November 17, 2018

ICERD TIDAK PERLU DI MALAYSIA


ICERD TIDAK PERLU DI MALAYSIA
(Fikrah Bangi:  60),
BBB, 9 Rabi`ul-Awwal 1440H. = 17 November 2018M. (Sabtu):
Isu ICERD, iaitu peruntukan Hak Asasi Manusia Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu – Menghapuskan segala diskriminasi  kaum, menarik perhatian banyak pihak termasuk, kalangan ahli politik, pengamal undang-undang, ahli akademik dan orang ramai. Peruntukan adalah salah satu dari ratusan akta PBB yang sebahagian besar telah ditandatangani oleh berbagai negara termasuk oleh Malaysia, kecuali sebahagian kecil daripadanya termasuk ICERD yang belum ditandatangani oleh Malaysia. Perkara ini dibawa ke dalam persidangan atarabangsa di sini baru-baru ini.
Pihak tertentu, termasuk DAP menyokong diritifikasi ICERD ini dengan hujah-hujah tertulis  dikeluarkan.  Perbincangan menarik dianjurkan oleh TV Hijrah (Juma`at malam 16.11.2018) yang membicarakan isu ini dan diperkatakan oleh dua tokoh, iaitu Latifah Koya Pengamal Undang-undang  dan  Prof. Madya Dr.  Sham Rahayu Pensyarah Fakulti Undang-Undang UIAM.
Latifah Koya berpendapat, tidak ada masalah bagi Malaysia untuk menandatanganinya. Isunya ialah `Menghapuskan segala diskriminasi kaum` tidak lebih dari itu dan tidak menjejaskan sebarang peruntukan di dalam Perlembagaan Malaysia. Beliau tidak menghuraikan implikasi yang diakibatkan oleh ICERD terhadap peruntukan, terutama 153 Perlembagaan Malaysia.
Manakala Sham Rahayu melihatnya menggugat peruntukan 153 dari kedudukan Raja-Raja Melayu, Agama Islam, Bahasa Melayu, Kedudukan Orang Melayu dan Bumiputra di Sarawak dan Sabah. Ianya akan menggugat MARA, tanah  reserve Bumiputra, biasiswa, potongan harga rumah dan quota-quota yang lain. Menurut Latifah ICERD tidak menggugat apa yang disebutkan oleh Sham Rahaya. Tetapi  semua perlindungan berkenaan dapat dihapuskan bila perbezaan dapat dihapuskan katakan selepas 30 tahun akan datang. Tetapi menurut Sham Rahayu, tiada jaminan dengan kelulusan ICERD, bahawa penghapusan yang lain di dalam perlembagaan yang dianggap diskriminasi, dihapus  satu persatu. Kita perlu reservasi sebelum perkara ini berlaklu. Perkara-perkara penting sebegini tidak boleh dijadikan bahan ujian.
Latifah Koya tetap dengan pendirian bersetuju dengan ICERD patut diterima dan ditandatangani oleh Malaysia, manakala Sham Rahayu berpendapat apa yang diperuntukkan di dalam Perlembagaan Malaysia sudah cukup bagi menjaga  hak-hak terutama bukan bumiputra. Kita hendaklah membina bentuk dan identiti negara Malaysia secara integriti menurut acuan kita sendiri,
Manakala beberapa yang lain seperti Nazri Aziz Bekas Menteri Kabinet yang lalu tidak bersetuju dengan ICERD, bahkan tidak perlu di Malaysia. Perlembagaan telah memberi peruntukan bagi kaum lain, termasuk kebebasan beragama (Star, 16.11.2018: 13).. Manakala Azlina Aziz yang juga  Bekas Menteri Kabinet bagi Kerajaan Barisan Nasional, maukan isu berkenaan ICERD dibawa ke Parlimen untuk dibahaskan.(UM, 16.11.2018: 13).
Pendirian yang lebih tegas dan keras ialah datangnya dari Pas. Sejak isu ini dibincangkan Pas tidak saja membantah, tetapi telah menganjurkan demonstras, termasuk di luar parlimen bersama dengan NGO-NGO membantah ditandatangani ICERD, bahkan menganggap perkara itu (ICERD) tidak perlu. (Sinar, 16.11.2018: 4).
Presiden Pas itu memberi amaran, jika ICERD diterima, maka Pas akan menganjurkan bersama dengan NGO-NGO demonstrasi secara besar-besaran menuntut supaya ICERD jangan ditandatangani.
Kita berharap isu sensitif yang menyentuh kaum, agama, bahasa dan perlembagaan  ini ditangani sebaik mungkin oleh pemerintah. Kita menyokong ICERD tidak diterima dan tidak perlu di Malaysia. Malaysia hendaklah membina tamadun, peradaban dan kemajuan menurut acuannya sendiri.
Sekian.

November 16, 2018

MEMBENTUK JATIDIRI DAN IDENTITI NEGARA: PERTAHAN DAN OLAH PERLEMBAGAAN


MEMBENTUK  JATIDIRI DAN IDENTITI NEGARA: PERTAHAN DAN OLAH PERLEMBAGAAN
(Fikrah Bangi: 59),
BBB,  8 Rabi`ul-Awwal 1440H. = 16 November 2018M. (Juma`at):
Negara dan warga negara (rakyat), tidak akan henti-henti diserang oleh berbagai-bagai  `Serangan Fikiran` sama ada dari luar dan dari dalam. Semuanya adalah tawaran dan ujian yang sebenarnya, walaupun luarannya kelihatan perfect, tetapi tidak sempurna dari segi amalan. Amerika yang dapat dianggap sebagai juara yang kononnya menjuarai demokrasi, tidak mencermin sifat demokrasinya, sebalik bangkit sebagai kapitalis terbesar dan polis dunia. Negara komunis seperti Cina, tidak berjaya mengamalkan konsep `Comunenya, sebaliknya  wajahnya berubah selepas Mou Tzi Tong dan kini memperlihatkan belangnya, ianya juga kini makin memperlihatkan sifat kapitalis komunisnya yang sekarang sedang berperang dengan Amerika dari segi pengusaan ekonomi dunia. Jepun sebenarnya makin kecil di antara kedua pertarungan ini. Kuasa-kuasa besar seperti ini tidak saja menayangkan kekuasaan ekonomi, tetapi pengaruh yang  meminta kita berada di bayah kemegahan mereka. Kita tidak sepatutnya  `disedut` atau sengaja membiarkan diri berada di bawah mana-mana pengaruh. Kita sepatutnya bangkit dengan membentuk ` Jatidiri dan identiti Negara sendiri. Kita tidak seharusnya merendah diri dan berkiblat ke mana-mana pihak. Kita perlu menyedari kelemahan, memperbaiki dan membina kekuatan dengan jati diri dan identiti sendiri. Kita jangan terpesona dengan ideologi dan falsafah yang muluk-muluk yang dipamer di pasaran terbuka dan kita terpengaruh dengan fatamorgananya yang merupakan sampah dari kesongsangan ideologi berkenaan seperti liberalisme, pluralisme, persamaan agama dan kebebasan beragama, perkahwinan sejenis dan mutakhir ratifikasi ICERD. Ini adalah ujian mutakhir bagi menguji ketahanan jatidiri dan identiti negara yang terbina sejak kemerdekaan. Ini ialah kerana pihak yang membawa masuk `ICERD` ini, melihat bahawa ketika jatidiri dan identiti yang selama ini terbina sedang tercabar hebat, maka inilah peluang yang seharusnya diambil kesempatan.
Kita melihat ketika serangan fikiran ini diajukan, sememangnya tiada lagi pertahanan dari kekuasaan utama cuba memadamkan sekaligus dengan kekuasaan yang ada, sebaliknya yang mempertahankan ialah dari `akar umbi` masyarakat, tetapi tetap mendapat sokongan rakyat. Dan ketika melihat `akar umbi` ini dapat menggemblengkan pendapat banyak yang sukar dilenyapkan, maka barulah pihak establishment baru yang baru mendapat kuasa ini melahirkan pendapat kononnya berdiri bersama rakyat menentang `serangan fikiran` yang sebenarnya berhasrat mau mencabar perlembagaan negara yang menjadi panduan dan pegangan di dalam pemerintahan dan kehidupan masyarakat selama ini.
Di dalam keadaan sekarang bagi rakyat Malaysia yang cintakan negara dan bangsa Malaysia, bagi mempertahan dan membina jatidiri  dan identiti negara hendaklah mempertahankanPerlembagaan Malaysia. Maksud mempertahan ini, bukan setakat semata-mata mempertahan, tetapi memahaminya melalui pengolahan pakar-pakar perundangan yang berhubung dengan perlembagaan Malaysia. Ianya hendaklah disebarluaskan bagi kefahaman bagi semua pihak baik dari kalangan pemerintah dari setinggi-tingginya membawa kepada orang-orang politik, pentadbir-pentadbir, pegawai-pegawai kerajaan, tokoh-tokoh koporat, kalangan swasta, para `ulama`, pendndidik dari peringkat tertinggi dari universiti-universiti, kolej hingga ke peringkat sekolah, bahkan ianya boleh di bawa ke masjid-masjid, surau-surau dan tempat-tempat ibadat yang lain,  di samping membandingkan pada pengajian masjid-surau  konsep pemerintahan yang diutarakan di dalam  seperti  Al-Ahkam al-Sultaniyyah oleh Al-Mawardi, Al-Muqaddimah oleh Ibn Khaldun dan Fiqh al-Siyasiyyah oleh Al-Qaradhawi.
Perlembagaan Malaysia bukan setakat memahami kandungan semata-mata, tetapi darinya hendaklah dikembangkan bagi membina tamadun dan peradaban yang menjadi jatidiri dan identiti negara. Ianya dapat diolah ke dalam bidang pendidikan, politik pemerintahan, perusahaandan di dalam berbagai bidang ekonomi dan perniagaan, teknologi, beragama, nilai akhlak dan keperibadian. Kelemahan kita selama ini dari bangkit adalah kelemahan kita sendiri. Jika jepun dapat bangkit hanya dalam dua dekat selepas keruntuhan, mengapa kita tidak bangkit berdekad-dekat selepas kemerdekaan ?
Kita perlu bangkit menurut acuan dan keperibadian sendiri. Kita jangan bersifat peniru dan taqlid buta, kita hendaklah bangkit dengan jatidiri  dan identiti sendiri. Kita tidak terlewat untuk bangkit.
Sekian.

November 15, 2018

SERANGAN FIKIRAN: CABARAN DAN JAWAPAN


SERANGAN FIKIRAN: CABARAN DAN JAWAPAN
(Fikrah Bangi: 58),
BBB,  07 R.Awwal 1440H. = 15 November 2018M. (Khamis):
Musuh-musuh Islam secara berjadual terus  menyerang umat Islam, termasuk orang Melayu yang beragama Islam yang  merupakan majoriti penduduk negara Malaysia ini. Tujuan serangan tidak lain dari melemahkan kedudukan Islam dan Melayu dan membolehkan musuh berkenaan menguasai mereka.
DYMM Tuanku Sultan Sharafuddin Idris Shah Sultan  Negeri Selangor yang merupakan Ketua Agama Islam dan Adat Melayu Negeri Selangor ketika melancarkan buku  `Fatwa Warta Kerajaan Negeri Selangor, di Shah Alam semalam mengingatkam tentang bahaya  Liberalisme dan Pluralisme terhadap umat Islam-Melayu.
Baginda  dukacita dan menempelak, bahawa antara yang mendukung liberalisme ini adalah pemimpin-pemimpin Islam sendiri. (Sinar, 14 November 2018: 1).
Faham liberalisme dan pluralisme kini dilanjutkan kepada ICERD yang mau mempraktikkan kebebasan dan keadilan bagi semua tanpa memikirkan kesesuaian dan implikasi dari apa yang dituntut yang kedengaran indah dari segi sebutan dan tidak melihat dari segi implikasinya. Kebebasan dan keadilan bukan bererti memberi hak secara sama kepada semua yang boleh membawa kekacauan dari segi nilai dan peraturan. Sebagai contoh mau kebebasan dari segi gender – misalnya menuntut diliberalkan dari segi perkahwinan sejenis, jika dihalalkan dari segi perundangan boleh membawa porak peranda kepada kehidupan kerana melanggar hukum tabi1i yang telah ditentukan oleh agama dan adat budaya. Begitu juga konsep pluralisme yang menuntut kebebasan untuk menganut agama dan bebas untuk berkahwin tanpa menghiraukan aturan agama juga membawa kepada kekacauan dari segi hidup berkeluarga. Demikian dari segi ICERD yang mau menghapuskan kedudukan dan pengenalan kaum, bahkan agama dan melihat semua adalah sama rata dari  hak dan kedudukan. Dalam konteks di Malaysia ianya merupakan penghapusan dari segi rupabangsa dan kedudukan dan semua adalah bertaraf sama. Ini bererti menolak `Ketuanan` hak kaum ,misalnya Melayu dan kedudukan agama Islam, bahkan menolak Perlembagaan Negara ini yang diterima dan dipraktikkan selama ini. Dalam erti kata lain Perlembagaan Negara akan diubah menurut kesesuaian sebagaimana dituntut oleh liberalisme, pliuralisme dan tuntutan ICERD itu sendiri.
Apa yang didefinasikan tentang keadilan sebagai persamaan adalah tidak tepat. Keadilan ialah meletak sesuatu pada tempatnya, Sebagai contoh kepada anggota tubuh badan kita, tiap anggota  ada peranan dan haknya. Peranan dan tugas kaki ialah berjalan. Dia sepatutnya tidak mengambil peranan tangan dan sebagainya, jika sedemikian merosakkan kedudukan. Demikianlah perbandingan. Dalam keluarga ada hak dan keadiklan. Ayah sebagai ketua keluarga dan mengambil perana menjaga nafkah dan keperluan keluarga, demikian ibu ada peranan di dalam keluarga demikian juga dengan anak. Keadaan sedemikian dapat dikiaskan. Misalnya adil bagi perkahwinan adalah berlaku antara seorang lelaki dengan perempuan yang dapat meneruskan tabi` kehidupan dan meneruskan zuriat keturunan. Di dalam kehidupan yang bersifat plural  dan multirasial di negara kita misalnya ada pemimpin yang  ditentu dan dipilih yang seharusnya dipatuhi. Adalah kacau dan huruhara jika semua berpendapat semua layak jadi pemimpin dan mengambilalih kuasa yang dia bukan  pada tempatnya,.
Keadilan meskipun kepada yang berpegang kepada liberalisme, pluralismem bahkan ICERD hendaklah patuh pada peraturan yang ditentukan. Alam mempunyai peraturan ada malam dan siang yang perlu patuh pada peraturan dan jika dilanggar akan binasa. Diri juga ada aturan tabi`i yang ditentukan. Diri perlu makan, minum, tidur bangun dan sebagainya jika dilanggar, maka akan berlaku kerosakan, Demikianlah dengan kehidupan bermasyarakat ada ketua dan pemimpin, ada kalangan pekerja, pegawai, peniaga, pengusaha, buruh, petani dan nelayan. Keadilan bahawa masing-masing menjalankan fungsi masing-masing dan mendapat hak masing-masing, jika tidak akan berlaku kekacauan.
Keadilan adalah meletakkan sesuatu pada tempatnya dan sesuatu itu hendaklah menjalankan peranannya menurut fitrah dan peranan yang ditentukan.
Sekian.

November 14, 2018

PAS TIDAK SABAR ?


PAS TIDAK SABAR ?
(Fikrah Bangi: 57),
BBB, 6 Rabi`ul-Awwal 1440H. = 14 November 2018 (Rabu):
Beberapa hari lepas,  selepas solat `Asar, tiba-tiba di luar ruang solat Penulis bersua dengan seorang sahabat yang sudah lama tidak berjumpa. Penulis bertanya, ``Mengapa tiba-tiba berada di sini ?` Katanya, ``Sengaja datang kerana mau bersolat dan melihat masjid yang indah ini.`` Beliau yang ditemani isterinya, berjabat tangan dan dengan spontan memeluk Penulis dan katanya,   `` Luas ruang masjid`, `` Katanya,  ``Ini pertama kali datang ke masjid ini.`` Ia bertanya, ``Berapa ramai jama`ah dapat muat ?`` Jawabku, ``Lebih dari tiga ribu.`` Penulis memaklumkan kepadanya masjid adalah tiga tingkat. Aras utama di mana kami berada, aras satu bahagian atas dan aras bawah tanah. Penulis maklumkan kepadanya yang masjid dibina berorientasikan ibadat dan ilmu; selain dari aras utama dijadikan ruang ibadat dan pengajaran secara terbuka. Pada sebelah atas kita mempunyai dua bilik seminar dan dua bilik kuliah. Sebuah perpustakaan dan bilik IT. Manakala pada aras bawah tanah Dewan Konvensyen bagi  persidangan yang lebih ramai yang dapat menuatkan peserta hingga  500 orang, Ianya dapat digunakan bagi berbagai fungsi seperti majlis perkahwinan, jamuan dan sebagainya.
Penulis mengalihkan pertanyaan, berhubung dengan kegiatannya, selain dari tugas rasminya sebagai Pegawai Petronas yang sering berulang alik ke selatan. Beliau yang dulu seorang ketua cawangan semasa Penulis menjadi Adun memaklumkan,  kini beliau lebih menumpukan pada kegiatan NGO, sambil menyatakan kekesalannya, Menurutnya,
``Apa yang kita bina dulu, mewujudkan hubungan baik antara kaum dan mereka memberi sokongan padu, khususnya dalam pilihanraya ke 12 dan 13 dan mengukuhkan Pas dan diterima baik oleh semua kaum hasil dari kerjasaama yang diasaskan oleh Ustaz Fadzil Nor dan Tuan Guru Dato` Nik `Aziz nampaknya tersekat.
Menurutnya,  ``Pas tidak sabar ``, menurutnya jika Pas toleransi dan kerjasama dengan berbagai kaum dan sabar hingga ke pilihanraya ke 14, maka  Pas bukan saja bertapak di Kelantan dan Terengganu, tetapi meluaskan pengaruhnya di negeri-negeri di Pantai Barat dan di tengah kepelbagaian kaum.
Menurutnya untuk membina kembali apa yang telah dibina oleh Dato` Faszil Nor dan Tuan Guru Dato` Nik `Aziz` adalah sukar dan memakan masa yang lama dan mesti bermula dari awal kembali.
Beliau menyatakan kebimbangannya, ``Dalam keadaan sekarang, Pas mempunyai ruang kapasiti di kalangan orang Melayu sahaja. Dalam keadaan sekarang, belum tentu dapat mempertahan kan apa yang dimenangi, kerana pihak lawan makin agresif. Peluang yang ada ialah meluaskan pengaruh atau menguasai Kedah dan menambah keupayaan di kawasan-kawasan Melayu di beberapa negeri yang lain.Itu adalah tahap maksimum yang mungkin dapat dicapai oleh Pas, tetapi kemungkinan kehilangan apa yang dikuasai mungkin terjadi, jika tidak ada alternatif yang dapat ditawarkan kepada masyarakat, khususnya orang Melayu.
Menurutnya Pas tidak boleh mengharapkan kepada Umno, parti yang begitu bermasalah Umno tidak dapat mengukuhkan Pas, bahkan menjadi sebaliknya.
Menurutnya Pas tidak boleh bersifat mengasingkan diri jika mau meluaskan dakwah dan pengaruh di luar dari zon Melayu. Kalangan ulama yang menjadi teras Pas perlu kepada kalangan intelektual dan professional sebagaimana pendekatan yang dibina mulai dari  akhir 1990an hingga  2015 (Dato` Nik `Aziz meninggal (12 Februari 2015).
Sahabat itu berpendapat dan juga Penulis setuju, bagi kepentingan dakwah dan perluasan  pengaruh politik Pas mesti mencari teman politik yang bukan terhad kepada Melayu, tetapi bersifat multi rasial. Tanpa pendekatan sedemikian Pas akan pasang surut hanya di negeri-negeriMelayu yang majoriti umat Islam dan sukar melebarkan pengaruhnya ke luar dari batas tersebut.
Dalam keadaan sekarang, walaupun Pas berkuasa di dua buah negeri, kemampuan untuk berkembang amat terhad dan tidak mustahil kehilangan dari apa yang dicapai. Situasi yang dihadapi Pas di dalam pilihanraya ke 14, ibarat kata pepatah,  ``Untung sekarung, rugi seguni !``.
Pas jangan mengasingkan diri, tetapi harus bersama masyarakat multi-rasial, di sana lebih peluang untuk dakwah  dan sama menguasai politik !.
Sekian.`

November 13, 2018

TAHNIAH YB AZMIN ALI


TAHNIAH  YB AZMIN ALI
(Fikrah Bangi:  56),
BBB,  05 Rabi`ul- Awwal 1440H. = 13 November 2018M. (Selasa):
Sebelum ini  belum ada lagi perebutan  jawatan parti di dalam PKR sehebat yang berlaku kepada saudara Azmin Ali dengan  saudara Rafizi Ramli bagi menrebut dan mempertahankan jawatan Timbalan Presiden PKR (bagi sdr. Azmin). Gelanggang yang terbuka bagi pertandingan bermula dari 22 September 2018 itu kelihatan tegang dan mendebarkan, lantaran antara keduanya kejar mengejar  yang kadang-kadang mendahului dari jumlah undi bagi saudara Rafizi, terutama bagi negeri-negeri di Pantai Timur dan ada kala mendahuluinya saudara Azmin bagi negeri seperti di Selangor. Perlumbaann ini menjadikan tegang, kerana sering menimbulkan kekecohan , bahkan kadang-kadang pertentangan  fizikal seperti yang berlaku di negerei-negeri di Utara dan juga Pulau Pinang. Ketegangan ini oleh kerana antaranya  oleh sebab-sebab teknikal. Umpamanya bagi pemilihan pimpinan PKR kali ini adalah dengan menggunakan kaedah e-undi. Oleh kerana ini merupakan kali pertama penggunaan media baru, maka tidak sunyi dari kesilapan dan kekeliruan. Antaranya ada pengundian terpaksa dibatalkan dan terpaksa diadakan pengundian semula. Walau bagaimana semuanya ini memperlihatkan bahawa PKR begitu mendapat sambutan di kalangan rakyat dan menjadi ahli apa lagi mendapat peluang merebut jawatan bagi berbagai-bagai kategori adalah peluang bagi menduduki kerusi-kerusi pimpinan. Walau bagaimana dari satu segi ianya mempamerkan imej yang tidak baik yang mencerminkan bahawa ahli-ahli di dalam PKR tidak berdisiplin. Mungkin dari satu segi menjadikan setengah pihak hilang minat untuk menyertai parti itu. Satu yang kurang baik bahawa ada pihak-pihak yang mengaitkan pimpinan tertinggi di dalam parti itu sebagai berpihak. Perbuatan ini tidak wajar kerana ianya melibatkan imej dan maruah kepimpinan.
Di dalam hal ini Dato` Seri Anwar Ibrahim selaku Presiden PKR menyatakan, ``Saya tiada hak campur tangan pemilihan PKR.`` (BH, 12.11.2018: 37).
Kemuncak daripada perlumbaan kempen mendapat undi sokongan bagi merebut jawatan Timbalan Presiden PKR, ialah pemilihan di Sarawak, apabila dikaitkan dengan Timbalan Perdana Menteri yang datang ke kawasan pertandingan dan dikaitkan dengan kempen secara berpihak, walaupun tuduhan itu dinafikan oleh Wan Azizah.
Walau bagaimana hingga ke tarikh 11 November 2018 keputusan pemilihan di Sarawak memperlihatkan Azmin mendapat keputusan yang selesa. Berita Harian (12 November 2018: 16) melaporkan  bahawa jumlah undi diraih calon-calon sebagaimana berikut:
Azmin Ali      67,504
Rafizi Ramli  60,091
Jumlah ini berbeza sedikit dari apa yang dilaporkan oleh  (Star, 12 November 2018: 3). bahawa:
Azmin Ali  67,449

Rafizi  Ramli  62,716
Walau bagaimana  Sinar melaporkan pada halaman depannya bahawa Azmin menang mengatasi Rafizi Ramli dengan majoriti 3,956.
Walaupun jumlah undi yang dilaporkan oleh berlainan akhbar berbeza-beza, tetapi semuanya menunjukkan bahawa saudara Azmin Ali mengatasi jumlah undi saudara Rafizi Ramli. Dengan itu menamatkan satu ketegangan pemilihan di dalam parti itu. Diharap semua pihak kembali berdamai dan bersatu. Diharap  juga yang menang tidak mendapat semua dan yang kalah tidak dinafikan segala-galanya darinya.
Tahniah kepada saudara Azmin Ali !
Sekian.

November 12, 2018

PERINGATAN KEPADA KERAJAAN KELANTAN DAN TERENGGANU


PERINGATAN KEPADA KELANTAN  DAN TERENGGANU
(Fikrah Bangi: 56),
BBB, 04 Rabi`ul-Awwal 1440H. = 12 November 2018M. (Isnin):
Dakwaan pemimpin PH bahawa mereka akan menawan Kelantan dan Terengganu pada pilihanraya ke 15  bukan pertama kali, tapi telah berulang kali. Semalam  perkara yang sama diulang, Perdana Menteri Tun Dr. Mahathir menyatakan bahawa, ``PRU 15,  Kelantan milik PH,`` bahkan ditegaskan, bahawa,``PM yakin Kelantan milik PH PRU 15.``
Bahkan Mat Sabu, rakan dalam PH, turut menyatakan bahawa, pihak PH, bukan saja mau menguasai Pas, tetapi mereka juga mau menarik sokongan dari ahli Umno di negeri itu.`` (Sinar, 11 November 2018: 2).
Walau apapun mau ditafsirkan seperti sebagai angkuh dan sebagainya, itulah mencerminkan azam mereka. Ungkapan-ungkapan seperti di atas adalah serangan psikologi terhadap rakyat dan pemerintah negeri Kelantan.Mereka tidak bercakap kosong dan pemimpin-pemimpin dari PH sering berkunjung ke Kelantan sama ada secara tugas rasmi atau parti. Ini semua mencerminkan azam mereka dan pihak pemerintah dan parti sepatutnya tidak menganggap mudah.
Di dalam hal ini kita tidak sangat bimbang terhadap  pengaruh orang lama seperti Tok Pa yang berpuluh tahun mau menegak Umno di Kelantan, tiba-tiba berpaling tadah menyertai PH, Kita percaya jika dengan Umno selama ini dia gagal menggerakkan parti itu bersama Tengku Ghazaleigh menguasai Kelantan, kita percaya imej berpaling tadah dan melompat kepada PH, tidak menambah pengaruhnya, bahkan lebih dilihat sebagai tidak setia dan sanggup merubah perjuangan. Keadaan yang sama kita menganggap terhadap saudara Husam Musa yang keluar dari Pas dan mencari peluang  dalam PH bagi menghidupkan karier politiknya.
Apa yang dibimbang ialah, kiranya bangkit kelompok muda yang menguasai media baru dan berjaya membawa perubahan pada landscape politik di negeri-negeri di Pantai Barat berlaku di Kelantan. Kumpulan membela Kelantan  hendaklah diwujudkan bukan saja di Kelantan, tetapi di mana pemuda Kelantan berada di luar Kelantan.
Kita percaya jika Kelantan mampu mewujudkan iklim politik dan pemerintahan yang mantap. Golongan ini akan terus dengan sentimen mempertahankan Kelantan. Semangat terus mempertahankan Kelantan akan terus subur dan setiap kali berlaku pilihanraya  sama ada pada pilihanraya umum atau pilihanraya kecil, mereka akan berduyung duyung kembali bagi mempertahankan Kelantan. Dalam keadaan sekarang dalam mana kerajaan Pusat lemah dari segi ekononi dan banyak hutang serta banyak janji-janji yang tidak dapat ditunaikan, maka Kerajaan Negeri Kelantan patut menunjukkan kemampuan dan solidariti rakyatnya bersama pemerintah. Kita percaya ramai tokoh-tokoh di dalam berbagai bidang membantu Kelantan  baik dari segi idea dan kepakaran.
Berbanding dengan Terengganu,  melihat dari segi sejarahnya, penukaran pemerintah di Terengganu lebih mudah berlaku bila arus baru mendatang. Sentimen dan soladariti di kalangan rakyatnya kurang mantap berbanding dengan Kelantan. Pada masa lepas Terengganu lebih mudah berubah disebabkan oleh pimpinan atau perubahan selera rakyatnya. Kerajaan Pas terawal wujud di Terengganu dibentuk (1959), tetapi n kerana beberapa orang belot, menyebabkan kerajaan terawal itu tumbang. Selepas itu bertukar ganti pemerintahan antara Pas dan BN. Pendeknya  politik di Terengganu tidak semantap di Kelantan.
Walau bagaimana dengan adanya pemimpin baru di bawah pimpinan Dr. Ahmad Samsuri Mokhtar adalah diharapkan beliau telah merumuskan pendekatan yang menjadi formula pemerintahannya yang dapat menambat hati rakyat dan terus memberi sokongan terhadap  pemerintahan bersama pasukan yang diamanahkan kepada mereka.
Selain dari memperkukuhkan negeri, kita berpendapat Kelantan,  Terengganu dan Pahang yang berdekatan dari  segi geography dapat mengadakan `Pakatan` yang memperkukhkan ketiga-tiga negeri dalam kesatuan pembangkang – boleh ditambah dengan negeri-negeri  yang lain seperti Perlis dan Sarawak yang memperkukuhkan negeri-negeri berkenaan dari segi solidariti, ekonomi dan berbagai-bagai kegiatan dan tuntutan sehingga tidak dibuli oleh kerajaan Pusat.
Sekian.

November 11, 2018

AHLI KARIAH SURAU-SURAU DI BAWAH MASJID AL-UMM MEMILIH J/K MASJID


AHLI KARIAH  SURAU-SURAU DI BAWAH MASJID AL-UMM MEMILIH J/K MASJID
(Fikrah Bangi: 54),


BBB, 02 Rabi`ul-Awwal 1440H. = 10 November 2018M. (Sabtu):
Masjid Al-Umm melalui tahap-tahap penting dari segfi penggunaannya, bermula dengan:
1)      Mendapat CPC dari Arkitek Majubina Sdn. Bhd., Arkitek bagi Masjid Al-Umm pada 14.12.2017..
2)      Menggunakan Masjid Al-Umm bermula pada 16.12.2017, iaitu mengadakan sambutan Maulid al-Rasul dan terus menggunakannya dengan bersolat waktu bermula dari fardhu zohor dan berterusan.
3)      Mendapat CCC dari MPKj di JAIS.MAIS pada  4 Oktober 2018.
4)      Didaftarkan Masjid Al-Umm oleh JAIS pada 10 Oktober 2018. No. Pendaftaran  ialah JAI. SEL.BPM/01/025/51.
5)      Penyerahan masjid secara simbolik MAIS menerima dari kontrektor Tekad Nusantara Sdn. Bhd. dan menyerahkannya kepada Pengerusi Pembinaan dan Pengimarahan Masjid Al-Umm pada 11 Oktober 2018 di Masjid Al-Umm.
6)      Mulai bersolat Juma`at di Masjid Al-Umm pada Juma`at 12 Oktober 2018.
7)      Kuatkuasa oleh JAIS Persempadanan antara Masjid Al-Umm dengan Masjid Al-Hasanah bermula dari 24 Oktober 2018 setelah dibincangkan pada peringkat permulaan di PAID Hulu Langat pada  17 Oktober 2019.
8)      Surau-surau di bawah Masjid Al-Umm ialah (23 buah)
1)      Al-`Amirin      2)  Al-Ikhlas       3)  An-Nur       4)  Jubli Perak       5) Al-Kauthar
6)   Al-Ittihad        7)  Al-Islah         8)  Al-Ehsan     9)  Al-Madani      10) Al-Munawwarah
            11) Abdul Rahman `Auf  12) Al-Ikhwan  13) Bangi Perdana  `14) NurIdaman  15) Al-Mawaddah
           16) Al-Sabah         17) Al-Raudhah         18) PI Puncak Bangi  19) Al-Mahabbah  20) Al-Hidayah
           21) Al-Shakirin     22) Al-Ukhuwwah     23)  Damai.
9. Pertemuan dengan Pengerusi-Pengerusi Surau
Untuk berkenalan dan meyampaikan maklumat pihak Masjid Al-Umm telah menjemput semua pengerusi surau atau wakil bermesyuarat di Masjid Al-Umm pada  28 Oktober 2018.


10.  Mesyuarat Agung Memilih Jawatankuasa Masjid Al-Umm
Menurut Peraturan Masjid  dan Surau 2017  JAIS-MAIS sebagaimana  masjid dan surau yang lain, maka Masjid Al-Umm dikehendaki mengadakan Mesyuarat  Pemilihan Jawatankuasa Masjid tidak lewat dari 14 November 2018. Masjid Al-Umm  memilih tarikh pada Sabtu 10  November 2018. Mesyuarat dikendalikan oleh Ustaz Muhammad Sharifuddin bin Sajiman dan Ustaz Khairul Nazri bin Mohd Shakur, mereka pegawai dari PAID  bertempat di Masjid Al-Umm. Para ahli kariah yang hadir lebih kurang 500 orang. Pemilihan bermula dari Jam 10.00 pagi hingga 12.50 tengahari. Keputusan pemilihan adalah seperti berikut:
1.       Nazir:  Dr. Haji  Shafie bin Abu Bakar
2.       Imam:  A. Mohd. Rahmat bin Mohd. Halif dan
             Muhammad Ghazie Najmuddin bin Surtahman.
3.       Bilal:    Ahmad Munawwar bin Razali dan
            Hj. Che Omar bin Dali
4.       Siak:   Nurul Hisham bin Mat Nor dan
           Haji Muhammad Kamaruzzaman bin Marwan
      Mereka di atas dikehendaki melalui interview oleh pihak PAID.
5.       Ahli Jawatankuasa{
a)      Timbalan Nazir:  Dr. Razi Ismail
b)      Setiausaha: Ah Feizal binMohd. Arshad
c)       Penolomg Setiausaha:  Mohd Fadzli bin Mohd Amin
d)      Bendahari: Haji Nazri bin Daud
e)      Penolong Bendahari:  Abdul Karim bin Mohd Sarif
f)       Wakil Pemuda:  Mu`az bin Abdul Hamid
g)      Wakil Muslimat:  Datin Muhibbah bt.Noor
h)      Pengurus Jenazah Muslimat: Hajah Wan Zaidah bt. Wan Abdullah
Ahli Jawatankuasa
1)      Datuk Dr. Wahid bin Samsuddin
2)      Prof. Dr. Amran bin Abdul Majid
3)      Azni bin Othman
4)      Haji Ishak bin Arshad
5)      Hjh. Kamariah bt. Yusof
6)      Siti Khadijah bt. Imam Supaat.
11. Pemeriksa Kira-Kira:  En. Wan Zailan dan
                                             Haji Ishak Fateh.
Diberkati Allah  dan  Selamat Bertugas.
Sekian.