March 4, 2021

 

VAKSIN:  MARUAH DAN DIPLOMASI

(Fikrah Bangi:  880),

BBB:  20 Rejab 1442H. = 04 Mac 2021M. (Khamis).

Perang dan Serangan balas terhadap gelombang Covid-19 dapat dilihat kepada beberapa tahap. Tahap permulaan dapat dikesan Covid-19 adalah bermula dari Disember 1999 yang dikatakan berasal dari Wuhan, China. Pada peringkat permulaan penerimaan masyarakat dunia adalah bercampur-campur. Trump Presiden Amerika menerima secara acuh tak acuh dan mempersenda dari pemakaian pelitup muka dan cuai menanganinya dari peringkat awal, maka negaranya menerima penangan dengan wabak Covid-19 tertinggi. Seorang Presiden dari negara Amerika Selatan turut sama rakyat memprotes dari segi SOP dan pemakaian pelitup muka.

Kejutan pertama bagi negara kita, pada  5 Februari 2020 dikesan rakyat pertama dijangkiti virus Covid-19, puncanya dikatakan dibawa oleh pelancung dari Cina melalui Singapura.  Pada 13.3.2020 WHO mengisytiharkan Covid-19 sebagai pandemik. Negara kita berwaspada dan menurut WHO. Negara kita  menyifatkan Covid-19 sebagai wabak dan Perintah Kawalan Pergerakan mula dilakukan pada 18.3.2020. Kematian pertama berlaku di Sarawak, seorang paderi dari negeri itu meninggal  pada hari itu. Muktamar Tabligh yang berlangsung di Masjid Seri Petaling yang pesertanya datang dari seluruh dunia dikaitkan dengan merebaknya Covid-19 tempatan dan keluar. Tiga kawasan yang diisytiharkan pada 6 April 2020  sebagai zon merah ialah di Simpang Renggam, Sungai Lui Hulu Langat dan City Tower, Kuala Lumpur. Kes  jangkitan meningkat di negara ini  kepada 3,793 kes dengan  102 positif (54%) dan satu kematian.

Wabak  yang tidak kelihatan secara mata kasar pada masa itu disifatkan sebagai tiada ubat dan senjata yang utama digunakan ialah kawalan. PKP pada 18.3.2020 dilanjutkan hingga 14.4.2020 dan dilanjutkan ke tahap ketiga mulai 15.4.2020 hingga 11.5.2020 dan terus disambung.

Covid-19 pada peringkat dunia yang ketara tertinggi di Amerika, turut sama menyerang dan berkembang di India, Brazil dan UE. Hingga ke perengahan bulan April  16 April 2020 kematian seluruh dunia meningkat kepada 100,000.

Pada 1.1.2021 Kes di negara  ini meningkat kepada 2,525 dengan kematian  471+ 8. Pada peringkat global kes di USA sebanyak 20,216,991 dengan kematian 350,778, dengan India berada pada tempat kedua di dunia dengan kes  10,267,282  dan kematian  148,774 dan Brazil dengan kes 7,619,970 dengan kemaian 193,940. Ini dikuti negera-negara di bawah UE seperti UK, France, Spain, Italy, Turky dan German.

Tahap Kedua ialah Usaha mencari vaksin berlaku sejak wabak berlaku. Perlumbaan bagi menghasilkan vaksin sebagai menebus maruah terutama bagi negara-negara besar seperti Amerika dan Cina serta UK. Pfizer dihasilkan oleh Amerika dan German dan permintaan tinggi termasuk dari negara kita. Cina negara kedua dan terbesar menghasilkan Cinovax. Penggunaan Pfizer telah dilakukan sejak akhir 2020 dan negara kita mulai melakukannya pada 24 Februari 2021 dan penerimaan vaksin Cinovax mulai 27.2.2021. Negara ketiga yang menghasilkan vaksin ialah Astro Zanica Oxford di UK yang negara kita dalam rundingan bagi mendapakan vaksin ini. Turut menghasilkan vaksin ialah Rusia dengan Sputnik 5 dan India, manakala Cina kini menghasilkan vaksin keduanya dengan Nanavaxnya, manakala Amerika juga menghasilkan vaksin keduanya iaitu Johnson & Johnson.

Kejayaan negara-negara besar dan maju menghasilkan vaksin masing-masing adalah  sebagai mempertahanan maruah masing-masing yang dianggap maju dalam berbagai-bagai bidang dan mereka mau mempertahankan kedudukan, bahawa mereka juga tidak ketinggalan dari segi menghasilkan vaksin. Negara-negara berkenaan juga menyedari bahawa wabak yang menyerang dunia ini tidak dapat dikawal dan dihapuskan tanpa pengawalan pada semua peringkat dan negara. Sebagaimana diungkapkan bahawa ``Dunia adalah Rumah Bersama, Keselamatan Diri Adalah Keselamatan Semua.`` Usaha memvaksinkan penduduk dunia diharap dapat dilakukan sehingga pada akhir2022.

Pada tahap ketiga bahawa negara-negara besar seperti China melancarkan diplomasi vaksin dengan menghantarkan bantuan vaksin secara percuma kepada negara-negara  miskin seperti negara-negara di Afrika. Kita melihat bahawa pihak negara Amerika tidak mau ketinggalan dan menunjukkan wibawa negara berkenaan, walaupun masih berhempas pulas usaha memvaksinkan warganegaranya, Presiden negara itu Joe Biden turut sama melancarkan diplomasi vaksin kepada negara-negara miskin. Adalah menjadi hasrat semua pihak bahawa dunia akan dapat pulih dari wabak Covid-19 pada tahun ini atau sekurang-kurangnya pada tahun 2022.

Pertanda makin berkurangnya Covid-19 sedang berlaku, termasuk penurunannya sedang berlaku di negara kita. Usaha bagi memulihkan negara, terutama negara kita dari segi ekonomi sedang dilakukan seperti plan menjanakan ekonomi sejumlah RM 35 bilion diikuti dengan beberapa plan yang lain seperti Lestari, Sinar dan Permai. Ini sedang sama  dilakukan oleh negara-negara besar yang lain seperti  Amerika, UK dan lain-lain.

Bagi meningkatkan maruah negara kita, adalah suatu yang bukan mustahil dan bukan di luar kemampuan, bahawa negara kita wajar mempunyai Institut Vaksin sendiri. Adalah lebih bermakna bagi negara kita yang mempunyai Kementerian Sains, Teknologi dan Inovasi, mempunyai MOSTI dan mempunyai beberapa universiti terkemuka, jika sama turut menghasilkan vaksin  sebagaimana negara-negara maju yang lain.

Sekian.

March 3, 2021

 

PH DAN PN SISTEM DUA PARTI ?

(Fikrah Bangi:  879).

BBB:  19 Rejab 1442H. = 03 Mac 2021M. (Rabu).

 Sering disebut-sebut, bahawa tiada satu parti  mampu bertanding sendirian untuk mencapai majoriti kerusi parlimen. Mau tidak mau secara praktikal bagi mencapai majoriti parti-parti  tertentu  hendaklah bekerjasama bagi  memungkinkan mencapai majoriti, kecuali parti yang merasa dirinya kuat seperti Umno yang sekali sekala terdengar mau memutuskan hubungan dengan Bersatu  bahawa ianya mau bertanding secara sendirian. Namun pada perkiraan biasa sukar untuk mencapai hasrat, kecuali ia kekal bergabung bersama  komponan tradisi dan mendapat sokongan.

Dalam keadaan sekarang dilihat ada dua komponan parti, iaitu PN yang terdiri dari Bersatu,Umno, Pas dan GPS. Manakala satu komponan lagi ialah PH yang terdiri dari PKR, DAP, Amanah dan Warisan. PN adalah gabungan parti yang berteraskan Melayu-Bumiputra dengan sokongan beberapa parti komponan yang lain. PH dilihat parti yang cuba membawa konsep multirasial. Di dalamnya ada DAP yang secara tradisinya terjamin dengan mendapat sokongan majoriti orang Cina, walaupun parti itu dari segi  namanya terbuka bagi semua kaum. Keterbukaan  bagi semua kaum juga ialah PKR yang dilihat di dalamnya  kuat dari segi  majoriti Melayu, tetapi lebih ketara disertai  semua kaum berbanding dengan DAP. Ada elimen bumiputra  pada Warisan yang bertapak di Sabah. Di dalam PN ada elimen kuat dari segi keislaman yang didukung oleh Pas, maka bagi mengimbangi elimen ini di dalam PH, ialah  Amanah yang asalnya adalah belahan dari Pas.

Dua elimen yang mendekati ideologi, bahawa PN adalah berpaksikan Melayu-Islam dengan sokongan beberapa parti yang mewakili bukan Islam. Manakala PH sebagaimana disebutkan  membawa konsep multi-rasial yang mempunyai hak sama rata dan tiada konsep ketuanan sebagai pernah disebut oleh Syed Sadiq pernah mewakili pemuda di dalam PH.

PN dengan berpaksikan Melayu Islam yang merupakan majoriti penduduk negara ini (bersama bumiputra) sejak merdeka selesa menguasai pemerintahan negara ini. PH adalah force baru yang lahir pada 1999 (PKR 4 April 1999) dengan slogan memperjuangkan keadilan, menentang rasuah dan puncak pada pilihanraya ke 14 berjaya menarik sokongan rakyat dengan isu tol, GST, harga minyak, IMDB dan rasuah sehingga mampu mengalahkan PN.

Selama dua tahun PH memerintah, namun PH tidak dapat membawa perubahan dan banyak janji-janji tidak ditepati. Kabinet yang memerintah tidak  lagi membawa unggul Melayu bumiputra, bahkan dilihat portfolio yang dipegang mereka bukan yang penting. Secara kesedaran dari bawah orang Melayu dan bumiputra yang merupakan majoriti menyedari banyak hak-hak yang dinikmati selama ini `hilang`. Konsep ketuanan sebagaimana ditegaskan pada masa itu ditiadakan. Mereka merasakan kekuasaan Melayu-bumiputra yang sebelum ini menjadi hak mereka terhakis. Soal bahasa Melayu tidak diberi penekanan, bahkan persoalan agama  yang ditekankan ialah konsep `Rahmatan li al-`Alami` yang lebih  melihat pada kehidupan dunia dan tidak menekankan kesimbangan dunia-akhirat. Amanah dilihat gagal membawa misi perjuangan Islam, bahkan dilihat ketiadaan arah yang jelas dari segi perjuangan keislaman.

PKR yang pimpinannya dahulu berjuang atas dasar Islam  dari zaman ABIM hingga kepada pembebasan Anwar yang disokong kuat oleh PAS dalam Barisan Alternatif masa itu, tidak memberi penekanan terhadap Islam. PKR lebih tertumpu bagi mendapat sokongan multirasial , lantaran soal agama lebih ditugaskan kepada Amanah. Melayu Islam agak keciwa. Apa lagi dalam PKR bergolak sama sendiri dan berlaku pemecatan-pemecatan tokoh-tokoh penting dalam PKR yang menjadi musuh pula kepada PKR. Dari faktor-faktor di atas terjadi arus balik dan bagi menyatakan kekesalan  mereka mengundi mengangkat parti yang menentang PH, khususnya bagi nenegakkan Melayu dan bumiputra sebagaimana berlaku mulai akhir 1918 hingga awal 2020  seperti  di Cameron Highland (Dis. 2018), Semenyih (2.3.2019), Rantau (14.42019), Tanjung Piai (17.11.2019, Slim (akhir 2019) dan  Kimanis (18.1.2020).

Bagi pilihanraya ke 15, agak sukar bagi PH untuk mengalahkan PN selagi  Melayu-Bumiputra bersatu dengan sokongan  bukan bumiputra. Mereka boleh kalah hanya jika Melayu –Bumiputra berpecah. Misalnya Umno, kerana keyakinan pada diri dan menjangka orang Melayu dan bumiputra memberi sokongan kepada mereka, tetapi masalah kepimpinan dalam Umno dan sikap yang ditunjukkan akhir-akhir ini mungkin menghilangkan sokongan kepada Umno, lantaran di sana ada parti Bumiputra, iaitu Bersau dengan Pas yang dapat menggantikan Umno, tetapi jika Bersatu, Umno dan Pas dan parti-parti yang bersama mereka bersatu, maka sukar digugat kemenangan mereka yang dijangka boleh  mendapat dua pertiga majoriti.

PH adalah parti yang ideal, tetapi untuk melaksanakan konsep multirasial dan semua equal, masih sukar untuk diterima rakyat yang majoriti bumiputra.

Namun wajah politik boleh berubah, jika ada  pendekatan yang mampu menawarkan keyakinan  yang dapat diterima rakyat.

Sekian.

March 2, 2021

 

MASALAH  DALAMAN ANCAMAN PERLU DISELESAIKAN

(Fikrah Bangi:  878),

BBB:  18 Rejab 1442H. = 02 Mac 2021M. (Selasa).

Selepas setahun pentadbiran PN di bawah tadbiran Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin dan selepas insya Allah makin berkurangnya wabak Covid-19 dengan adanya berbagai vaksin dihasilkan bagi memberi ketahanan warga  negara ini dan juga warga dunia, maka apakah yang akan dihadapi negara, khususnya kepimpinan politik sama ada dari pihak pemerintah, maupun dari pihak pembangkang, ialah menghadapi pilihanraya yang ke 15. Pihak pembangkang memang mendesaknya berterusan sejak dari awal kenaikan pihak PN. Pihak pemerintah, khusuisnya PM dalam ucapannya sempena setahun pemerintahan yang disifatkan sebagai `Kerajaan Prihatin`  mengisyaratkan, bahawa selepas redanya wabak Covid-19, maka pihak kerajaan akan mendapatkan mandat dari rakyat bagi meneruskan pemerintahan, jika terpilih atau sebaliknya. Tempoh darurat  (hingga Ogos 2021) tidak menjadi halangan dari diadakan pilihanraya. Tempoh penggal pilihanraya ke 14  (2018-2022) masih panjang, tetapi pihak pemerintah tidak mau situasi politik tidak kukuh berterusan. Mandat baru yang lebih kukuh diperlukan.

Semua pihak termasuk pihak kerajaan yang memerintah haruslah dengan penuh kesedaran dari sekarang  membuat persediaan bagi menghadapi pilihanraya ke 15. Ucapan Perdana Menteri sempena setahun memerintah adalah menggariskan plan tindakan yang akan diambil bagi menghadapi pilihanraya.

Antaranya meneruskan strategi pengawalan terhadap wabak Covid, bahkan menghapuskannya. Dalam masa rakyat tertekan dan ramai yang kehilangan pekerjaan, maka antara janji yang diharapkan, dapat dibasmikan kemiskinan yang antaranya diakibatkan oleh Covid-19,  Bahawa mereka yang hilang pekerjaan dan yang bakal masuk ke pasaran pekerjaan akan mendapat peluang kerja, menyediakan peluang dari bidang ekonomi digital. Rakyat juga memerlukan jaminan dari segi keselamatan dan kesihatan. Mereka juga mengharapkan Rancangan  Malaysia yang ke 12 dapat memulihkan ekonomi negara bersama dengan pemulihan ekonomi global.

Apa yang penting ialah organisasi yang berhasrat meneruskan pemerintahan mestilah bersifat padu bersatu. Apakah ini berlaku di dalam PN yang mau mempertahankan kedudukan ?

Tidak dapat dinafikan ada masalah yang perlu diselesaikan di dalam PN. PN termasuk Sabah adalah dianggotai oleh Umno (BN), Bersatu, Pas, GPS dari Sarawak. Mereka berdepan dengan lawan dari PH yang terdiri dari PKR, DAP dan Amanah.

Masalah dalaman yang dihadapi oleh PN, ialah Umno yang merasa dirinya sebagai `Big Brother` yang sebelum 2018 mendominasai pemerintahan negara. Walaupun kalah dalam pilihanraya ke 14, tetapi Umno mempunyai kerusi yang banyak (42 BN)  berbanding dengan Bersatu (22) yang mengetuai pemerintahan pada peringkat parlimen dan negeri. Umno merasa lebih kuat dengan kemenangannya di dalam beberapa pilihanraya kecil pada akhir 2019 dan awal 2020. Walaupun Umno menyertai pemerintahan PN yang diketuai oleh Tan Sri Muhyiddin Yassin pada peringkat pusat dan juga diketuai oleh pihak Bersatu pada  peringkat  beberapa negeri membawa rasa tidak puashati pihak Umno. Tidak seperti Pas dan parti-parti lain di dalam PN, Umno dalam tindak tanduknya menunjukkan rasa tidak puashati. Sebagai menunjukkan protes, mereka mau jawatan-jawatan yang lebih banyak sebagai mencerminkan kekuatannya di dalam PN. Kadangkala  tindakannya membayangkan  mau mewujudkan pakatan pihak lawan yang menjadi tandatanya, bukan saja dari PN, tetapi bagi rakyat. Pergolakan yang membawa perubahan pucuk pimpinan peringkat negeri seperti  di Johor, Melaka dan Perak memperlihatkan pihak Umno memperlihatkan kekuasaan.

Ungkapan yang menyatakan bahawa Umno tidak akan menyertai pilihanraya bersama Bersatu,  dan Umno tidak akan menyerahkan sebarang kerusi yang dimenangi sebelum ini secara terbuka memperlihatkan tidak ada rundingan secara tertutup yang seharusnya perkara-perkara yang memperlihatkan perpecahan di dalam PN tidak sampai terkeluar secara terbuka kepada orang ramai.

Walau bagaimana  pertanda perpecahan ini sudah menunjukkan sedikit terkawal. Walau bagaimana isu berkenaan bukan  bererti telah dapat diselesaikan sepenuhnya. Kita tidak melihat isu tidakpuas hati berlaku di dalam Bersatu, Pas dan GPS.  Mungkin ada tetapi tidak sampai  terkeluar secara terbuka kepada orang ramai.

Umno harus ingat situasi selepas Covid-19 adalah berbeza dari sebelumnya, sokongan mungkin berubah dengan kejayaan mengendalikan pemerintahan oleh pemerintah kini. Apa lagi dengan masalah yang dihadapi oleh beberapa kepimpinan tertinggi Umno. Jika Umno dilihat tidak setia dan mengugut untuk bertanding secara sendirian, mungkin hukuman yang akan diberi oleh rakyat lebeh teruk dari keputusan pilihanraya ke 14.

Perpaduan dan kesetiaan lebih penting dijaga di dalam persediaan dan rundingan  menghadapi pilihanraya ke 15.

Sekian.

March 1, 2021

 

SETAHUN  UJIAN  LULUS  PENERUSAN

(Fikrah Bangi: 877),

BBB: 17 Rejab 1442H. = 01 Mac 2021M. (Isnin).

 

Hari  ini genap setahun Tan Sri Muhyiddin Yassin diangkat menjadi Perdana Menteri Kelapan Malaysia. Muhyuddin sebenarnya bukan dari rumpun parti yang lain. Dia berasal dari (Umno-BN) yang disingkir dari jawatan Timbalan Perdana Menteri semasa Datuk Seri Najib menjadi Perdana Menteri. Akibat dari penyingkiran beliau telah berusaha menubuhkan parti Bumiputra Bersatu yang tidak  jauh miripnya dari Umno. Bila PH ditubuhkan kepimpinan bertukar kepada Tun Mahathir yang memimpin Bersatu dan PH, maka peluang Tan Sri Muhyiddin agak samar, kerana  berdepan dengan Datuk Sri Anwar Ibrahim yang lebih disebut-sebut bakal mengganti Tun Mahathir.

Bila konflik berlaku di dalam PH yang membawa kepada perletakan jawatan Tun Mahathir, maka Tan Sri Muhyiddin lebih  mendapat kepercayaan dan dilantik oleh DYMM Sri Paduka Yang Di Pertuan Agong menjadi Perdana Menteri – pada hari ini setahun yang lepas.

Setahun berlalu Tan Sri Muhyiddin bin Yassin bersama kabinetnya yang dilabel oleh pihak pembangkang dengan cara yang tidak menyenangkan, maka Tan Sri Muhyiddin menghadapi beberapa ujian. Dalam tempoh yang pendek beliau tidak berkesempatan merangka pembangunan yang jika pada zaman Tun Mahathir membangun bangunan yang tinggi seperti Twin-Towers dan berkesempatan membangun pusat pentadbiran negera seperti Putrajaya dan tidak juga berkesempatan merangka pembangunan seperti semasa Datuk Sri Najib dengan projek Pan-Borneo,  Keretapi Laju ke Pantai Timur dan Keretapi Laju dari Kuala Lumpur ke Singapura yang dibatalkan – buat sementara?

Sebaik Tan Sri Muhyiddin menerima amanah mentadbir negara beliau dan kabinetnya diuji.

Pertama kedudukan dari segi politik yang PN mempunyai majoriti tipis dan digugat dengan undi tidak percaya, terutama dari Ketua Pembangkang Datuk Sri Anwar Ibrahim yang ketara menunjukkan keinginannya mengambil alih jawatan Perdana Menteri. Namun Tan Sri Muhyiddin terselamat dengan majoriti tipis.

Ujian kedua ialah berdepan dengan wabak Covid-19, sebaik beliau menerima jawatan, maka Covid-19 mulai bertapak di negera ini dan diisytiharkan sebagai wabak mulai 18 Mac 2020.

Banyak peruntukan kewangan terpaksa dikeluarkan bagi memerangi wabak Covid-19 dan banyak tenaga pekerja dari kementerian Kesihatan, Pertahanan negara dan Awam, tentera dan polis, Ngo dan orang awam berusaha sama menggembleng tenaga melawan  wabak Covid-19. Semua menyedari wabak ini  merebak ke seluruh dunia dan memakan korban pada peringkat global lebih dari dua juta dan di negara kita melebihi dari 1000 orang. Darurat  terpaksa diisytiharkan bagi memberi tumpuan membasmi Covid-19.

Kini negara pada peringkat melawan Covid-19 secara vaksin yang dihasilkan oleh syarikat-syarikat  Pharmacology terkenal seperti Pfizer dari Amerika dan German, Astra Zaneca Oxford, Sinovak, Sputnik 5 dan Johnson & Johnson. Kepimpinan Tan Sri Muhyiddin berjaya mendapat beberapa vaksin sejak dari 21Februari dan Sinovik beberapa hari berikutnya dan kini uasaha memvaksinkan rakyat sedang rancak dilakukan dan dijangka 80% daripada rakyat negara ini akan divaksinkan. Pertanda menunjukkan keberkesanaan mereka yang mendapat vaksin dari luar negara dan diharap kesan sama terhasil di negara ini. Tambahan lagi semasa rakyat menerima vaksin, wabak Covid-19 mulai menurun. Pengawalan dan SOP terus dipatuhi dan dengan  berkurangan wabak diharap negara kita akan terhindar dari wabak secara  berterusan.

Selain dari ujian politik dan kesihatan, ujian yang dihadapi Tan Sri Muhyiddin ialah akibat dari gangguan Covid-19 menyebabkan gangguan ekonomi dengan perniagaan  lembab, pengangguran bertambah, ramai rakyat  jatuh  miskin, pendidikan juga terganggu.

Walau bagaimana dengan peruntukan kerajaan yang dikeluarkan seperti Plan Jana Ekonomi dengan peruntukan RM35 bilion, peruntukan lestari, dengan RM18.1 bilion, Sinar dan Permai dap[at membantu rakyat dari terus terjerat dengan masalah ekonomi.

Dengan perancangan yang diatur bagi tempoh 2020-2030 peluang pekerjaan dapat diwujudkan, begitu juga dengan ekonomi digital akan mewujudkan

Generasi yang fasih dalam bidang digital serta tingkat kemampuan dan mengurang jarak bagi yang tidakmenguasai bidang berkenaan.

Ini diperkukuhkan dengan Projek Rancangan Malaysia ke 12 akan lebih memperingkatkan kemampuan ekonomi Malaysia.

Dalam tempoh setahun Tan Sri Muhyiddin makin mendapat sokongan dari segi politik, beberapa ahli parlimen dari pihak pembangkan keluar parti dan menyokong kepimpinan Tan Sri Muhyiddin, kejayaan mengawal Covid-19 dan usaha memulihkan ekonomi setakat ini memberi keyakinan kepada rakyat  terhadap kepimpinan Tan Sri Muhyiddin.

Beliau telah lulus ujian setahun yang memberi ruang baginya untuk menerus dan meningkatkan keyakinan rakyat terhadap kepimpinannya.

Sekian.

February 28, 2021

 

UJIAN  MENSEMPADANKAN PERGOLAKAN

(Fikrah Bangi:  876),

BBB: 16 Rejab 1442H. = 28 Februari 2021M. (Ahad).

Hari  ini pada tahun lepas adalah merupakan garis sempadan bagi pergolakan dan perubahan politik yang unik yang belum pernah berlaku di dalam sejarah politik Malaysia. Garis sempadan dimaksudkan memisahkan antara dua entiti pemerintahan. Kedua-duanya unik dan belum terjadi sebelumnya.

Entiti pertama mengubah sejarah yang sebelumnya didominasi oleh BN. Pada pilihanraya ke 14 berlaku tsunami rakyat dalam mana dalam pilihanraya (10 Mei 2018)  tersebut pihak Pakatan Harapan  telah memenangi majoriti kerusi parlimen mengalahkan Barisan Nasional. Kemenangan merupakan satu kejutan besar membawakepada  beberapa kejutan.

Tun Dr. Mahathir yang memimpin Parti Bersatu dilantik oleh Yang Di Pertuan Agong  menjadi Perdana Menteri Malaysia bagi kali.  Sesuatu yang di luar jangkaan dan beliau masih sihat dari segi fizikal dan mental.

Hasil dari kemenangan ini membawa ke gelanggang  rival politik Dr. Mahathir yang kelak menjadikan beliau tidak senang di dalam mengemudikan politik pemerintahan negara. Dimaksudkan bahawa di dalam PH, PKR adalah parti dominan di dalam PH yang sekian lama memperjuangkan Anwar Ibrahim supaya dibebaskan dari tahanan yang sedang dialaminya dari zaman  Dr. Mahathir menjadi Perdana Menteri kali pertama. Dengan kemenangan PH, pendukung PKR dan rakyat mendesak Anwar dibebaskan, iaitu tuntutan yang tidak dapat disangkalkan. Satu sambutan besar-besaran telah dilakukan menyambut kepulangan Anwar dari penjara. Pembebasan dilakukan pada 16 Mei 2018, iaitu seminggu selepas kemenangan PH (The Star, 17 Mei 2018: 1). Dan Anwar diampun oleh Yang Di Pertuan Agong.

Suara terutama dari PKR mendesak dari Perdana Menteri membuat penentuan supaya Anwar dilantik menjadi Perdana Menteri dalam tempoh dua tahun (tempoh ini berubah-rubah). Anwar perlu bertanding satu kerusi parlimen yang melayakkannya untuk dilantik menjadi Perdana Menteri. Kerusi parlimen Port Dickson dikosongkan yang memberi ruang beliau bertandang dan beliau menang kerusi PD pada 13 Oktober 2018. Dengan kemenangannya desakan makin kuat agar Anwar dilantik menjadi Perdana Menteri.

Kerajaan PH tidak menunjukkan prestasi pemerintahan yang baik dan kalah beberapa pilihanraya berturut-turut seperti di Cameron Highland, Semenyih, Rantau, Slim dan yang lain-lain.

Pergolakan berlaku di PH yang membawa kepada episod mistri politik yang dikenali sebagai Langkah Sheraton pada 23 Februari 2020 yang membawa kepada tindakan anih Dr. Mahathir meletakkan jawatan Perdana Menteri.

Garis sempadan politik negara yang sejarahnya belum pernah berlaku, bahawa pemilihan pengganti Dr. Mahathir dilakukan secara interview oleh Yang Di Pertuan Agong Al-Sultabn Abdullah terhadap ahli-ahli parlimen tentang calon Perdana Menteri. Nama Anwar termasuk sebagai calon.

Pada 01 Mac 2020, menurut perkara 40 Perlembagaan Negara Malaysia, Yang Di Pertuan Agong melantik Tan Sri Muhyiddin Yassin menjadi Perdana Menteri Malaysia.

Satu yang di luar dari jangkaan, bahawa kepimpinan dalam PH dari Bersatu memerintah Negara,  beralih kepada Bersatu juga berubah kepada  Pakatan Nasional. Ini membawa dakwaan Dr. Mahathir bahawa beliau masih pemimpin Bersatu, walaupun beliau tidak lagi menjadi Pengerusi sebagaimana disahkan oleh ROS. Tan Sri Muhyiddin yang memangku Jawatan  Pengerusi dilantik oleh Bersatu memegang jawatan Presiden Bersatu dan jawatan Pengerusi dihapuskan.

Tan Sri Muhyiddin sebaik menerima jawatan sebagai Perdana Menteri menerima beberapa ujian getir.

Ujian paling besar, bahawa beberapa minggu selepas beliau menjawat jawatan Perdana Menteri,negara dan dunia diserang wabak pandemik Covid-19. Malaysia mengisytiharkannya pada 18 Mac 2020.  Beliau dan kabinet terutama dari Kementerian Kesihatan, Pendidikan, Keselamatan Negara dan frontliners berjuang secara bertungkus lumus menentang Covid 19 yang sehingga kini masih tidak berakhir.

Dalam masa memerintah, Tan Sri Muhyiddin dan kabinetnya berdepan dengan undi tidak percaya dari pembangkang dan terselamat. Bagi mempastikan tumpuan dapat diberi terhadap memerangi wabak Covid-19, darurat diisytiharkan oleh Yang Di Pertuan Agong sehingga Ogos 2021 yang dapat meredakan tekanan politik dari pembangkang dan tumupan dapat diberi kepada memerangi pandemik Covid-19.

Kini di tengah perkembangan wabak dengan meningkatnya mangsa, termasuk kematian di negara ini melebihi seribu dan di dunia melebihi  2 juta ada sinar baru dengan terhasilnya beberapa vaksin seperti Pfizer Biontech  oleh Amerika dan German, Astra Zanica Oxford, Sinovek China, Sputnik 5 Rusia dan Johnson & Johnson Amerika, maka negera Malaysia turut mendapat vaksin seperti Pfizer sejak dari 21 Februari 2021 dan Cinovak dari China pada 24 Februari 2021. Dijangka 80% dari penduduk negara ini akan divaksinkan dan diharap wabak dapat dihapuskan.

Setahun pemerintahan PN di bawah pimpinan Tan Sri Muhyiddin dan masih berjuang bagi mengekalkan kesihatan rakyat, bertahan dari segi ekonomi, bahkan bertahan bagi survival politik.

Episod politik yang dilalui negara selepas pilihanraya ke 14 adalah satu pergolakan yang melibatkan kesihatan, ekonomi dan pelajaran rakyat yang tiada tandingnya. Daripada ujian sebenarnya dapat melahirkan kepimpinan.

Sekian.

February 27, 2021

 

MINGGU VAKSINASI: PERTANYAAN-CADANGAN

 

Ini  ( 21-28 Feb. 2021) Minggu Vaksinasi

Bermula (21 Feb.) dengan kesampaian pertama di KLIA

Vaksin Pfizer  Bio-Tech USA-German sejumlah 312,390  dos

Diikuti (24 Feb.) penghantaran 182,520 tambahan

Pada 24 Feb. Suntikan pertama kepada Perdana Menteri

Seterusnya  hingga 80% kependudukan divaksinkan

Dan pada 25 Feb. Muzakarah `Ulama` Pilihan

Mengeluarkan istinbat hukum Hadith-Qur`an

Harus penggunaan, bahkan ada mewajibkan

Berdasarkan ayat wajib patuh pemerintahan

Atas nama dharurat maslahat  maqasid jaga umat

Persoalan adakah kalian berpasukan menyelidiki kandungan

Adakah dari bahan hewan, tumbuhan, bio-kimia

Secara klinikal sebelum buat keputusan ?

Atau secara ikutan rujuk klisye hujahan ?

 

Hari ini (27 Feb. 21) ketibaan di KLIA vaksin

Jenis Sinovak bertolak jam 2.00 pagi dari Peking

Sebagai kali pertama disambut para menteri

Tetapi bukan secara dos, adalah  secara  pokal

Sejumlah 200 liter bakal diproses jadi 300 ribu dos

Dilakukan oleh Pharmaniaga sebelum diluluskan penggunaan  MPRA

Biarpun telah diguna di Indonesia, Brazil, Turkey, Hongkong, Singapura

Kita punyai aturan standard piawayan dilalui semua vaksin

Soalan selama ini kita belum mempunyai institusi seperti

IJN,  Institut Mata Tun Hussein Onn dan Institut Cancer negara

Tidakkah wajar telah ada atau akan ada  Institut Vaksin Negara

Kerana kita ada Kementerian Sains Teknologi dan Inovasi serta MOSTI

Pernah menyebut untuk mengeluarkan vaksin sendiri

Dengan kerjasama kepakaran dari beberapa universiti.

 

 Adalah diharapkan sebagai  dikatakan

Penghantaran secara pokal Sinovak

Ke arah permulaan kerjasama menubuhkan

Institut Vaksin Negara bersama juga syarikat luar

Sama ada Pfizer, Astra Zanica, Sputnik 5, Johnson & Johnson

Diperluas kajian bukan saja kepada Covid-19, tetapi

Kepada berbagai kemungkinan penyakit mendatang

Agar kita bersama wibawa Penyelidikan Dunia

Bermaruah sama pertahan unggul kemanusiaan

Satu Dunia Rumah Bersama

Lindung Diri Lindung Semua.

 

(Fikrah Bangi: 875)

BBB:  15 Rejab 1442H, = 27 Februari 2021M, (Sabtu).

February 26, 2021

 

HARAPAN  PADA  PENGHASILAN VAKSIN

 

Tiada segawat wajah dunia dengan ancaman

Covid-19 , musuh tiada kelihatan

Memakan korban jutaan, tiada membedakan

Antara kaya miskin kuat lemah kedudukan

Yang nyata yang kaya lebih tinggi kematian

Seperti USA, Brazil, India dan UK beratus ribuan

Rusia, France, Spain, Italy,Turki dan German

Termasuk negara kematian puluh  ribuan.

 

Ketika dunia meningkat  kebimbangan

Berbagai kaedah pengawalan dilakukan

Termasuk prihatin negara kita waspada

Akhirnya hampir setahun wabak

Yang berilmu memecah kebuntuan

Menemui  vaksin  berjenama

Pfizer Bio-Tech America-German

Astra Zanica Modenes  Oxford

Cinovet dari tanah bermulanya virus

Diikuti  Sputnik – 5 Rusia dan akhirnya

Johnson & Johnson juga dari Amerika

Penghasil adalah dari negara-negara kaya berilmu

Berjaya mempertahan maruah kedudukan

Sedang yang lain lemah dengan keilmuan

Menengadah  wajah  mohon ihsan.

 

Negara kita antara penerima Pfizer

Sejak 21 Februari  kali pertama

312,390 doz, diikuti 182,520 kemudian

 Dos tambahan 24 Februari berikutan.

Mereka yang diberi keutamaan suntikan

Pemimpin, Frontliners yang terdedah pada jangkitan

Diikuti yang lanjut usia dan orang awam

Hingga mencecah 80% penduduk

Termasuk bukan warganegara

Dengan pendapat `Lindung diri lindung sekalian`

Semuanya percuma ditanggung kerajaan.

 

Kini kempen berterusan mengingat rakyat mendaftar

Melalui My Sejahtera, laman web, di klinik hospital,

Jabatan dan Outreach pertemuan semuka diadakan

Mereka diperingat jangan terpedaya

Dipengaruhi yang enggan risiko tiada lindungan.

 

Dengan adanya vaksin

Semuanya melahirkan harapn tinggi

Covid-19 dapat dihapuskan

Dan kehidupan kembali normal

Bebas menjalankan kegiatan.

 

(Fikrah Bangi: 874),

14 Rejab 1442H. = 25 Februari 2021M. (Juma`at).