiyam al-lail, kerana pada malam-malam biasa (kecuali Ramadhan) ruang utama ditutup – tiada bekalan api selepas Isya`. Sedang pada kedua-dua serambi ini dapat digunakan secara berterusan, ada berlampu dan 12 unit kipas pada setiap serambi. Kedua-dua ruang serambi ini berdekatan dengan kawasan wudhu` dan kemudahan pembersihan yang lain. Pendek kata kewujudan kedua-dua ruang ini amat praktikal.
Sebagaimana dikatakan kawasan terbuka ini mempunyai keluasan yang dapat memuatkan 500 jama`ah bagi setiap serambai. Ruang bermarmar ini yang dibekal dengan jumlah sejadah yang banyak untuk digunakan  mempunyai ketinggian dari lantai iala 25 kaki tinggi dengan pada bahagian tengahnya terdapat sebatang tiang bulat  yang menjunjung bahagian atap dengan tiang-tiang dikelilingnya. Pada bahagian hadapan 5 pecahan ruang, bahagian atas bercermin mempunyai 5 daun tingkap berkaca dengan  5 bahagian bawahnya 5 ruang berdinding kaca secara teguh. Dari sini pandangan terbuka ke arah ruang Medan Selera (Usahawan). Pada sebelah kiri ialah dinding kaca bersempadankan ruang solat utama dengan boleh masuk keluar melalui beberapa pintu yang boleh dilock pada waktu malam, manakala pada sebelah belakang ialah ruang terbuka secara santai. Sekiranya diadakan acara akad-nikah, bagi tetamu perempuan yang uzur dapat berada pada bahagian terbuka dan santai ini. Manakala pada sebelah kanan ialah pintu yang dapat dimasuk dari luar  aras tanah bertangga. Dari ruang utama ini juga dapat dinaiki melalui tangga sama ada ke aras atas juga bawah. Di atas ini ruang jamaah muslimat dan ke bilik-bilik mesyuarat, seminar dan bilik-bilik kuliah, It.  dan perpustakaan.  Juga boleh turun ke bawah ke Dewan Serbaguna .Pada lantai serambi ini ada 12 line saf yang ditanda dengan garis hitam dan sesuai juga diletak sejadah di atasnya untuk 500 jamaah sebagaimana telah disebutkan. Ruang terbuka ini mungkin dapat digunakan sebagai tempat tidur bagi merekayang mau berehat, tetapi di dalam ruang masjid tidak dibenarkan mereka yang datang untuk tidur.
Ruang serambi sebelah kiri juga adalah hampir bersamaan dengan ruang serambi sebelah kanan dengan pada bahagian kanan bersempdankan dengan ruang solat utama dengan beberapa pintu kaca untuk masuk keluar dan dapat dilock dari dalam bila ditutup pada waktu malam. Ruang serambi kiri ini juga mempunyai satu tiang bulat utama dengan tiang-tiang di bahagian tepi menjunjung atap pada bahagian atas dengan ketinggian sama (25 kaki) sebagaimana sebelah kanan. Pada bahagian depan juga sekatan dinding cermin dengan lima daun pintu dan 5 pecahan bercermin pada bahagian bawah. Pada sebelah kiri adalah tangga  dua tingkat untuk turun ke bawah dan juga tangga di bahagian kiri juga untuk ke  aras satu – Kawasan muslimat dan berbagai bilik sebagaimana telah disebutkan. Adapun pada bahagian belakang ialah kawasan mainan anak-anak yang pada bahagian belakang ini diletak kerusi-kerusi sebagai tempat rehat selepas solat atau sebelum tiba waktu solat. Sebaiknya mereka berada di atas carpet bahagian dalam menunggu solat.
Pada ruang serambi ini diadakan kerusi-kerusi dan meja-meja untuk kelas-kelas pengajian atau kegiatan-kegiatan perkumpulan oleh pihak masjid atau mereka yang datang dari luar menggunakannya.
Sesungguhnya banyak kemudahan yang disediakan untuk  para jama`ah dan mereka yang datang berkunjung ke Masjid Al-Umm.
Sekian.

July 15, 2018

RUANG UTAMA PALING ISTIMEWA


RUANG UTAMA PALING ISTIMEWA
BBB, 01 Zulkaedah 1439H. = 14 Julai 2018M. (Sabtu):
Ruang utama adalah berkedudukan paling  pentig bagi masjid, diibaratkan kepada badan dia adalah hati bagi diri. Kedudukannya adalah pada bahagian hadapan masjid. Bagi Masjid Al-Umm, maka selepas dari masuk ke ruang legar – serba guna, melepasi daripadanya dengan melangkah tiga mata tangga membawa kepada pintu tengah bercermin masuk ke ruang utama. Ianya juga berkedudukan tengah bagi dua serambi  kanan (sayap atau koridor) dan juga bagi serambi sebelah kiri.
Pentingnya ruang utama, kerana di sinilah tempat bagi jama`ah mendirikan solat – termasuk bagi muslimat pada bahagian belakang, selain dari menggunakan ruang pada tingkat satu, jika jama`ah ramai seperti pada bulan Ramadhan atau pada Hari raya Eidul Fitri dan Hariraya Eidul Adhha. Ruang bagi muslimat pada tingkat satu ini juga digunakan bagi jama`ah pada hari Juma`at, jika ruang yang lain telah penuh.
Terdapat pada ruang utama ini aspek-aspek penting. Pada ruang terbuka yang dapat dihampar dengan 15 helai carpet panjang sebanyak 15 carpet dengan jama`ah seramai lebih dari  120 orang sehelai, maka ianya memuatkan hampir 2,000 orang, manakala bagi ruang serambi kanan dan kiri 500 x 2 orang dan pada ruang muslimat pada bahagian atas 500 orang. Jadi ruang jamaahnya memuatkan lebih kurang  3,500 orang. Ruang utama ini sepenuhnya ber aircond.  Meliputi ruang muslimat pada aras satu. Pada bahagian tengahnya tergantung lampu thurayya yang gemerlap cahayanya bersama-sama lampu yang lain pada waktu malam.
Pada bahagian ruang utama ini terdapat mijhrab, mimbar, bilik imam dan meja pengajaran bagi guru-guru. Ertinya pada ruang ini selain dari tempat mendirikan solat, maka dari bahagian hadapan  ruang utama ini guru-guru menyampaikan pengajaran kepada yang hadir, biasanya masa antara maghrib dan `isya`dan juga pada waktu-waktu siang seperti pada pagi Sabtu atau pada hari Ahad atau pada bila-bila masa yang sesuai. Ruang jama`ah ini pernah digunakan sepenuhya – bermaksud penuh dengan jama`ah seperti pada malam-malam Ramadhan, pada Hariraya Eidul Fitri dan Hariyara Eidul Adhha.
Dari segi binaan fizikal, ruang utama ini begitu luas dan lawas. Ruang ini berada di bawah daripada kawasan kubah yang tinggi dari lantai lebih kurang 60 kaki tinggi. Membina ruang tengah berkubah ini adalah paling rumit dan memakan masa yang lama. Pembinaan kubah oleh Syarikat Majleza bermula dari akhir 2014. Rangkanya terdiri di atas 4 tiang seri utama, yang di atas tiang utama dibina empat batang belira empat segi di atas empat tiang berkenaan yang diperkukuhkan dengan batang-batang sendeng dari lengkung dari bahagian kelilingnya sebagai  penyokong keliling yang  mengukuhkan kedudukan. Maka diatas bulatan bagi bahagian tengah belira empat segi itu diangkat rangka  kubah yang sedia dipasang pemidangnya ke atas. Pengangkatan rangka kubah ini yang dipasang dibawah sejak 12.3.2015. Masa diambil begitu lama bagi menyiapkan tapak dan kubah, kerana selepas dibina tapak dengan konkrit semin sebagai tapak kubah terpaksa ditunggu masa mantap kering dan kukuh memakan masa lebih dari setengah tahun dan apabila diangkat rangka, pemasangan lengkap bagi kubah  memakan masa lebih dari setengah tahun. Sememangnya pekerja-pekerja kubah yang tinggal (menginap) di atas pejabat penulis lebih dari setahun. Kos bagi pembinaan bagi kubah adalah menghampiri RM2 juta. (Harga bagi kubah dan kipas besar adalah sebanyak RM2,689,100).
Ruang solat utama ini selain daripada tegak kubahnya di atas empat tiang seri yang tingginya lebih 60 kaki, ianya dikukuhkan dengan tiang keliling sebanyak (5x 3dinding) tiang dengan bahagian hadapan lebih banyak tiang, iaitu sekitar  8 tiang pengukuh. Selain daripada itu pada dinding-dinding bahagian hadapan dihiasai dengan kerawang-kerawang awan larat yang bermotif  geometrik design dan juga bersifat flora. Kerja-kerja secara artistik ini dilakukan oleh pekerja-pekerja dari Orzabekistan dan memakan masa yang agak lama. Pada bahagian dinding atas kanan dan kiri tertera ayat-ayat Al-Qur`an. Namun ayat-ayat Al-Qur`an ini tidak jelas dibaca, kerana terlampau kecil. Dari awal kerja yang tidak menepati spesikasi ini telah ditegur, tetapi tidak diambil tindakan oleh Majleza. Tulisan ayat-ayat Al-Qur`an ini pula tenggelam, kerana dicat dengan warna yang sama dengan dinding dan tidak terang untuk dibaca.
 Walau bagaimana ruang utama ini menarik kerana kedudukannya yang lawas dan terasa  lapang dan rerbuka bila berada di dalamnya. Ruang mihrab yang bersifat gua kecil dengan ukiran sebagai ruang lebah bergantung itu amat menarik, begitu halus dan kudus. Ini ditambah menarik dengan mimbar yang juga didekorasi dengan motif geometrik dan kerawang bersifat flora. Banyak mereka yang memuji tentang keindahan ruang dan ragam senihias  pada bahagian hadapan bagi ruang utama Masjid Al-Umm, bahkan ada yang mengungkapkan berada pada ruang utama sebagai berada di dalam Masjid il Haram Makkah !
Kita mengharapkan ruang utama ini sebagai ruang barakah bagi sesiapa yang datang beribadah.
Sekian.

July 14, 2018

MELANGKAH MASUK DARI PINTU GERBANG - RUANG DAN TIANG-TIANG


MELANGKAH MASUK DARI PINTU GERBANG  -  RUANG DAN TIANG
BBB, 29 Syawal 1439H. = 13 Julai 2018M. (Juma`at):
Melangkah masuk ke ruang dalam dari pintu gerbang, maka kita berdepan dengan ruang terbuka yang dikenali dengan `Ruang Legar` dan terbuka yang agak luas yang ruang ini secara duduk bersila (di atas tikar) boleh memuat lebih kurang 1,000 pengunjung. Ruang empat segi luas ini bersempadankan pada sebelah kanan ialah bilik VIP, manakala pada sebelah kirinya juga dengan saiz yang sama ialah bilik Pejabat (asalnya bilik jagaan anak-anak). Pada sebelah depan bertentang dengan pintu gerbang masuk ialah dinding berpintu kaca sempadan  (dengan tiga mata tangga ke atas) bagi ruang solat utama.
Ruang legar ini adalah aras atas tanah yang berlantai marmar bersaiz besar memenuhi ruang legar dengan bahagian depan sedikit menurun bagi membolehkan air mengalir keluar jika tempias masa jika berlaku hujan – lantainya dipasang tile sesuai untuk air hujan mengalir turun dan tidak licin. Agar ruang legar yang luas ini tidak nampak begitu `plain`, maka dihias dengan dekorasi marmar berbunga hitam pada bahagian tengahnya.
Sebenarnya pada bahagian atas bagi ruang legar ini – dengan bahagian tengah kosong ke atas dengan pada silingnya kipas sederhana besar, manakala pada bahagian atas adalah  dua bilik sebelah kanan (di atas bilik VIP) dan dua bilik atas sebelah kiri (di atas bilik pentadbiran). Pada ruang legar ini terdapat tiang-tiang yang menjunjung bilik-bilik pada bahagian atas yang disebutkan. Tiang-tiang berkenaan berjumlah 20 tiang. Tiang-tiang berbentuk empat segi adalah tiang-tiang yang menjunjung bilik-bilik di atas, manakala tiang-tiang berbentuk bulat adalah tiang-tiang yang menjunjung  tingkat atas bagi ruang solat muslimat sebanyak (dua baris  4 x 2 = 8 tiang bulat) .
Pada sebelah kanan bersebelah bilik VIP terdapat lorong  yang di sebelah kiri, ruang terbuka untuk istirihat, asalnya bahagian atas terbuka – kini ditutup `skylight` dengan bumbung plastik untuk elak dari hujan. Sebelah kanan ialah bilik air dan toilet bagi lelaki. Tiang-tiang ke arah ini  adalah berbentuk empat segi – termasuk di dalam ruang toilet. Lorong dari tepi bilik VIP ini selain dari ke bilik air dan toilet,  lorong ini juga bersifat teruka dan beberapa tiang pada penghujungnya berbentuk bulat. Pada lorong terbuka sebelah luar dari kawasan tandas ialah bilik bagi pengurusan jenazah.
Lorong terbuka ini menimbulkan masalah, oleh kerana sifat terbukanya mengundang kemasukan penceroboh terus masuk ke ruang legar dan jika pintu ke ruang solat utama terbuka, maka ianya boleh dimasuki ke dalam ruang solat utama berkenaan. Masalahnya, jika tidak ada pun mereka yang masuk dengan niat tidak baik, ianya dapat dimasuki dengan mudah oleh kucing dan anjing. Kemasukan anjing telah berlaku secara disedari sekurang-kurangnya dua kali dan samak terhadap tempat yang dimasuki terpaksa dilakukan. Keadaan yang sama pada sebelah kiri menyusur tepi bilik pejabat yang dihadapannya ruang tempat anak-anak bermain dan sebelahnya bilik air dan seterusnya hingga ke kolah adalah merupakan ruang terbuka sebagaimana di sebelah kanan. Ianya mudah dicerobohi oleh mereka yang datang dengan niat tidak baik. Ruang terbuka ini sebagaimana sebelah kanan dapat dimasuki seperti anjing dan memang berlaku. Anjing masuk ikut jalan susur depan pejabat dan masuk ke ruang legar. Oleh kerana kawasan legar ini sering diadakan jamuan, maka bau dari sisa makanan di sini menarik kemasukan anjing yang memasalahkan dari segi kesucian dan terpaksa sebagaimana disebutkan, perlu disamak.
Oleh kerana kejadian yang tidak  diingini ini berlaku berulang kali, maka langkah sementara terpaksa dilakukan, iaitu dengan membeli jaring dan dibuat sekatan – dipasang sekatan terutama pada waktu malam. Wujudnya ruang terlampau terbuka ini – termasuk dua tempat lagi bagi ruang masuk ke dewan bawah tanah, menunujukkan kelemahan dari segi arkitektur dari awal. Sekatan sementara dengan jaring seharusnya diganti dengan sekatan kekal seperti diadaka dinding dan pintu yang dapat ditutup pada waktu malam untuk keselamatan dan mengelak dari sebarang pencerobohan.
Setiap ruang yang wujud, bahkan apa yang dibina dari dinding seharusnya mempunyai fungsi yang lebih dari hiasan.Misalnya tingkap-tingkap dengan daun pintu berbentuk  bujur tunduk dan transperan adalah  untuk  kemasukan cahaya, pintu-pintu untuk dimasuki dan keluar. Ruang legar umpamanya amat praktikal dan bermanfaat. Banyak majlis diadakan diruang  ini seperti Sambutan Maulid al-Rasul, sambutan-sambutan raya, tempat iftar dan bersahur, jamuan-jamuan selepas tahli dan Yasin pada malam Juma`at dan berbagai perhimpunan dapat dilakukan.
Bilik VIP digunakan bagi meraikan VIP-VIP yang datang berkunjung dan juga sebagai bilik menunggu bagi VIP sebelum tibanya majlis. Bilik kecil di sebelah bilik VIP, bilik bagi alat-alat cctv juga digunakan bagi menyimpan bahan-bahan makanan sebelum dihidangkan – termasuk menyediakan minuman. Bilik yang penting ialah bilik pentadbiran yang pentadbiran dan pengurusan masjid adalah dilakukan di sini. Ruang mainan kanak-kanak dikunjungi anak-anak, begitu juga ia tempat bagi anak-anak bermain semasa ibu bapa mereka bersolat dan menghadiri pengajian. Namun dari satu segi ianya mengundang kebisingan melampau yang dapat mengganggu suasana beribadat, Pada sebelah paling kanan dan juga paling kiri adalah ruang-ruang untuk para jama`ah menselesakan diri dan mengambil wudhu` atau untuk berehat sejenak di ruang rehat dan santai yang disediakan.
Ruang legar dan beberapa tempat yang disediakan agak yunik dan jarang tempat sedemikian terdapat di masjid-masjid yang lain, ianya sesuai dan praktikal, namun kelemahan disebutkan ruang terlampau terbuka di sebelah bilik mayat pada sebelah kanan dan bersebelahan tempat kolah menimbulkan masalah yang perlu di atasi dengan sekatan  terbaik dan tidak merosakkan pandangan.
Sekian.

July 13, 2018

KESEIMBANGAN : CIRI ESTETIKA DOMINAN MASJID AL-UMM


KESEIMBANGAN: CIRI ESTETIKA DOMINAN MASJID AL-UMM
BBB, 28 Syawal 1439H. = 12 Julai 2018M. (Khamis)
Satu ciri estetika dominan bagi Masjid Al-Umm ialah `Konsep Keseimbangan`. Sebagaimana telah disebut bahawa antara ciptaan Allah ada yang bersifat berpasang atau bersifat dua-dua yang boleh diistilahkan berpasangan, bertentangan, sebelah menyebelah, berlawanan dan bersamaan. Sebagai tubuh jisim diri ada bahagian kanan dan kiri dan antara kedua belah adalah bersamaan, iaitu antara sebelah kanan dengan sebelah kiri. Pada diri juga ada elemen pasangan seperti tangan kanan dan kiri, mata kanan dan kiri dan kaki kanan dan kiri. Elemen ini amat mempengaruhi kehidupan manusia.
Di dalam menyediakan plan arkitek bagi Masjid Al-Umm, arkitek berkenaan iaitu Urusbina, sedar atau tidak adalah amat  terpengaruh dengan konsep berpasangan dan berkeseimbangan ini dan ianya menjadi ciri dominan bagi Masjid Al-Umm.
Selepas masuk ke dalam kawasan Masjid Al-Umm, bermula dari hadapan seorang akan mula berdepan dengan konsep berpasangan dan berkeseimbangan bermula dengan yang lebih jelas, bahawa berdiri tegak dengan gagah dan kukuh yang mengawal kanan kiri bagi Masjid Al-Umm ialah dua menara yang merupakan objek tertinggi dari segi bangunan Masjid Al-Umm (27.5 meter = 90 kaki tinggi).  Menara yang berbentuk bulat dengan bahagian atas menyerupai menara Masjidil Haram ini (Cadangan Dato` Dr. Haron Din) adalah bersamaan bentuk antara menara kanan dan kiri dan sama dari segi ciri-cirinya.
Konsep dua sebelah menyebelah bersamaan ini adalah bersifat menyeluruh. Untuk perbandingan dan kefahaman, bahawa sebuah Masjid Al-Umm dari atas ke bawah boleh dibelah dua dengan mengambil garis tengah bagi belahan ialah  dari pintu gerbang dihadapan  bergaris tengah kepada mihrab sebagai sempadan belahan, maka akan dilihat antara dua belah, sebelah kanan dengan sebelah kiri adalah bersamaan.
Kita belum mengambil contoh bandingan bagi keseluruhan buat permulaan, tetapi sekadar membuat bandingan pada bahagian luar hadapan sekitar  `Pintu Gerbang` yang telah kita bicarakan. Sebenarnya pintu gerbang berkenaan bukanlah semata-mata sekeping dinding konkrit  terdiri sebagai satu yang berasingan, tetapi pintu gerbang adalah sebagai permukaan hadapan bagi satu plan yang dindingnya mempunyai komponan tersendiri yang bersambung dengan binaan  ruang legar pada bahagian belakang bagi pintu gerbang berkenaan.
Dilihat dari hadapan kelihatan konsep berpasangan  berlaku sebagaimana dua unit menara. Pada bahagian kanan dan kiri ruang binaan bagi empat segi lebar ke bawah. Pada dinding ini terhias dengan daun tingkap bercermin dan berkerawang pada sebelah kanan (tiada daun pintu yang boleh dibuka dan ditutup), sebuah daun pintu yang bersamaan bentuknya juga berada pada sebelah kiri bagi bentuk kelek bagi dinding pintu gerbang. Ke belakang bagi dua bentuk kelek bagi pintu gerbang ini adalah dinding ke belakang yang sebenarnya masih merupakan komponan bagi dinding pintu gerbang. Pada sebelah kanan antara belakang bagi pintu gerbang hingga bersempadankan bahagian bawah menara terhias dengan tiga ruang seperti pintu membujur dari atas ke bawah secara seni dan indah. Tiga ruang sedemikian juga terdapat pada sebelah kirinya secara seimbang. Jika sebelah kanan bagi menara terdapat bangunan kecil tambahan bagi rumah kecil agak berasingan bagi pengurusan jenazah, maka demikianlah juga pada sebelah kiri pada penghujungnya ialah bangunan kecil bagi kolah – sebagai reserve air jika berlaku kekeringan air. Pokoknya antara kedua belah pihak adalah bersamaan. Sebagai tambahan pada sebelah kanan pintu gerbang ditanam sebuah pokok kecil rendang yang bertingkat-tingkat kelompok daun, maka demikianlah juga pada sebelah kiri. Kita telah sebutkan , bahawa pada bahagian antara pintu gerbang ke menara ini lebih indah kiranya diwujudkan kolam air berpancut, demikian juga pada sebelah kirinya. Nescaya dengan hiasan kolam air atau padanya ada blok batu yang mengalir air di atasnya nescaya dapat menyejukkanb suasana dan menarik pandangan.
Sebagaimana disebut bahawa bentuk tambahan terowong dari plastik yang baru ditambah itu merugikan ruang dan merosakkan pandangan  dan tiada ciri estetika. Untuk masa depan wajar ditiadakan dan digantikan pada sebelah atasnya bentuk bumbung beratap bata . Bumbung berbentuk 5V terbalik dengan bahagian V tengah dibesarkan. Ianya merupakan ciri tempatan sebagaimana atap bahagian atas beratap dan berbumbung yang bercirikan tempatan. Tambahan bumbun V ini tidak perlu bertiang bagi menjimatkan ruang.
Pada bahagian luar dari pintu gerbang ini dapat dinaikkan  taraf seni taman dengan elemen yang lebih menari dan estetik, sesuai dengan kedudukannya  pada bahagian hadapan yang merupakan pandangan awal bagi pengunjung-pengunjung dan para jamaah yang mengimarahkan masjid secara berterusan.
Sekian.

July 12, 2018

KIONSEP TUNGGAL, BERBILANG, SENI LAHIRI DAN MAKNAWI


KONSEP  TUNGGAL ,  BERBILANG, SENI LAHIRI DAN MAKNAWI
BBB, 27 Syawal 1439H. = 11 Julai 2018M. (Rabu):
Dalam membicarakan tentang estetika yang merupakan elemen Takmilah, lantaran penujuan estetika tidak lain dari mecari Takmilah. Bila membicarakan tentang estetika, tidak lain daripada antaranya melihat sesuatu secara perlambangan, iaitu ada makna di sebalik apa yang dilihat secara nyata. Senibina masjid tidak terpisahdari elemen estetika, yang antaranya dilihat secara berperlambangan. Pintu gerbang misalnya boleh diberi makna sebagai perlambangan `Selamat Datang`. Dan masuklah ke dalamnya secara selamat.
Masjid adalah tempat ibadat kepada Allah `Yang Maha Tunggal`, secara lahir mengadap kepadaNya di dalam solat yang menyatu ke arah Kiblat yang Dia bukan berada di situ. Arah Kiblat ini ditandai dengan  mihrab berdasarkan kepada penentuan arah Kiblat yang telah dibuat. Bagi Masjid Al-Umm arah Kiblatnya ialah (292 darjah, 36 minit dan 58 saat) sebagaimana dipersahkan oleh Jabatan Mufti JAIS pada 2 Januari 2014. Dari segi rohaninya solat juga sebagai mi`raj kerohanian kepada pihak Tertinggi. Mikraj kerohanian ini dapat difahami dengan lambang penujuan ke arah tertinggi sebagai perlambangan dengan kubah dan dua menaranya. Ketinggian adalah keberadaan Allah yang tidak ditunjuk secara lahiri di mana.
Selain dari lambang Ketunggalan yang sewajarnya dihadkan bagi mengawal dan mengelak dari kekeliruan, maka di sana begitu banyak elemen estetika alamiah yang dapat dilihat pada bentuk dan ciri seni bina Masjid Al-Umm. Ianya merupakan kreativiti dan inovasi arkitek yang berusaha menghasilkan keaslian, namun pada dasarnya tidak dapat mengelak dari meniru atau paling tidak,  terpengaruh dengan  elemen, ciri dan pola senibina yang telah sedia ada sebagaimana telah dibincang mengenai `Pintu Gerbang`.
Antara aspek alamiah yang mempengaruhi manusia tentang padangan alam, ialah yang paling dekat dengan diri manusia itu sendiri dengan disokong  oleh  fakta-fakta di sekeliling dan alam yang lebih luas dan ianya dilihat sebagai ciri estetika mentakmilah diri dan alam itu. Pada diri yang paling dekat dilihat, bahawa pada diri misalnya elemen berpasangan, bereguan  bersebelahan, bertentangan dan sebagainya.
Elemen berpasangan misalnya dilihat pada mata, telinga, tangan dan kaki adalah berpasangan.
Elemen bereguan juga dilihat aspek berpasangan di atas sebagai bereguan.
Elemen bersebelahan dapat dikatakan anggota berpasangan itu adalah sebelah menyebelah
Elemen bertentangan juga dapat dilihat pada diri ada bahagian hadapan dan belakang, kiri dan kanan dan sebagainya.
Semua aspek ini dilihat sebagai indah dan Takmilah bagi diri manusia. Antaranya tiada misalnya pasangan, regu dan bertentangan ini pada diri manusia  adalah dianggap sebagai kekurangan.
Elemen berpasangan, regu, bersamaan dan bertentangan dan sebagainya disokong oleh fenomena alamiah yang banyak menunjukkan elemen-elemen  di atas, bahkan dapat ditambah lagi, misalnya berlawanan seperti tinggi rendah pada bukit, berbarisan sama, misalnya pada susunan pokok yang ditanam memanjang jalan dan sebagainya, berselang seli misalnya pokok yang diselang seli antara yang tinggi dan rendah, berkelompok-kelompok misanya kelompok-kelompok perumahan, tanaman dan sebagainya. Demikianlah dengan sifat dan ciri yang lain seperti berpelbagaian, berbilang, berjejaran, berbanjaran dan berbagai fenomena alam yang semuanya dilihat adalah indah dan Takmilah.
Pada mata seniman termasuk arkitek melihat fenomena alam sebagai daya tarikan yang mempesona dan mengkagumkan. Apa yang dilihat degan mata seni mau diabadikan, lantaran itu timbul konsep `Meniru` ke dalam medium yang dikuasai. Misalnya di dalam photograph, gambar, lukisan, penulisan, lagu, muzik dan khususnya dari segi arkitek.
Sesungguhnya pada sebuah hasil senibina yang dihasilkan secara kreativiti oleh arkitek bukan semata-mata sebuah ketulan material yang dikenali dengan bangunan, tetapi di dalamnya ada berbagai elemen seni yang bersepadu menjadikannya sebuah bangunan yang  antaranya dapat dikatakan berseni dan menarik. Demikianlah sifatnya pada bangunan fizikal Masjid Al-Umm yang dapat dilihat padanya elemen-elemen seni lahiri dan maknawi.
Sekian.

July 11, 2018

PINTU GERBANG MASJID AL-UMM: JANGAN GANGGU ESTETIKA HADAPAN MASJID


PINTU GERBANG MASJID AL-UMM:  JANGAN GANGGU ESTETIKA HADAPAN MASJID PINTU GERBANG MASJID AL-UMM:  JANGAN GANGGU ESTETIKA HADAPAN MASJID
BBB, 26 Syawal 1439H. = 10 Julai 2018M. (Selasa):
Bermaksud pintu gerbang bagi Masjid Al-Umm ialah pintu utama bagi memasuki bangunan Masjid Al-Umm, kerana walaupun Masjid Al-Umm mempunyai dua pintu pagar utama bagi masuk-keluar ke kawasan Masjid Al-Umm, tetapi kedua-duanya adalah sebagai pintu biasa dan tidak dibina sebagai pintu gerbang. Ciri pintu gerbang adalah ada pada pintu masuk utama bagi  Masjid Al-Umm.
Walau bagaimana sebagaimana disebutkan, bahawa  pintu gerbang bagi Masjid Al-Umm tidaklah dapat dikatakan hasil kreativiti asli oleh arkitek bagi Masjid Al-Umm, ini ialah kerana bangunan masjid dapat dikatakan bersifat universal dan masjid begitu banyak di kalangan penduduk di negara-negara Islam. Sungguhpun senibina masjid dipengaruhi oleh cuaca, iklim dankesesuaian setempat, misalnya masjid di negara-negara yang beriklim panas dan kurang hujan bangunannya bersutuh, manakala di negara-negara yang iklimnya lembab dan sering hujan seperti di kawasan tropika seperti Malaysia, maka masjidnya berbumbung yang dapat melindungi dari hujan – juga panas.
Akan tetapi pintu gerbang adalah lebih bersifat universal, ianya tidak  bermasalah dengan hujan panas, tetapi lebih bersifat terbuka, lantaran  jika pada permulaan dan permukaan bangunan, ianya tidak perlu lindungan boleh bersifat terbuka dan tidak menjejaskannya oleh hujan panas. Di dalam hal ini pintu gerbang adalah bersifat universal. Pintu  -  termasuk pintu gerbang asalnya ialah ruang yang dibuka dan juga ditutup untuk kemasukan pengunjung berkedudukan di hadapan dan biasanya merupakan ruang terbuka pada benteng yang kukuh dan pintu gerbang ini selain dari kukuh, lantaran ianya perhatian terawal dan utama, biasanya dibina secara lebih menarik. Sebagaimana ianya bersifat universal, maka konsep pintu gerbang ini dapat ditelusuri dalam sejarah dan terdapat berbagai-bagai pintu gerbang yang telah dibina diberbagai-bagai masjid. Contohnya ialah pintu gerbang bagi Masjid Ibn Talun yang pada bahagian atas bagi pintu gerbang ini terbina kubah yang bersaiz besar di atas rangka binaan empat persegi. Pintu gerbangnya bersifat semi circle bujur yang memanjang ke bawah. Contoh pintu gerbang yang menarik ialah pintu gerbang pada Masjid  Jami` Isfahan – dua pintu gerbang pada kanan dan kiri yang bentuknya bersamaan. Termasuk berpintu gerbang ialah Masjid Nabawi di Madinah – banyak pintu.
Adapun pintu gerbang bagi Masjid Al-Umm adalah berpintu gerbang mirip kepada pintu gerbang bagi Masjid  Jami` di Isfahan. Sebagaimana pintu gerbang Masjid Jami` Isfahan dibina  bertembok empat segi memanjang ke bawah dengan pintu pada bahagian tengahnya berbentuk lengkung bujur memanjang ke bawah menurut saiz tembok yang sebagai dinding jika tanpa ruang pintu. Demikianlah dengan bentuk pintu gerbang Masjid Al-Umm. Bentuk ruang pintu (kosong ini) sebagai bentuk kubah yang selari dengan kubah sebenarnya pada bahagian belakang (lebih tinggi kedudukannya). Ruang tembok pintu tegak secara empat segi memanjang ke bawah dengan mempunyai ketebalan ke belakang bersambung dengan bahagian belakang kiri kanan yang pada bahagian kanan dan kirinya tegak dua buah menara yang tingginya 27.5 meter bersamaan 90 kaki. Pada bahagian kanan dan kiri pintu gerbang ini diapit oleh binaan empat segi memanjang ke bawah sebagai kelek bagi rangka pintu gerbang berkenaan. Dalam hal ini walaupun pintu gerbang Masjid Al-Umm ada mirip dengan pintu gerbang Masjid Jami` Isfahan, tetapi ada kreativiti dan kelainan. Misalnya ruang kosong ke atas sama ada Masjid Jami` Isfahan dan juga Masjid Al-Umm Bandar Baru Bangi sama ruang kosongnya sebagai bentuk kubah, tetapi bentuk kubah bagi Masjid Jami` Isfahan kurang tajam pada bahagian puncaknya berbanding dengan bentuk kubah bagi Masjid Al-Umm adalah lebih tajam dengan sedikit berkelok pada bahagian tengahnya. Sebagaimana pada bahagian atas bagi tembok empat segi memanjang ke bawah kosong dari hiasan pada bahagian atas, maka demikianlah dengan tembok pada bahagian atas bagi tembok Masjid Al-Umm adalah juga kosong. Sebagaimana pada ruang masuk Masjid Jami` Isfahan kosong dan tiada sekatan dengan pintu, demikianlah pada dasarnya bagi Masjid Al-Umm. Walau bagaimana untuk sekatan dari dimasuki oleh terutama binatang seperti kucing dan anjing pada permukaan pintu ini disekat dengan dua keping kaca seluas pintu gerbang yang boleh ditarik dan ditolak untuk dibuka dan ditutup. Kini kedua papan kaca ini bergerak secara automatik – bermotor, terbuka dengan sendiri apabila dimasuki dan tertutup dengan sendirinya.
Pada bahagian depan, bermula dengan pintu dan bentuk-bentuk binaan kanan dan kirinya  mempunyai elemen estetik yang tinggi, apalagi sekiranya kelak, dihiasi pada kiri kanan pintu hingga ke kaki menara dengan dua kolam air kiri kanan dan pancutan air pada setiap kolam. Ini bertambah cantik jika ditambah dengan hiasan pokok-pokok  menghijau berbunga dan bersaiz sederhana. Ini boleh diadakan bila kewangan mengizinkan.
Walau bagaimana suasana asli di atas dirosakkan dengan penambahan ruang lengkung plastik sebagai terowong ke pintu gerbang yang dibicarakan. Tambahan ini tidak diambil keputusan secara teliti menyebabkan ianya merosakkan keaslian dan pandangan. Tambahan berkenaan dikatakan untuk elak daripada berlakunya tempias. Sebenarnya ianya adalah kesengajaan untuk bersifat terbuka dan jika hujan, maka lantai dibawahnya sudah dibuat secara landai untuk air tempias mengalir ke luar. Tidak ada masalah dengan bentuk arkitek yang asal. Sebaliknya dengan penambahan lengkong terowong mengundang penunggang-penunggang motosikal parking motor mereka di ruang berkenaan, walaupun dilarang, menyebabkan menghalang keluar-masuk dan merosakkan pandangan.
Kita berharap penambahan lengkong terowong ini yang sebenarnya tidak kukuh dantiris adalah bersifat sementara dan akan dibuang dan ditambah dengan hiasan-hiasan yang dapat meninggikan daya estetika bagi bahagian hadapan Masjid Al-Umm ini. Misalnya pada bahagian atas ruang  kosong ditambah dengan lindungan sederhana berbentuk  V terbalik bersambung  – lima V melambangkan rukun Islam dengan V tengah dibesarkan. Tidak perlu bertiang ke bawah bagi mejimatkan ruang.  Dengan konsep bumbung, ianya mencerminkan unsur seninbina tempatan dengan dihiasi kepingan bata pada bentuk V terbalik berkenaan.
Sekian.

PINTU GERBANG MASJID AL-UMM : JANGAN GANGGU ESTETIKA HADAPAN MASJID