July 3, 2021

 

UJIAN  WABAK COVIC-19 BERTERUSAN

(Fikrah Bangi: 906 }

BBB: 22 Zulkaedah 1442H. = 03 Julai 2021M. (Sabtu).

Sejak pertama kali disedari rakyat Malaysia dijangkiti covid-19 mulai awal Februari 2020 dan diisytiharkan sebagai wabak di negara ini mulai 18 Mac 2020, nampaknya setelah setahun setengah  wabak berkenaan berkembang di negara ini sebagaimana berlaku di negara-negara lain di dunia, wabak ini masih tidak menurun (kecuali Julai 2020) dan kembali meningkat.

Peringkat dunia, USA, India dan Brazil adalah negara-negara yang tinggi dari segi jangkitan dan kematian, manakala pada peringkat negara kita Malaysia hingga hari ini (Sabtu 3 Julai 2021), lapor Akhbar Sinar Harian, ``Rakyat Letih``, ``Selama  473 hari PKP sejak 1 Mac 2020 rakyat berada di dalam kesukaran, sedangkan kes wabak-19 tidak menurun.``

Lapor akhbar itu, ``Rakyat kecewa SPD gagal turunkan kes positif covid-19. Kes terbaru + 6,982 dengan kematian  5,327.

Ikhtiar yang sedang dilakukan ialah memvaksinkan rakyat negara ini seramai yang mungkin – sehingga 80% daripada mereka. Beberapa jenis vaksin sedang digunakan seperti Pfizer, Astra zanica, Sinovax dan beberapa jenama yang lain dalam pertimbangan.

Setakat kelmarin, BH melaporkan (3.7.2021).

Pemberian dose pertama kepada rakyat Malaysia  5,952,815    orang

Pemberian dose kedua  kepada rakyat Malaysia     2,393,882    orang

Jumlah yang sudah divaksinkan ialah                        8,346,697     orang.

 

Walaupun kesan dari penggunaan vaksin sebagaimana yang berlaku di negara-negara Barat seperti UK, Itali dan beberapa negara yang lain menunjukkan penurunan kes, tetapi keadaan tidak menunjukkan pengurangan di Malaysia. Berbagai pihak melahirkan kehairanan, mengapa dengan pertambahan mereka yang menerima vaksin, wabak nampaknya masih bertahan dalam lingkungan antara 5,000 hingga 7,000 kes harian. Hasrat agar kes menurun kepada jumlah di bawah 4,000 masih belum tercapai.

Melihat kepada pola wabak adalah lebih berlaku di Selangor dan Kuala Lumpur, iaitu kawasan paling padat di negara ini yang dihuni lebih dari  6 juta penduduk dan di sini banyak berlaku aktiviti ekonomi seperti perkilangan dan perniagaan yang banyak menyumbang kepada jangkitan wabak covid-19, maka strategi terbaru ialah dengan memfokuskna  sekatan PKPD terhadap kawasan tertentu di Selangor dan Kuala Lumpur. Tempoh dua minggu dikenakan PKPD terhadap kawasan berkenaan.

Adalah diharapkan penumpuan khusus secara PKPD terhadap penduduk di Selangor dan Kuala Lumpur dan PKP secara menyeluruh di negara, diharap akan memberi kesan positif yang akan menurunkan jumlah wabak covid-19 dan dapat menurunkan emosi rakyat yang tertekan dan tidak stabil akibat dari wabak covid-19 yang selama ini dianggap di luar kawalan.

Semoga kebimbangan dan kerisauan rakyat dapat diredakan dan situasi normal dapat dikembalikan – Insya Allah.

 

Sekian.

May 12, 2021

 

RAMADHAN  YANG PERGI

DIRI YANG  KEKURANGAN

INGIN  KUGAPAINYA  LAGI

 

Kehadiran  Ramadhan  musim  ini

Diterima  dengan  segala kekurangan

Covid-19 gejala global di luar pandangan

Mengakibatkan berbagai halangan

Seluruh dunia menerima ancaman

Jerih pedih marhain kesusahan.

 

Di tengah kesusahan ini

Diri  diuji  kemalapan  cahaya

Namun dengan kepakaran rawatan

Universiti Malaya institusi terkenal

Cahaya itu  kembali dipinjam

Mampu membaca dan mengarang

Meneruskan kegiatan.

Patuh pada SOP ditentukan.

 

Namun  diri  jentera  tua

Baiki  di sini rosak  di sana

Dan serangan pada jantung itu

Impak ketara  pada  diri ini

Meski tiga saluran  dibersihkan

Termasuk dua pada Ramadhan

Tapi tiada  secergas  pra-ingiogram

Terganggu ibadat kerja terencat

Berterusan makan ubat.

 

Pemergian Ramadhan petang ini

Harapan bukan lambaian terakhir

Banyak kerja yang masih tertinggal

Perlu terus diurus seperti dijadual

Biarpun  diri makin tertinggal

Ingin Ramadhan terus kugapai.

 

Kudusnya Ramadhan diharap

Berulang datang lebih sempurna

Tanpa  lagi gangguan Covid-19

Mengisi Ramadhan lebih berkat.

 

(Fikrah Bangi:  905),

BBB: 30 Ramadhan 1442H.

12 Mei 2021M.

May 11, 2021

 

CAHAYA  ITU  DIKEMBALIKAN:  KESEMPATAN

 

Tentang  cahaya  makin padam

Tidak lain dari isyarat kefanaan

Menyedarkan lalainya diri selama ini

Dari  mengambil segera tindakan

Tercetusnya dari perbincangan keluarga

Mencontohi seorang bapa mertua anakanda

Sama masalah bertindak berjaya

Lantas keputusan membuat temujanji

Melalui  siri pemeriksaan dari 2 Julai 2020

Ke akhir tahun berkenaan.

 

Puncak dari pemeriksaan

Dengan kepakaran Doktor mata

Di institusi terkenal Universiti Malaya

Pada 19 Ogos mata kiri  paling bermasalah

Dengan tebalnya katarak selamat dibedah

Dan cahaya kembali menyerlah

Di atas kejayaan itu temujanji seterusnya

Dilaku kurang dari dua bulan  berlalu

Melalui tangan Dr. yang sama

Mata kanan  yang kelabu

Pada  28 Oktober 2020 di musim Covid itu

Selesai mata kanan dibedah atasi  masalah.

 

Dengan kembalinya cahaya kedua mata

Memberi peluang diri  aktif membaca

Menulis dengan lebih terang

Berkomunikasi dengan kelilingan

Menghayati indahnya ciptaan Tuhan.

 

Sudah pasti kurniaan bersifat sementara

Bahkan  ujian sejauh mana dimanfaatkan

Permohonan dipanjatkan kepada Tuhan

Semoga tubuh badan dalam kesihatan

Masih waras  akal fikiran

Lantaran  siri  tugas di hadapan

Begitu banyak perlu diselesaikan

Ke titik akhir itu, biarlah iman dan aman

Tidak membebankan.

 

(Fikrah Bangi: 904),

29 Ramadhan 1442H.

11 Mei 2021M.

May 10, 2021

 

CAHAYA  YANG  MAKIN  HILANG

 

Antara  anugerah  tak ternilai

Kurniaan  Ilahi pada diri

Dan pada yang lain lagi

`mata`  penyuluh  maya.

 

Nikmat melaluinya

Menghayati panorama kewujudan

Mendepani  wajah pembelajaran

Komunikasi  kehidupan

Cinta dan kasih sayang.

 

Aku  seni serpihan  kejadian

Satu  daripada penerima nikmat itu

Sempurna sejak permulaan

Mengukur  semampu kehidupan

Menjadi  seaku  kini

Tiada harga  bandingan.

 

Mendaki usia ke tujuh  siri

Mulai  menyedari sesuatu  menghilang

Nikmat  penglihatan itu  ditarik perlahan

Pandangan mulai terhad perlu bantuan

Pada  power  cermin mata meningkat

Menaip perlu pada saiz huruf pembesaran

Lama merenung pada penting pembacaan

Kadang perlu pada kanta dalam pengajaran.

 

Ada  kesedaran

Nikmat kehidupan berkurang

Menuntut tindakan.

 

28 Ramadhan 1442H.

10 Mei 2021.

(Fikrah Bangi 903).

May 8, 2021

 

BERTERUSAN  DIPANTAU

(Fikrah Bangi: 902).

BBB: 26 Ramadhan 1442H. = 8 Mei 2021M. (Sabtu).

 

Sebagaimana Penulis sebut sejak pembedahan mata pertama – kiri, Penulis dapati urusan rawatan mata dan mungkin bidang-bidang yang lain dilakukan dengan teliti dan sistematik.  Bagi pembedahan mata kiri Penulis bagi kali pertama, sebanyak  lima kali Penulis berulang alik bagi pemeriksaan mata kiri tersebut. Ini tidak masuk urusan melalui telefon. Bagi mata kanan ini juga keadaan yang sama berlaku.

Untuk makluman selepas hari pembedahan Rabu (19.8.2020) keesokan harinya, ialah hari tutup pejabat, Khamis (1 Muharram 1442) sempena dengan awal tahun baru Islam. Walaupun hari tutup pejabat, tetapi bagi setengah bidang, bahagian tertentu, seperti pemeriksaan mata selepas dibedah adalah dibuka dan pesakit datang untuk dicheck perkembangan.

Demikian juga dengan perkembangan bagi pembedahan mata kedua Penulis – mata kanan, hari selepas pembedahan, keesokannya 29.10.2020, ialah 12 Rabi`ul-Awwal 1442, tutup pejabat sempena dengan Maulid al-Rasul, sebagaimana keadaan sehari selepas pembedahan mata kiri Penulis dulu, keesokan hari tutup awal Muharram, maka selepas pembedahan mata kanan Rabu  28.10.2020, esoknya tutup pejabat sempenan Maulid al-Rasul, nampaknya bagi setengah bidang, pejabat dibuka secara terhad. Bermaksud pada keesokan hari Penulis dikehendaki ke  Klinik Mata Universiti Malaya bagi pemeriksaan mata yang dibedah sehari sebelumnya dan pejabat bahagian pemeriksaan dibuka.

Untuk pemeriksaan selepas pembedahan mata kanan ini, kali ini Penulis pertama kali pergi dengan dihantar oleh cucu – Nazih bin Fadhlullah, cucu bagi anak sulung Penulis – Najiah. Sebagaimana biasa kami berdua bercucu bertolak dari Bandar-Baru Bangi, 29.10.2020  jam 8.00 pagi – tidak perlu terlampau pagi, kerana hari tidak kerja.

Sebagaimana yang lepas juga, tidak perlu mendaftar terlebih dahulu sebagaimana biasa, sebaliknya diminta terus naik ke tingkat 7, Menara Timur, kemudian Ahmad Zakir dari Bukit Jelutung, Shah Alam tiba sama menyertai ke tempat pemeriksaan. Pemeriksaan yang dilalui ditingkat tujuh ini, ialah pembacaan huruf-huruf dari besar kepada kecil, melalui dua mata.  Ada yang tidak dapat dibaca pada peringkat kecil. Selepas pembacaan huruf, melalui alat seperti teleskop itu diperiksa mata, terutama yang baru dibedah semalam (kelmarin) berkali-kali dan nampaknya Dr Pemeriksa, lelaki, berpuashati dan tidak ada komplikasi. Selepas itu kami bertiga turun dan pulang. Tidak ada masalah parkir dan tidak jem, kerana hari tutup pejabat.

Seminggu selepas pemergian kedua selepas bedah mata kanan, Penulis dikehendaki pergi lagi  Khamis  (5.11.2020) bagi kali ketiga. Kali ini Penulis pergi dengan cucu sahaja, iaitu Nazih. Pemergian pada hari kerja ini perlu menurut procedure biasa. Kena mendaftar dan tunggu agak lama untuk mendapat giliran (Tingkat dua ) Menara Selatan. Proses yang dilalui ialah pembacaan huruf (tidak semua dapat dibaca, khususnya yang kecil) dan kemudian tunggu no. panggilan bagi pemeriksaan mata. Masalah  mata yang tidak dapat digerakkan secara normal menurut bearingnya timbul kembali dan nampaknya belum ada penyelesaian. Berhubung dengan perkara ini sejak pemergian pertama bagi pemeriksaan mata kanan, pihak Dr. (Dr. Jonne Shalm A/P Chewa Raja mencadangkan supaya Penulis memakai cermin mata, bahkan beliau mengeluarkan surat tentang power cermin mata untuk dibeli dari mana-mana kedai.

Sebenarnya, bagi Penulis dari rawatan yang diberi terhadap kedua-dua mata, sudah lebih dari sempurna dan tidak perlu perfect 100%, kerana selepas pembedahan kedua-dua mata, Penulis berpendapat sudah kembali normal. Boleh membaca, menulis, memandu dan melakukan berbagai-bagai kegiatan melibatkan mata. Cuma dalam tempoh dua belas  minggu, Penulis terus mengikuti arahan dan berpantang dari apa yang dilarang. Hingga kini Penulis tidak lagi bercermin mata. Surat yang diberi oleh Dr. Itu tidak Penulis ambil tindakan membeli sebarang cermin mata. Penulis merasa  selesa tanpa bercermin mata hingga setakat ini.

Pemantauan terhadap mata Penulis tidak terhenti, bahkan Penulis dikehendaki pergi bagi pemeriksaan seterusnya ialah pada akhir tahun (bagi kali keempat), iaitu pada  Khamis 21 Disember 2020. Kali ini pergi juga diiringi cucu – Nazih. Pemeriksaan dilakukan adalah biasa. Tapi dapat dikatakan, bahawa masalah  melihat dengan dua pandangan selepas kedua-dua mata dibedah sudah hilang dan pandangan bagi kedua-dua mata telah normal.

Walau bagaimana Penulis diberi lagi appoinment untuk pemeriksaan seterusnya (kelima), iaitu pada Khamis  01 Julai 2021.  Mungkin selepas itu akan ada temujanji  lagi ?.   Pihak Jabatan yang berhubung dengan mata ini nampaknya begitu  teliti di dalam memberi rawatan. Setakat ini nampaknya berterusan ! Penulis amat berpuashati dengan rawatan.

Sekian.

 

EPISOD SUSPEND BAGI PEMBEDAHAN MATA KEDUA

(Fikrah Bangi: 901),

BBB: 25 Ramadhan 1442H. =  07 Mei 2021M. (Juma`at).

Pemergian Penulis bersama anakanda Muhammad Nadzmi pada pagi  Rabu 28 Oktober 2020 di tingkat 4, Menara Timur, Klinik Mata Universiti Malaya, pada jangkaannya akan berlangsung pembedahan sebagaimana biasa, lebih-lebih lagi pengalaman kali pertama telah dilalui pada 19.8.2020 dan tidak bermasalah.

Sebagaimana disebut dengan sebelah mata telah dibedah dan sebelah lagi belum, berlaku ketidakseimbangan dari segi penglihatan, kadang-kadang kelihatan dua images dari segi penglihatan. Dari pengalaman yang dilalui oleh mereka yang lain  dirawat dan membedah sebelah mata dahulu, penglihatan sedemikian adalah biasa dan menjadi kebiasaan bila bedah mata pertama akan diikuti mata kedua, kecuali mata kedua adalah baik.

Keadaan yang sama berlaku kepada Penulis, selepas pembedahan pertama, gangguan double images berlaku dan kadang-kadang bagi mempastikan pandangan yang betul, dalam waktu-waktu terpaksa dipejamkan mata kanan bagi mendapat pandangan yang betul. Ini bagi mengelak dari bahaya, khususnya ketika memandu, terutama bila hendak membelok dan sebagainya.

Seorang Dr. Mata yang datang dari UITM  membuat latihan di Klinik Mata Universiti Malaya pada pagi Penulis hendak dirawat  pada  28 Oktober itu telah membuat pemeriksaan mata Penulis ditingkat empat. Bila ditanya tentang penglihatan mata Penulis,  secara jujur Penulis memaklumkan tentang double images  itu. Beliau nampaknya membuat keputusan menangguhkan pembedahan mata kanan Penulis dan mencadangkan membuat rawatan susulan sehinggalah masalah yang dihadapi mata Penulis sembuh dan hilang pandangan double images itu. Keputusan menangguhkan pembedahan mata kanan Penulis mengejut dan mengecewakan Penulis. Kecewa kerana urusan pembedahan yang sepatutnya selesai pada pagi itu ditangguh. Rasa lebih kecewa dengan penangguhan dan perlu melalui rawatan membebankan Penulis, kerana belum tahu berapa kali lagi terpaksa datang berulang alik untuk rawatan hingga sembuh. Hingga kini sudah tujuh kali berulang alik dan terpaksa meminta anak-anak menghantar yang setiap kali memerlukan masa setengah hari.

Penangguhan merupakan satu episud suspend yang mengecewakan. Sebagaimana disebut Penulis telah menyalin pakaian rasmi untuk pembedahan kepada pakaian asal dan menyerahkan pakaian untuk pembedahan kepada petugas yang bertugas di bilik sebelum masuk ke bilik pembedahan. Penulis dengan rasa kecewa memaklumkan kepada anakanda Muhammad Nadzmi, tentang penangguhan pembedahan, dan kami pun mulai bergerak untuk turun dan pulang, tetapi tiada appointment untuk datang.

Dalam keadaan suspend dan mengecewakan itu dari jauh melalui pintu terbuka Penulis melihat dari jauh  seorang Dr, kemungkinan Profesor Dr. Norlina atau kakitangan pembedahan Penulis dan memberitahu pembedahan diteruskan. Ertinya arahan pembatalan sebelum itu dibatalkan. Hal ini Penulis memaklumkan kepada anakanda Muhammad Nadzmi supaya menunggu dan serentak dengan itu menukar pakaian biasa pada diri kepada pakaian kain dan baju dan pentup kepala rasmi – Pakaian pembedahan.

Selepas menukar pakaian dan ke toilet, Penulis ditolak dengan  wheel chair oleh pembantu  yang pekerja merentasi beberapa pintu dan bilik dan ditenangkan di luar bilik bedah selama lebih kurang suku jam.

Giliran  pembedahan yang dilakukan terhadap Penulis adalah no. 4. Proses pembedahan adalah sebagaimana pembedahan pertama, berada di atas katil pembedahan. Sebelum dibedah tubuh ditutup dengan baju pembedahan dari bahagian kaki ke dada. Bahagian terbuka ialah bahagian kepala, khususnya mata. Peralatan bedah di atas kepala. Dr. Membedah dan membuat arahan terhadap pembantu-pembantu membekalkan peralatan yang diperlu. Proses pembedahan berlaku dalam sedar dan dapat diikuti proses pembedahan. Semasa proses membuang katarak dan menggantikan dengan lapisan atas mata, tidaklah begitu sakit. Walau bagaimana proses ini tidaklah dapat diikuti pada layar screen, kerana ianya mungkin tidak perlu. Dapat dikatakan tidak berlaku pendarahan. Proses berjalan lancar dan tidak sampai satu jam operasi adalah siap. Oleh kerana masa bedah sedikit lewat, pembedahan berlaku kira-kira jam 12.00 tengahari. Selepas itu Penulis disorong ke bilik menunggu sebelum dan sesudah rawatan bersama yang lain. Di sini dibekalkan secawan milo dan tiga keping biskut untuk kesegaran.

Setelah menunggu setengah jam bagi mempastikan tidak timbul komplikasi, Penulis dengan mata sebelah tertutp dengan cermin sebelah keluar dan menyalin pakaian.

Selepas itu Penulis dua beranak turun ke bahagian ubat dan menunggu giliran mendapat ubat.

Kedua belah mata Penulis pada masa itu adalah terang, walaupun bahagian kanan bercermin mata sebelah. Penulis dapat berjalan bersama anakanda menuju ke parkir.

Dalam perjalanan pulang cahaya terlampau terang melalui kenderaan dan terpaksa menggunakan cermin mata hitam yang dibeli secara double dengan mata sebelah.

Pulang ke rumah Bandar Baru Bangi jam 2.00 petang. Suasana adalah tenteram dan rasa syukur kepada Allah terluah dari diri dan keluarga.

Sekian.

May 6, 2021

 

HAMPIR  KECEWA

(Fikrah Bangi:  900),

BBB: 24 Ramadhan 1442H. =  06 Mei 2021M. (Khamis).

Pemergian Penulis dengan anakanda Muhammad Nadzmi ke Klinik Mata Universiti Malaya pada 19 Oktober 2020 telah menyelesaikan masalah darah naik dan kembali normal dan membolehkan untuk dibedah mata sebelah kanan, bahkan pada hari itu bayaran deposit sebanyak RM1048/= telah dilakukan.

Pada hari itu pemeriksaan mata kanan telah dilakukan oleh Dr.-Dr. Yang bertugas yang hampir keseluruhannya perempuan. Dari kelulusan yang didapati, pihak Dr. Yang memeriksa meminta  pihak Penulis ke kaunter pendaftaran bagi mendapat tarikh pembedahan yang biasanya dilakukan pada hari Rabu.

Setelah mendaftar dan tarikh yang diberikan ialah pada Rabu 28 Oktober 2020. Penulis kembali ke rumah dengan rasa puashati dan menunggu tarikh pembedahan yang diharap dapat melengkapkan rawatan bagi kedua belah mata Penulis.

Sebagaimana Penulis telah katakan bahawa pihak Klinik Mata, bahkan dilihat sebagai budaya kerja, terutama di Fakulti Perubatan Universiti Malaya adalah smart dan penuh dedikasi, sebagai contoh keesokan hari, iaitu pada  Selasa 20 Oktober 2020, pihak Klinik Mata Universiti Malaya berkenaan telah menelefon Penulis, memberi ingatan dan confirm bahawa pada tarikh Rabu  28 Oktober 2020 pihak Klinik telah confirm tarikh  pembedahan mata kanan Penulis dan mengingatkan juga Penulis supaya menelefon kepada Klinik confirmation tentang kehadiran Penulis untuk pembedahan esoknya, iaitu antara jam 2.00 hingga 4.00 petang. Ini bagi mengelak dari berlakunya ketidakhadiran, kerana keuzuran atau lupa.

Untuk makluman, oleh kerana perlaksanaan PKP dan bagi mereka yang mau merentas sempadan dikuatkuasakan dan  perlu mendapat kebenaran dari pihak Polis. Bagi mendapat kelulusan dan tidak terganggu pemergian pada hari pembedahan, maka pada 16 Oktober 2020 Penulis telah pergi ke Balai Polis Bandar Baru Bangi bagi mendapatkan permit kelulusan ke Kuala Lumpur pada 28 Oktober berkenaan. Sememangnya esoknya sehari sebelum pembedahan, iaitu  jam 2.10 petang Penulis menelefon kaunter klinik memaklumkan, bahawa esok insya Allah confirm akan hadir.

Sebagaimana pada pembedahan bagi  mata kiri yang lepas (19.8.2020), Penulis tidak perlu pergi ke kaunter pendaftaran yang biasanya memakan masa yang lama untuk mendapat giliran, sebaliknya diminta terus hadir ke tempat cek pembedahan.

Pada pagi hari 28 Oktober 2020 itu Penulis sekali lagi diiringi dan dihantar pemergian oleh anakanda Muhammad Nadzmi dan setelah mendapat tempar parkir, kami terus ke Menara Timur, Tingkat 4 bagi urusan pembedahan. Setelah dicheck nama dan dalam masa yang tidak begitu lama, kami seorang demi seorang dipanggil ke dalam. Enam orang. Pada bilik dalam Penulis dan yang lain juga diminta menyalin pakaian. Pakaian sendiri dilipat dan dimasukkan ke dalam locker dan kasut pada bahagian bawah. Barang-barang penting seperti purse, kad pengenalan dan jam diserahkan kepada anakanda Muhammad Nadzmi yang menunggu di bahagian luar.

Pakaian bagi menghadapi pembedahan ialah kain dan baju berwana biru kelabu. Setelah menukar pakaian kami diminta ke bahagian dalam, iaitu tempat menunggu yang di dalamnya terdapat peserta-peserta yang lain berjumlah enam orang. Proses menunggu giliran agak lama. Apabila tiba giliran Penulis dua terakhir, seorang  Pegawai dari UITM yang membuat latihan Kepakaran Mata – Profesor Madya, telah menguji mata Penulis. Maka Penulis secara jujur memaklumkan masalah penglihatan double image. Pegawai  ini menyatakan oleh kerana mata Penulis ada problem, maka dia membuat keputusan, bahawa Penulis  perlu melalui rawatan mata berkenaan terlebih dahulu sebelum menghadapi pembedahan. Penulis terkejut dan rasa kecewa, keputusan yang diambil pegawai berkenaan, bahawa pembedahan yang sepatutnya dilakukan terhadap Penulis pada hari itu dibatalkan. Keputusan beliau ini tidak dibantah oleh kakitangan  klinik yang mengurus keluar masuk mereka yang dibedah. Penulis terfikir berapa kali dan lama lagikah Penulis terpaksa berulang alik ke Universiti Malaya bagi memulih penglihatan `double images` yang dihadapi Penulis.

Dengan  rasa kecfiwa,Penulis menukar pakaian untuk menghadapi pembedahan – kain, baju dan topi pakaian pembedahan dibuka dan bersalin dengan pakaian asal yang dibawa. Perkara ini dengan rasa keciwa Penulis memaklumkan kepada anakanda Muhammad Nadzmi, bahawa pembedahan dibatalkan dan pakaian bagi menghadapi pembedahan itu dipulangkan kepada pekerja yang menyelia mereka yang  dibedah.

Dengan rasa kecewa dan suspend memuncak Penulis mengajak anakanda Muhammad Nadzmi pulang !

 

Sekian.